• May 19, 2024
Korban menjadi pemenang

Korban menjadi pemenang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Helen pernah dipukuli oleh suaminya, sekarang dia menjadi penyelidik yang memenjarakan pelaku kekerasan

MANILA, Filipina – Ibu bermata hitam, anak laki-laki dengan tanda ikat pinggang, dan anak perempuan dengan cerita pemerkosaan adalah orang-orang yang disebut oleh SPO3 Helen Lapay Dela Cruz sebagai “bos”. “pada meja Saya, Anda adalah bos saya,” (Di meja saya, Anda (pelapor) adalah bos saya), kata penyidik.

Tapi apa yang luar biasa tentang Helen bukanlah 15 tahun berseragamnya atau penghargaan jasanya yang berjasa. Itu bahkan bukan kasus yang dia selesaikan dalam 5 hari setelah seorang wanita Afrika Selatan diperkosa di kantor polisi Kota San Juan. Yang membuat Helen berbeda adalah empati.

Dia menjadi korban kekerasan di tangan suaminya. Bertahan dari hubungan yang gagal inilah yang membuatnya ingin memberdayakan perempuan untuk bersuara dan menegaskan hak-hak mereka.

Mungkin saya dan suami benar-benar berencana untuk bercerai lajang Saya kembali untuk mengisinya kekosongan adalah,” kata Helen. (Mungkin Tuhan merencanakan agar saya berpisah dengan suami agar saya bisa melajang lagi dan mengisi kekosongan yang saya miliki.)

Sekarang dia bercanda bahwa dia menikah untuk bekerja. “Wanita dan anak-anak yang bekerja bersama saya adalah bagian dari hidup saya,” katanya dalam bahasa Filipina.

Nasihatnya kepada wanita lain adalah, “Keluarlah dan mengeluhlah.”

Perempuan berusia 38 tahun ini bekerja sebagai penyelidik di Meja Perlindungan Perempuan dan Anak di Kelompok Investigasi dan Deteksi Kriminal Wilayah Ibu Kota Nasional (CIDG-NCR), yang merupakan badan investigasi utama Kepolisian Nasional Filipina (PNP).

Tidak takut membuat musuh

Dia tahu dia telah memilih pekerjaan yang berbahaya dan mengatakan bahwa konflik dengan orang-orang yang dia hadapi tidak dapat dihindari.

“Ini bukan pekerjaan sederhana, ini berisiko. Anda mencoba memenjarakan orang. Anda akan memiliki banyak musuh. Orang-orang yang Anda ajukan kasusnya pada akhirnya akan menjadi musuh Anda,” katanya.

Dia mengakui bahwa dia kadang-kadang merasa takut, namun berkata: “Sesulit apa pun itu, seseorang harus melakukannya.”

Dia menganggap pelayanan publik ada dalam darahnya. Kakeknya adalah seorang guru sekolah dan ayahnya bekerja di Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya.

Hanya yang kuingat orang tua Aku membesarkan kita tanpa menyadarinya. Apa yang tidak kita pahami…seharusnya tidak menyakiti kita. Kita harus saling membantu. Apa yang benar tentangmu?,” katanya. (Yang saya ingat tentang orang tua adalah bahwa kita dibesarkan untuk tidak mengambil keuntungan dari orang lain. Kita tidak boleh mengambil keuntungan dari mereka…jangan menyakiti orang lain. Dan kita lebih baik membantu. Pergilah untuk apa yang benar.)

Masih percaya pada pangeran menawan

Tumbuh sebagai anak tertua dari 6 bersaudara, Davaoeña yang bangga belajar sejak dini tentang cara merawat dirinya sendiri.

Meski pada dasarnya ia menganggap dirinya mandiri, ia tak menutup kemungkinan menemukan pria idamannya.

Dia memberi tahu Rappler bahwa pangeran menawannya pasti cerdas. “Seksi karena bagiku kalau dia pintar,’ katanya. (Kalau dia pintar, menurutku dia seksi.)

Di bagian penampilan, dia hanya mengatakan dia mengharapkan seseorang yang lebih tinggi darinya. “Aku hanya terlihat kecil,” katanya. (Saya seharusnya terlihat lebih kecil (dari dia).)

Namun ketika ditanya di mana dia melihat dirinya dalam 10 tahun ke depan, dia tidak mengatakan, “Digulingkan.” Sebaliknya, dia berkata, “Saya masih di PNP…sampai saya pensiun, saya akan tetap bersama PNP.”

Ini benar-benar hidup, saya melihat diri saya di sini,” kata polisi wanita itu. (Ini benar-benar hidupku, aku membayangkan diriku berada di sini.) Dengan laporan dari Matthew James F. Balicudiong/ Rappler.com