• April 23, 2024
Komunitas lintas agama mengadakan rapat umum doa untuk Hari Internasional Melawan Perdagangan Manusia

Komunitas lintas agama mengadakan rapat umum doa untuk Hari Internasional Melawan Perdagangan Manusia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Gerakan Antaragama Filipina Melawan Perdagangan Manusia (PIMAHT) mengadakan rapat umum doa pada tanggal 12 Desember, Kamis di Quirino Grandstand.

Tanggal 12 Desember adalah Hari Internasional Menentang Perdagangan Manusia (IDAT). Menanggapi ancaman yang semakin besar ini, Gerakan Antar-Iman Filipina Menentang Perdagangan Manusia (PIMAHT), sebuah pertemuan tiga dewan gereja terbesar di negara tersebut, mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan kesadaran dan memerangi perdagangan manusia dari tingkat akar rumput dengan melakukan aksi doa. yang akan diadakan akan diadakan di Quirino Grandstand pada 12 Desember, Kamis, mulai pukul 15.00 – 18.00. Ini gratis dan terbuka untuk umum.

Peserta dihimbau untuk mengenakan kemeja putih untuk menunjukkan solidaritasnya pada acara tersebut. Ini akan menjadi hari doa, refleksi, kesadaran dan advokasi. Rapat umum doa di Manila ini merupakan bagian dari serangkaian pertemuan doa yang bertujuan menyatukan masyarakat melawan perdagangan manusia. Pada hari Minggu tanggal 1 Desember, rapat umum doa diadakan di Ayala Center, Cebu, dan rapat umum doa lainnya juga akan diadakan pada pagi hari tanggal 12 Desember di Kota Davao.

Perdagangan manusia telah disebut sebagai kejahatan dalam kejahatan dan hal ini belum pernah terjadi sebelumnya ketika orang-orang Filipina yang diperdagangkan menjadi korban prostitusi, kekerasan dan segala bentuk pelecehan. Yang paling rentan adalah perempuan dan anak-anak di daerah yang terkena bencana, seperti daerah yang terkena dampak topan Yolanda baru-baru ini.

“Sebagian besar kasus (perdagangan manusia) ini terjadi di dalam barangay, atau lingkungan sekitar. Penting untuk waspada, khususnya Gereja. Mereka dapat memberikan bimbingan dan konseling dan seringkali para korban membutuhkan reintegrasi, yang menurut saya gereja sudah siap untuk melakukan hal tersebut,” jelas jaksa Jed Ng dari Inter-Agency Council Against Trafficking (IACAT). Kelompok ini bermitra dengan PIMAHT untuk acara doa di Manila, dan akan memberikan informasi mengenai perjuangan negara tersebut melawan perdagangan manusia selama acara tersebut.

Filipina telah diidentifikasi sebagai negara sumber perdagangan manusia, dengan banyak warga Filipina yang pergi ke luar negeri untuk mendapatkan pekerjaan yang layak, namun terjebak dalam mimpi buruk perdagangan seks dan kerja paksa. Hal ini juga terjadi di dalam negeri.

Menurut Laporan Perdagangan Manusia AS tahun 2013 yang dirilis pada bulan Juni, “perdagangan laki-laki, perempuan dan anak-anak di dalam negeri juga masih menjadi masalah yang signifikan. Orang-orang diperdagangkan dari daerah pedesaan ke pusat kota, termasuk Manila, Cebu, kota Angeles, dan lain-lain. dan semakin banyak kota di Mindanao, serta di wilayah perkotaan dan tujuan wisata lainnya seperti Boracay, Olongapo, Puerta Galera dan Surigao.

Kini, lebih dari sebelumnya, masyarakat Filipina harus membela dan melindungi mereka yang mungkin dieksploitasi di wilayah mereka. PIMAHT menyerukan kepada semua orang di Filipina untuk waspada, terlibat dalam advokasi, membantu memberikan layanan perawatan bagi para penyintas perdagangan manusia, dan bersatu untuk berdoa melawan perdagangan manusia. – Rappler.com

Data Sydney