• July 24, 2024
Korea Selatan: Peluncuran roket adalah ‘tindakan provokatif’

Korea Selatan: Peluncuran roket adalah ‘tindakan provokatif’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Sangat disesalkan bahwa Korea Utara mencurahkan sumber daya yang sangat besar untuk mengembangkan kemampuan nuklir dan rudal sambil mengabaikan masalah kesejahteraan rakyat Korea Utara yang mendesak seperti kekurangan pangan yang kronis,” kata Korea Selatan dalam sebuah pernyataan.

MANILA, Filipina – Korea Selatan menyebut peluncuran roket Korea Utara yang gagal sebagai “tindakan provokatif” dan mengutuk keras insiden tersebut.

“Pemerintah Republik Korea mengecam keras kepemimpinan baru Korea Utara yang memaksakan peluncuran tersebut,” demikian pernyataan yang dirilis Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan Korea Selatan (MOFAT) pada Jumat, 13 April.

Seoul mengatakan Pyongyang mengabaikan seruan masyarakat internasional agar peluncuran itu dibatalkan dan mengatakan tetangganya di utara itu “harus bertanggung jawab atas tindakannya.”

“Sangat disesalkan bahwa Korea Utara menghabiskan sumber daya yang sangat besar untuk mengembangkan kemampuan nuklir dan rudal, sementara mengabaikan masalah kesejahteraan rakyat Korea Utara yang mendesak seperti kekurangan pangan yang kronis,” katanya.

Seoul lebih lanjut menegaskan kembali bahwa mereka akan melindungi diri terhadap ancaman nuklir dan rudal lebih lanjut dari Pyongyang.

“Pemerintah Korea Selatan sedang mempertimbangkan langkah-langkah komprehensif untuk secara efektif menanggapi ancaman nuklir dan rudal Korea Utara, dan akan mengambil tindakan balasan terhadap peluncuran tersebut dengan berkoordinasi erat dengan negara-negara terkait dan komunitas internasional,” katanya.

Kantor Berita Yonhap juga mengatakan Seoul akan meminta tanggapan “tegas” dari Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) ketika bertemu di New York pada Jumat, 13 April.

“Terlepas dari keberhasilan atau kegagalannya, kami menyerukan Dewan Keamanan PBB untuk mengambil tindakan tegas dan bersatu terhadap peluncuran rudal jarak jauh Korea Utara,” Yonhap mengutip ucapan seorang pejabat senior Kementerian Luar Negeri.

Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton juga berbicara dengan Menteri Luar Negeri Korea Selatan Kim Sung-hwan, dan keduanya sepakat untuk “menjalin kerja sama yang erat” terhadap peluncuran tersebut.

Pengakuan Korea Utara atas kegagalan peluncuran roket tersebut juga merupakan perubahan besar dari masa lalunya.

Mereka menegaskan bahwa dua upaya sebelumnya pada tahun 1998 dan 2009 untuk menempatkan satelit ke orbit telah berhasil, meskipun keduanya jelas gagal.

Roket itu meledak di udara sekitar satu atau dua menit setelah diluncurkan pada Jumat pagi dari wilayah barat laut Tongchang-ri dan jatuh ke Laut Kuning di lepas pantai Korea Selatan, kata kementerian pertahanan Seoul. – Dengan laporan dari Agence France-Presse

Data SDY