• July 13, 2024
Korban tewas ‘jenderal’ meningkat menjadi 26 orang

Korban tewas ‘jenderal’ meningkat menjadi 26 orang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jumlah korban tewas akibat topan ini bisa bertambah jika terjadi wabah leptospirosis

MANILA, Filipina – Sebanyak 26 orang tewas setelah Topan Gener (nama kode internasional Saola) melanda Filipina dalam perjalanan ke Taiwan, kata Dewan Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana Nasional (NDRRMC) pada Kamis, 2 Agustus.

Gener, yang melanda Taiwan pada Kamis pagi, terus mempengaruhi Musim Barat Daya, membawa hujan ke Luzon dan Visayas Barat.

Di bungsunya laporan situasi Dikeluarkan pada pukul 7 malam, NDMMC menyatakan 26 orang tewas, 4 orang masih hilang, 29 orang luka-luka, dan 125 orang berhasil diselamatkan.

Hampir setengah juta orang terkena dampaknya di 13 wilayah, dan 214.000 di antaranya mendapat bantuan langsung dari pihak berwenang.

Dua puluh sembilan jalan dan 3 jembatan juga rusak akibat topan tersebut, sementara total kerugian akibat kerusakan pertanian dan infrastruktur diperkirakan mencapai P50 juta.

Sejumlah kota di Luzon Tengah serta wilayah pesisir yang padat penduduknya masih dilanda banjir setinggi pinggang, dan tayangan televisi menunjukkan warga mengarungi perairan berlumpur saat mereka berusaha mencari tempat berlindung yang lebih aman.

Sementara itu, para pejabat kesehatan telah meningkatkan kewaspadaan mengenai kemungkinan berjangkitnya leptospirosis, sebuah penyakit bakteri yang disebarkan oleh roturines yang terinfeksi di air banjir, dengan mengatakan bahwa hal ini dapat menyebabkan peningkatan lebih lanjut dalam jumlah korban jiwa.

“Kami meminta bantuan dari pemerintah pusat. Balai kota kami sendiri terendam air setinggi pinggang,” kata Walikota Obando Orencio Gabriel di radio pemerintah ketika hujan berkala menyapu banyak daerah.

Sinyal badai masih di atas Batanes

Gener mendarat di Taiwan pada Kamis pagi, 2 Agustus, dan sejauh ini menyebabkan sedikitnya empat kematian di sana.

Dalam buletin pukul 23.00, biro cuaca negara bagian Pagasa mengatakan Gener terus melemah dan akan berada 680 kilometer barat laut Basco, Batanes pada Jumat pagi.

Citra satelit MTSAT Enhanced-IR dari topan Gener (nama kode internasional Saola) mulai 14:42 UTC, 02 Agustus 2012. Foto milik Pagasa.

Badai tropis terakhir terlihat 480 kilometer utara barat laut Atanes pada pukul 22:00, dengan kecepatan angin maksimum 121 km/jam di dekat pusat dan hembusan angin hingga 140 km/jam.

Ia bergerak ke utara barat laut dengan kecepatan 15 km/jam dan akan berada di luar Wilayah Tanggung Jawab Filipina (PAR) pada hari Jumat.

Hanya Batanes yang masih berada di bawah sinyal badai 1, dan sinyal di tempat lain di negara tersebut telah diturunkan.

Karena dampaknya terhadap Musim Barat Daya, Luzon dan Visayas Barat akan terus mengalami hujan dan angin sedang hingga kencang, dan penduduk di dekat lereng gunung dan daerah dataran rendah mungkin masih mengalami tanah longsor dan banjir bandang.

Peringatan bagi kapal-kapal kecil yang berlayar di laut masih berlaku di Luzon dan Visayas.

Masalah kesehatan

Air pasang yang tinggi pada Kamis pagi memperburuk banjir dengan memperlambat aliran air ke teluk.

“Orang-orang hidup dalam situasi yang mengerikan di pusat-pusat evakuasi dan wabah penyakit dapat meningkatkan jumlah korban jiwa,” Carmencita Banatin dari unit manajemen darurat Departemen Kesehatan memperingatkan.

“Kami bergegas membawa obat-obatan dan dokter ke pusat-pusat evakuasi untuk memulai imunisasi dan mencegah ledakan penyakit,” katanya kepada AFP.

Pada hari Rabu, Gener memicu gelombang pasang yang menyapu tembok laut dan membanjiri sebagian besar wilayah Manila, memaksa sekolah-sekolah membatalkan kelas dan penerbangan darat.

Banatin mengatakan para profesional kesehatan memperkirakan akan terjadi wabah leptospirosis yang memiliki masa inkubasi sekitar satu minggu.

Wabah penyakit terburuk terjadi di Manila pada tahun 2009, ketika badai besar menenggelamkan lebih dari 80 persen kota berpenduduk 15 juta jiwa.

Dari lebih dari 3.300 kasus leptospirosis yang tercatat pada saat itu, 249 diantaranya meninggal dunia, menjadikannya angka kematian tertinggi akibat penyakit ini di dunia hingga saat ini, menurut angka pemerintah dan Organisasi Kesehatan Dunia. – Rappler.com, dengan laporan dari Agence France-Presse

SDY Prize