• April 13, 2024
Kisah dua penerbangan AirAsia

Kisah dua penerbangan AirAsia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dari liputan hilangnya penerbangan AirAsia di Indonesia, hingga kisah penerbangan AirAsia kami melampaui landasan pacu di Filipina

Hanya beberapa menit sebelum kami seharusnya menaiki penerbangan AirAsia dari Manila ke Kalibo, Aklan pada hari Selasa, 30 Desember, untuk liburan akhir tahun yang sangat dibutuhkan di Boracay, saya masih membungkuk di depan laptop saya dan bersama tim kami di Indonesia sebagai Laporan menyebutkan bahwa penerbangan AirAsia yang hilang telah ditemukan di Indonesia.

Saya telah menghabiskan tiga hari terakhir mengoordinasikan liputan Rappler Indonesia tentang penerbangan AirAsia QZ8501, dan sebenarnya saya baru saja memposting berita bahwa “‘bayangan’ pesawat pencari di dasar laut mengetahui bahwa itu adalah jet AirAsia” di blog langsung kami, ketika kami diberitahu bahwa kami pesawat siap berangkat.

Penerbangan kami sudah tertunda hampir dua jam. Topan Seniang mengirimkan sinyal badai ke sebagian wilayah Filipina selatan, dan di tengah semua berita QZ8501, saya tidak menyadari bahwa Sinyal Badai no. 1 belum diangkat tentang Aklan.

Di dalam pesawat, pilot meminta maaf atas keterlambatan tersebut dan memberi tahu kami bahwa penerbangan Cebu Pacific masih menunggu untuk mendarat di bandara Kalibo. Beberapa menit kemudian, katanya terpaksa kembali ke Manila.

Kami mengira penerbangan kami akan dibatalkan namun dengan senang hati diberi tahu kemudian bahwa penerbangan siap dilanjutkan.

Terjadi turbulensi – yang tidak terduga karena cuaca buruk, namun cukup untuk menghentikan pramugari menjual makanan kepada penumpang – namun tidak ada indikasi bahwa penerbangan akan mengalami masalah.

Itu sampai pendaratan. Itu sulit dan cepat dan berakhir tiba-tiba. Mesin langsung dimatikan dan lampu darurat dinyalakan. Itu benar-benar petunjuk pertamaku bahwa ada sesuatu yang salah.

Kami hampir tidak dapat melihat apa pun di luar jendela, meskipun beberapa penumpang mulai mengatakan sepertinya pesawat tersebut melampaui landasan.

Namun tak ada yang panik sehingga seruan pramugari agar masyarakat tetap tenang terkesan tidak pada tempatnya. Tidak ada pengumuman resmi mengenai apa yang terjadi, hanya pramugari yang meminta kami untuk tidak mengambil tas dan “berangkat dari belakang”.

Baru setelah saya benar-benar dekat dengan pintu keluar, saya menyadari apa yang telah terjadi. (BACA: Pesawat AirAsia melewati landasan Kalibo)

Ayo cepat! (Percepat!), kata seorang pramugari wanita yang berdiri di dekat pintu, mendesak kami untuk segera keluar.

Lalu saya melihat perosotan darurat. Dan rumput di bawah. Dan personel darurat di belakangnya.

Begitu meluncur ke bawah, kami semua berlari melintasi rerumputan basah menuju aspal yang berangin melewati mobil pemadam kebakaran yang bersiaga di dekat pesawat.

Ada saat-saat kebingungan – penumpang tidak tahu ke mana harus pergi atau apa yang harus dilakukan, kurangnya juru bicara AirAsia sejak awal – namun secara keseluruhan situasi tersebut tampaknya telah ditangani dengan relatif baik. Saya senang menemukan perawat di ruang tunggu bandara merawat para lansia, dan staf bandara bergegas mencari kendaraan untuk membawa penumpang ke ruang gawat darurat karena tekanan darahnya tinggi.

Ketika saya bertanya kepada salah satu staf AirAsia tentang penyebab kejadian tersebut, dia menjawab bahwa kejadian tersebut disebabkan oleh angin kencang. Namun ada banyak pembicaraan di kalangan penumpang bahwa pilot tidak seharusnya memaksakan pendaratan. Saya bukan ahli penerbangan jadi saya tidak ingin berspekulasi tentang apa yang seharusnya dilakukan.

Saat saya menulis ini, kami masih terjebak di ruang tunggu bandara di Kalibo karena perjalanan perahu ke Boracay pada jam 6 sore telah dibatalkan. Semua hotel di dekat bandara juga kini penuh dengan penumpang yang juga tidak bisa berangkat ke Boracay, atau terbang keluar karena kecelakaan pesawat kami mengakibatkan semua penerbangan dari dan ke Kalibo dibatalkan.

Ini bukan awal liburan yang kuharapkan, tapi “setidaknya kita aman,” kata suamiku. – Rappler.com

SDy Hari Ini