• May 22, 2024
Kota Davao: Saat suara rentan

Kota Davao: Saat suara rentan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Banyak pemilih yang lebih memilih Duterte karena ia mampu mengurangi tingkat kejahatan, namun mereka tidak memahami penyebab penyakit sosial ini, seperti kurangnya program kesejahteraan.

“Politik di kampung halaman saya” adalah sudut pembaca di #PHvote, sebuah ruang untuk pandangan orang pertama tentang kampanye dan pemilu, pemerintahan dan pemberian layanan di daerah Anda. Kirim ke [email protected] esai 800 kata Anda, koleksi foto, video, atau media apa pun yang dapat Anda gunakan untuk menceritakan kisah Anda dengan sebaik-baiknya. Foto dan catatan tentang diri Anda adalah ide yang bagus.

DAVAO CITY, Filipina – Saya lahir dan besar di Kota Davao – sebuah tempat di mana kejahatan, merokok, dan penggunaan petasan ditangani secara ketat berdasarkan undang-undang setempat.

Saya tumbuh dengan hanya dua nama keluarga yang memerintah kampung halaman saya – De Guzman dan Duterte. Meskipun Davao mengambil alih kota tersebut selama tiga tahun pada pergantian milenium, Davao pada dasarnya mendefinisikan kembali politik di Davao dan masih menerapkan pemerintahan tangan besi hingga saat ini.

Selama bertahun-tahun, nama Duterte telah menjadi simbol status quo kota tersebut. Status quo ini menunjukkan rasa damai dan gagasan bahwa tidak ada seorang pun yang bisa lepas dari hukum. Nama lain apa pun yang muncul untuk melawan Duterte secara otomatis mengidentifikasi dirinya sebagai pendukung pembaruan dan perubahan politik.

Saya juga ingin mempercayai DavaoAeos menikmati dan bangga dengan legalitas di hampir setiap sudut kota. Mempertahankan situasi ini tampaknya menjadi agenda kemenangan pada pemilu. Kebanyakan orang di Davao telah menganut kekuasaan Duterte, meskipun beberapa anggota oposisi mereka menganggap mereka sebagai dinasti politik.

Saya melihatnya sendiri. Pada pemilu 2010, saya menjadi sukarelawan di Dewan Pastoral untuk Pemungutan Suara yang Bertanggung Jawab PPCRV sebagai pemantau pemilu. Saya membantu sesi informasi mengenai tes pemungutan suara di salah satu barangay kecil di kota tersebut.

Saya memanfaatkan kesempatan ini untuk mengetahui dan memahami sikap memilih berbagai kelompok masyarakat. Saya dengan sopan bertanya kepada salah satu peserta tentang pilihannya dalam pemilihan kota.

Tentu saja saya masih bersama Duterte. Kami semua adalah (Tentu saja saya tetap mendukung Duterte. Kita semua),” ujarnya yakin.

Tepat sebelum saya menanyakan alasan keputusannya, dia langsung menambahkan: “Saya pikir Davao baik-baik saja. Kami akan tetap memilih Duterte agar kejahatan tidak mendapat tempat di sini. Ini adalah salah satu ketakutan dan masalah terbesar kami (Saya pikir Davao masih berada di tangan yang tepat. Kami masih memilih Dutertes sehingga kejahatan tidak mendapat tempat di sini. Ini adalah salah satu ketakutan dan masalah terbesar kami).”

Jawabannya mencerminkan sentimen para pemilih lain yang menghadiri pengarahan tersebut. Setelah itu saya mencoba menanyakan pertanyaan yang sama kepada orang lain di berbagai belahan kota. Saya mendapat jawaban yang sama.

TANDA Balai KOTA.  Peringatan Perdamaian dan Persatuan.  Foto oleh Kevin Terence Olmedo

Sungguh menakjubkan bagaimana semburat ketakutan muncul sebagai tema besar dalam pemilu di kampung halaman saya. Kisah-kisah yang muncul di banyak daerah mencerminkan kerentanan sosial. Hal ini mempengaruhi pemilihan pemimpin dan akibatnya mempertahankan status quo Davao.

Misalnya saja, masyarakat telah menerima bahwa dugaan eksekusi kilat yang oleh beberapa sektor dikaitkan dengan dugaan regu pembunuh pemerintah kota adalah hal yang penting untuk mencapai keadilan yang cepat.

Tidak diragukan lagi, kemenangan Duterte memastikan platform pemerintahan berpusat pada hukum dan ketertiban. Dengan demikian, para pemilih juga menyetujui pedoman Duterte untuk mempertahankan sikap agresif dalam politik, meningkatkan langkah-langkah keamanan dan mengurangi kejahatan, namun mereka mengabaikan penyebab mendasar dari penyakit-penyakit sosial ini, seperti kurangnya program kesejahteraan di beberapa wilayah yang dikecualikan. kota.

Entah mereka memilih Duterte atau kandidat lainnya, saya berharap para pemilih akan mengatasi kerentanan yang mereka rasakan dan mencari platform lain yang tidak reaktif terhadap kejahatan namun proaktif dan preventif serta akan memperjuangkan perjuangan Davao.Aeos, terutama mereka yang tinggal di daerah marginal.

Nampaknya tren tersebut akan mendominasi pemilu di kampung halaman saya pada tahun 2013. Perdamaian dan ketertiban akan ditekankan sebagai elemen kunci dalam memenangkan Davao, dan rakyatnya akan sekali lagi menaruh harapan mereka pada lembaga-lembaga yang sama yang menurut beberapa pihak telah mengecewakan negara ini. untuk melindungi mereka dari ketidakadilan sosial. – Rappler.com

John Patrick Allanegui adalah mahasiswa pascasarjana sosiologi dan antropologi di Universitas Ateneo de Manila.

HK Malam Ini