• April 22, 2024
Kolusi?  Kesalahan ketik yang sama pada dokumen PDAF senator

Kolusi? Kesalahan ketik yang sama pada dokumen PDAF senator

Ketua KKR Dennis Cunanan mengatakan surat dukungan yang ditandatangani oleh senator Revilla, Estrada, Enrile semuanya salah mengeja ‘deskripsi proyek’ seolah-olah disiapkan oleh satu orang

Manila, Filipina – “Dokumen seragam. Sepertinya mereka baru saja menyalin!” (Mereka memiliki dokumen yang sama. Sepertinya mereka hanya menyalin satu sama lain!)

Senator Miriam Defensor Santiago mengatakan kesaksian calon saksi negara Dennis Cunanan menunjukkan konspirasi di antara 3 senator untuk mengantongi miliaran peso dana tong babi.

Santiago memarahi Direktur Jenderal Pusat Sumber Daya Teknologi (TRC) atas pernyataannya dalam pernyataan tertulisnya bahwa dokumen tong babi Senator Ramon “Bong” Revilla Jr, Jinggoy Estrada dan Juan Ponce Enrile memiliki format yang serupa.

Cunanan memberitahunya bahwa mereka bahkan memiliki kesalahan ketik yang sama.

Dalam kesalahan ejaan ‘deskripsi proyek’, ‘e’ menjadi ‘i’, masih sama,” kata Cunanan kepada Santiago dalam sidang Senat pada Kamis, 6 Maret. (Dalam kesalahan mengeja kata “deskripsi proyek”, di mana “e” menjadi “i”, mereka memiliki kesalahan yang sama.)

Santiago tertawa mendengar komentar Cunanan. Dalam jumpa pers, sang senator mengatakan kesaksian Cunanan menunjukkan kesalahan ketiga senator tersebut.

“Yang penting adalah ada konspirasi seperti yang terlihat dalam dokumen. Di ketiga kantor senator, format dan fraseologinya persis sama. Tampaknya mereka hanya saling menyalin, mereka punya template dan sepakat untuk mengikuti modus operandi tertentu, dibuktikan dengan penggunaan dokumen pendukung yang seragam,” ujarnya.

Lihat ke bawah.

https://www.youtube.com/watch?v=xhYg7VG_0Rw

Cunanan mengatakan dia secara pribadi menelepon Revilla dan Estrada untuk memverifikasi tanda tangan mereka di dokumen tong babi. Dalam kasus Enrile, dia berbicara dengan mantan kepala staf senator, pengacara Jessica Lucila “Gigi” Reyes.

Santiago mengatakan bahwa meskipun Cunanan tidak berbicara dengan Enrile, kesalahan musuh bebuyutannya sudah jelas. Dia bertanya pada Cunanan tentang ini.

Cunanan berkata: “Sulit dipercaya bahwa dia tidak mengetahui apa yang terjadi di kantornya…. Ada surat (Komisi Audit) yang dikirim ke kantor Enrile. Senator Enrile memverifikasi dan menerima tanda tangan itu sebagai sah.”

Santiago menjawab, “Benar! Itu bertentangan dengan akal sehat. Enrile, Enrile, Enrile, agar pemilih dapat mendengarnya!” (Agar pemilih bisa mendengarnya.)

Dia kemudian mengatakan kepada wartawan, “Pertanyaan saya sangat penting: Apakah Enrile melakukan sesuatu yang memberikan kesan kepada Cunanan bahwa dia tidak menyetujui dan ingin menghentikan praktik menerima suap? (Dia berkata) tidak pernah.”

Tidak bersalah? Biarkan saja!

Santiago mengatakan dia menganggap kesaksian Cunanan tentang 3 senator tersebut dapat dipercaya, tetapi tidak dengan klaimnya bahwa dia tidak menerima suap. Dia mengatakan dia juga bertanggung jawab atas penipuan tersebut.

Sang senator mengkritisi Cunanan yang sekadar menyebut jabatan ketiga senator tersebut sebagai alat verifikasi saat menjabat Wakil Dirjen KKR pada 2004 hingga 2010.

