• June 21, 2024
Koko Pimentel meninggalkan UNA

Koko Pimentel meninggalkan UNA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Senator Koko Pimentel keluar dari koalisi Wakil Presiden Jejomar Binay dan mantan Presiden Joseph Estrada karena meninggalnya Juan Miguel Zubiri

MANILA, Filipina (PEMBARUAN KE-2) – Senator Aquilino “Koko” Pimentel III akhirnya memutuskan untuk meninggalkan Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) pimpinan Wakil Presiden Jejomar Binay menyusul keputusan koalisi yang memasukkan saingannya, pensiunan Senator Juan Miguel Zubiri, untuk menerima.

Pengumuman itu disampaikan Pimentel pada Kamis, 28 Juni, usai bertemu dengan mantan Presiden Joseph Estrada yang merupakan anggota komite eksekutif nasional partai tersebut. Pimentel dan Estrada bertemu pada pukul 11 ​​​​pagi di Polk Clubhouse di San Juan

Pesan tersebut disampaikan Senator kepada Wakil Presiden Jejomar Binay yang berada di luar negeri melalui kepala stafnya.

Saya tidak bisa mencalonkan diri sebagai senator di bawah UNA selama Zubiri masih di sana,” katanya. (Saya tidak mampu mencalonkan diri di bawah UNA selama Zubiri ada di dalamnya.) “aku sudah bilang Presiden Estrada, saya ingin berkampanye dengan hati gembira. Saya suka kampanyenya, saya senang,” katanya kepada wartawan.

Namun, sang senator mengklarifikasi bahwa dia tetap menjadi anggota partainya, Partai Demokrat Filipina-Lakas ng Bayan (PDP-Laban), dan akan mencalonkan diri di bawah partai tersebut. Dia adalah presiden PDP-Laban.

Ia mengatakan, berdasarkan kesepakatan koalisi PDP-Laban dengan Puwersa ng Masang Pilipino (PMP) pimpinan Estrada, masing-masing partai tidak kehilangan identitasnya dengan terbentuknya UNA.

Pimentel mencontohkan, saat PDP-Laban bergabung dengan PMP membentuk UNA, nama Zubiri tidak muncul ke permukaan. “Surat itu disembunyikan,” dia berkata. “Saya hanya terkejut ketika saya mengeluarkan surat itu.” (Itu adalah kartu tersembunyi. Saya terkejut ketika nama Zubiri tiba-tiba keluar.)

BOLTING UNA.  Senator Koko Pimentel mengumumkan bahwa dia akan meninggalkan UNA setelah pertemuan dengan salah satu pejabat eksekutif partai, mantan Presiden Joseph Estrada.  Foto dari akun Twitter Pimentel

UNA: Siapa yang tahu tentang Migz

Namun, perwakilan Sekretaris Jenderal UNA Navotas Tobias “Toby” Tiangco mengatakan kepada Rappler bahwa Pimentel sudah mengetahui kemungkinan Zubiri bergabung dalam daftar tersebut sejak pertemuan pertama koalisi pada 24 April lalu.

“Saya rasa itu tidak adil. Pada pertemuan pertama UNA dia sudah menyampaikan keberatannya sehingga dia mengetahuinya. Saya tidak tahu apa yang dia maksud (dengan kartu tersembunyi).”

Tiangco mengatakan UNA mendoakan yang terbaik untuk Pimentel. “Apapun alasannya, kita harus menghormatinya. Dia sudah mengambil keputusan.”

Dengan bergabungnya Pimentel dengan UNA, Tiangco mengatakan aliansi tersebut sekali lagi memiliki 7 kandidat resmi:

  1. Joey de Venice, Wakil Presiden Eksekutif PDP-Laban
  2. Perwakilan Cagayan Juan Ponce “Jackie” Enrile Jr, Koalisi Rakyat Nasionalis (NPC) dan putra Presiden Senat
  3. Tentara Rep. San Juan Joseph Victor “JV”, PMP dan putra Estrada
  4. St. Gregory of Honor II, mandiri
  5. Pensiunan Senator Juan Miguel “Migz” Zubiri, Anggota PMP
  6. Perwakilan Zambales Milagros “Mitos” Magsaysay, anggota PDP-Laban
  7. Gubernur Cebu Gwen Garcia, anggota PDP-Laban

‘Siap untuk Diadopsi’

Pimentel mengatakan dia “siap untuk diadopsi,” yang berarti dia terbuka untuk menjadi kandidat tamu dari partai lain, termasuk Partai Liberal yang berkuasa.

Keputusan Pimentel diambil beberapa minggu setelah ia mengumumkan rencananya membangun UNA karena Zubiri dimasukkan dalam daftar senator tahun 2013. Zubiri, yang meninggalkan kursi Senatnya tahun lalu, dituduh merampok kursi Senat Pimentel pada pemilu 2007.

Pimentel menggambarkan hubungannya dengan UNA sebagai “rumit”. (Lihat selengkapnya di video di bawah ini.)

Hubungan antara pendiri UNA, Binay, dan keluarga Pimentel berlangsung selama tiga dekade. Ayah Binay dan Koko Pimentel, Aquilino Jr., keduanya memimpin gerakan anti-Marcos dan mendirikan PDP-Laban. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait:

Di tempat lain di Rappler:

Keluaran Sidney