• June 21, 2024
Kota Tagbilaran siap untuk pemilu

Kota Tagbilaran siap untuk pemilu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pejabat Comelec setempat mengatakan Bohol siap mengadakan pemilu

KOTA TAGBILARAN, Bohol—Komisi Pemilihan Umum Kota (Comelec) dan pejabat kepolisian mengatakan mereka siap menghadapi pemilu mendatang meskipun ada beberapa masalah kecil yang ditemui selama Pengujian Akhir dan Penyegelan (FTS) mesin Precinct Counting and Optimal Scanning (PCOS).

FTS pada hari Rabu, 8 Mei, dijadwalkan dimulai pada pukul 13.00. Namun, mesin PCOS terlambat dikirim ke beberapa sekolah.

Di Sekolah Dasar Pusat Kota, mesin datang terlambat satu setengah jam. Kejadian serupa juga terjadi di tiga sekolah lainnya.

Satu mesin PCOS juga tidak berfungsi selama FTS di SD Cogon Timur.

“Ada sedikit masalah pada LCD. Tapi teknisi bisa memperbaikinya lebih awal,” kata Atty. Jonas Biliran dari Kota Comelec.

Awalnya, penghitungan Badan Pengawas Pemilu (BEI) pada penghitungan manual tidak sesuai dengan penghitungan mesin PCOS di SD Mansasa.

Karena mesin PCOS datang terlambat, pemeriksaan ulang sampel suara ditunda ke hari berikutnya.

Biliran menjelaskan, penghitungan suara PCOS akurat dan hanya ada kesalahan dalam penghitungan suara karena suara telinga diikutsertakan oleh BEI. BEI meninjau jumlah suara dan kemudian mencocokkannya, katanya di Boholano.

PERSIAPAN.  Tagbilaran Comelec Kepala Atty.  Jonas Biliran (kiri) dan pengamat jajak pendapat meninjau daftar pemilih di SD Manansa.

Tidak ada laporan kasus pemadaman listrik. Menurut inspektur polisi Antonio Samante, keterlambatan kedatangan mesin dan ketidaksesuaian jumlah suara menjadi satu-satunya permasalahan di TPS selama ini.

Ia mengatakan seluruh mesin PCOS berfungsi dengan baik dan tidak ada ancaman keamanan.

Jajak pendapat dari Dewan Pastoral untuk Pemungutan Suara yang Bertanggung Jawab (PPCRV) dan partai politik juga ada, tambahnya.

PERTANGGUNGAN.  Inspektur Polisi Antonio Samante memastikan kewaspadaan keamanan penuh pada pemilu.

Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan karena masalah kecil ini telah diselesaikan sebelum mesin akhirnya disegel dan disimpan.

Dua petugas polisi telah dikerahkan di setiap TPS untuk mengamankan mesin hingga pemilu berakhir.

Sebanyak 86 petugas polisi diperkirakan akan memantau 16 TPS dan 51.462 pemilih di kota tersebut selama masa pemilu. Kota Tagbilaran adalah kota komponen kelas dua dan berperan sebagai ibu kota Bohol. –Rappler.com

Gabrielle Espinosa adalah seorang Duta Besar Rappler dari Kota Tagbilaran, Bohol.

HK Malam Ini