“Saya melihat praktik meminta verifikasi hampir tidak mampu melewati standar minimum tes. Mengapa Anda tidak melakukan hal maksimal seperti pergi bersama fotografer ke kantor senator, merekam suara mereka, atau meminta kuasa mereka?”

kamu menelepon Apa itu? Sangat kekanak-kanakan perangkat! Anda adalah wakil direktur jenderal.” (Anda baru saja menelepon mereka. Benar kan? Perangkat yang kekanak-kanakan!)

Namun, Cunanan mengatakan melakukan bentuk pemeriksaan lain merupakan “usaha ekstra” di pihaknya. Dia bersikeras agar Antonio Ortiz, yang saat itu menjabat sebagai Direktur Jenderal KKR, membatasi keterlibatannya dalam pemrosesan dokumen tong daging babi.

Santiago yang frustrasi menggunakan baris lagu populer dari film “Frozen”.

aku sudah bilang (Sudah kubilang) biarkan saja! Anda terus bersikeras bahwa Anda tidak bersalah. Ini bukan audiens tentang Anda. Kami ingin menutup lubang di sistem.”

“Anda berada di persimpangan moral: bergabung dengan konspirasi atau mengundurkan diri dan mengungkapnya. Sulit dipercaya Anda tidak menerima suap.”

Santiago berbalik dengan tegas dan mengatakan kepada Cunanan: “Saya berdebat dengan Anda tentang masalah ini, Anda terus mengulangi bahwa Anda hanya menjalankan tugas menteri. Tugas menteri tidak mempunyai kekebalan terhadap hukum. Abaikan argumen ini.”

Meski begitu, sang senator mengakui bahwa kesaksian Cunanan sudah cukup untuk mendakwa 3 senator tersebut dan memenuhi syarat sebagai saksi negara.

Dia berkata: “Anda baru saja berbicara di telepon, bagaimana Anda bisa meminta bukti langsung? Jawaban: Dengan tidak adanya kasus di Filipina, pengadilan AS memberi tahu kami bahwa percakapan telepon dianggap sebagai bukti langsung.”

‘Inkonsistensi Cunanan dapat diterima’

Meskipun dia sependapat dengan pengamatan Senator Grace Poe bahwa kesaksian Cunanan tidak konsisten, Santiago mengatakan dia masih menganggapnya kredibel.

Santiago mengatakan kesaksian Cunanan jauh lebih kompleks dibandingkan kesaksian profesional Ruby Tuason.

“Yang membingungkan dari masalah ini adalah dia berusaha membuktikan bahwa dia tidak bersalah, namun menurut hakim saya, ada kemungkinan seorang saksi salah mengenai aspek-aspek tertentu dari kesaksiannya, namun dianggap mengatakan kebenaran dalam aspek-aspek penting dari kesaksiannya. kesaksian, dengan kata lain tidak menceritakan kebenaran seutuhnya. Itu tidak membatalkan seluruh kesaksiannya,” katanya.

“Bahwa dia mengatakan dia tidak bersalah harus dibuktikan di pengadilan, tapi itu tidak mengurangi kredibilitasnya. Begitu seorang saksi ketahuan berbohong, tidak ada aturan bahwa kesaksian Anda tidak bisa dipercaya. Banyak kasus yang membuktikan bahwa saksi tetap dapat menjadi saksi mata dan menjadi dasar pengambilan keputusan, meskipun pada bagian tertentu ia terlihat berbohong.”

Dengan jelasnya kesalahan ketiga senator tersebut, Santiago meminta komite pita biru Senat untuk beralih ke organisasi non-pemerintah yang tidak terkait dengan dugaan dalang penipuan Janet Napoles.

“Kekhawatiran saya adalah penonton TV, penonton mungkin menderita kelelahan karena daging babi. Masyarakat sekarang lebih tertarik untuk pindah ke LSM lain untuk melihat sejauh mana penipuan tersebut.” – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong