• May 22, 2024
Konservasi energi melampaui Earth Hour

Konservasi energi melampaui Earth Hour

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Saat pemerintah Filipina bersiap menghadapi ‘krisis listrik’ yang diperkirakan akan terjadi, istana mengingatkan masyarakat bahwa konservasi energi harus dilakukan lebih dari sekadar Earth Hour

MANILA, Filipina – Bahkan ketika bisnis dan rumah di seluruh Filipina mematikan lampu selama satu jam pada hari Sabtu, 28 Maret, istana memiliki satu pengingat sederhana: konservasi energi harus dilakukan lebih dari sekedar acara tahunan.

Pada hari Sabtu, mulai pukul 8:30 hingga 9:30 malam, rumah-rumah dan tempat usaha di seluruh negeri akan mematikan lampu dan peralatan mereka untuk berpartisipasi dalam “Earth Hour”, sebuah gerakan akar rumput global tahunan yang melakukan aksi melawan perubahan iklim.

Filipina menjadi salah satu peserta paling aktif dalam Earth Hour sejak tahun 2008. (BACA: Lampu Earth Hour padam untuk membantu meringankan masalah iklim)

“Setiap tahun kami melihatnya dirayakan atau diperingati, kami melihat semakin banyak orang berpartisipasi, tetapi kecuali penutupan lampu Anda dari pukul 08:30 hingga 09:30 malam ini, kami berharap kami terus berbuat lebih banyak pada ‘a setiap hari untuk dapat menghemat energi,” kata Abigail Valte, wakil juru bicara presiden, pada Sabtu 28 Maret dalam wawancara dengan stasiun radio milik negara dzRB.

Valte mengatakan masyarakat Filipina harus sangat berhati-hati menjelang bulan-bulan musim panas, “ketika stok kita harus dikelola dengan hati-hati.”

“Kami menyerukan kepada semua orang untuk melakukan bagian kecil mereka dalam menghemat energi, tidak hanya karena hal ini menghemat uang untuk tagihan listrik Anda, tetapi juga berkontribusi terhadap kesejahteraan semua orang secara umum dalam kaitannya dengan situasi lingkungan kita,” tambah Valte. .

Pemerintah Filipina bersiap menghadapi potensi krisis listrik tahun ini. Awal bulan ini, Senat pada sidang ketiga dan terakhir mengeluarkan resolusi bersama yang memberikan kekuasaan kepada Presiden Benigno Aquino III untuk mengatasi krisis listrik yang menakutkan.

Pada pertengahan bulan Maret, pabrik gas alam Malampaya ditutup sementara untuk penutupan yang dijadwalkan selama 30 hari mulai tanggal 15 Maret hingga 14 April. Kekurangan listrik terjadi di Luzon dengan ditutupnya pembangkit listrik yang memasok 3 pembangkit listrik di wilayah tersebut.

Kelompok pembangkit listrik memperkirakan penutupan ini akan meningkatkan tarif listrik setidaknya P1 per kilowatt. Pembangkit yang biasanya ditenagai oleh pembangkit Malampaya kini harus bergantung pada bahan bakar cair untuk melanjutkan operasinya.

Valte mengatakan Earth Hour merupakan tindakan “simbolis” dalam konservasi energi. “Mudah-mudahan di hari-hari lainnya kita terus menerapkan pembelajaran atau semangat Earth Hour juga,” imbuhnya. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney