• April 20, 2024
Koko ke Migz: Bagaimana kalau makan siang?

Koko ke Migz: Bagaimana kalau makan siang?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Koko Pimentel, yang terpilih kembali, berperan besar terhadap Migz Zubiri, yang operasi khusus partainya pada tahun 2007 membuat Pimentel kehilangan masa jabatan penuhnya.

MANILA, Filipina – Mereka adalah rival terberat selama 6 tahun, bukan, karena kecurangan pemilu.

Namun kini setelah salah satu pihak mendapatkan kemenangan yang jelas dan langsung, dan pihak lainnya kalah namun memperoleh suara yang tidak ternoda dan terhormat, nampaknya semuanya akan berakhir dengan baik antara Senator Aquilino “Koko” Pimentel III yang terpilih kembali dan mantan senator Miguel Zubiri.

Malam pengumumannya, Sabtu, 18 Mei, Pimentel menyatakan ingin makan siang atau makan malam bersama Zubiri yang kalah.

Zubiri memenangkan 12st tempat dalam pemilihan senator tahun 2007, pemilihan manual terakhir. Protes yang diajukan oleh Pimentel kemudian membuktikan bahwa Zubiri mendapat manfaat dari operasi pengisian dan pencukuran suara yang dilakukan oleh pemerintahan Arroyo untuk beberapa kandidatnya. Zubiri mengundurkan diri, dan Pimentel harus menjalani sisa masa jabatannya selama 2 tahun.

Baca: Kali Ini Migz Zubiri Ingin Kemenangan Tanpa Noda

“Wala akong problema dengan Migz Zubiri dan setelah semuanya beres. Saya ingin menjadwalkan makan siang atau makan malam dengan teman saya, Migz Zubiri,” kata Pimentel kepada wartawan dalam sebuah wawancara.

Pimentel diproklamasikan oleh Dewan Nasional Canvasser (NBOC) pada Jumat malam, namun dia melewatkan upacara tersebut, dengan mengatakan masih terlalu dini untuk membuat proklamasi sampai semua suara terkumpul. Dia menghadiri upacara tersebut pada hari Sabtu, ketika NBCC mengumpulkan sertifikat kain dari seluruh provinsi dan kota.

Pimentel, yang mencalonkan diri di bawah koalisi pemerintahan Tim PNoy, memperoleh 14,58 juta suara dan menempati posisi ke-8.st dalam hitungan resmi. Sedangkan Zubiri membukukan 14st dengan 11,71 juta suara.

“Ini pertama kalinya saya diproklamirkan oleh Comelec sendiri, jadi saya senang. Ini setidaknya merupakan konfirmasi atas tujuan saya, perjuangan saya, dan pada saat yang sama, keselamatan dari Comelec. Maksud saya, citra Comelec juga telah berubah (Citra Comele juga berubah),” ujarnya.

Baca: Koko Pimentel: ‘Ini Rumit’

Selama kampanye, Zubiri juga mengungkapkan bahwa istri Pimentel yang terasing, mantan ratu kecantikan Jewel Mae Lobaton, mendatanginya untuk meminta bantuan, mengklaim bahwa dia adalah istri yang dianiaya. Lobaton adalah sepupu Zubiri.

Pimentel dan Lobaton membantah tuduhan Zubiri. Zubiri kemudian meminta maaf dan mengaku salah mengungkapkan masalah tersebut.

Pimentel mengatakan Zubiri sebaiknya “mencoba lagi” pada pemilu berikutnya.

“Yah, si Migz harus mencoba lagi karena dia sesama warga Mindanao. Kita perlu menambah perwakilan, senator, dari Mindanao, jadi saya mendorong semua orang yang gagal dalam pemilu ini untuk mencoba lagi di waktu dan waktu tertentu di masa depan,” kata Pimentel.

Pimentel dan Zubiri keduanya berasal dari Mindanao Utara. Pada tahun 2007, Zubiri menduduki puncak jajak pendapat senator di empat dari lima provinsi di wilayah tersebut, serta di Kota Cagayan de Oro, tempat Pimentel mencalonkan diri sebagai walikota dan kalah pada tahun 2004.

Sementara itu, Pimentel mengatakan prioritasnya di Senat adalah mencari solusi untuk mengatasi krisis listrik di Mindano dan penyusunan undang-undang dasar Perjanjian Kerangka Perdamaian Mindanao. – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini