• July 16, 2024
Kredibilitas adalah kunci pertumbuhan berkelanjutan PH

Kredibilitas adalah kunci pertumbuhan berkelanjutan PH

MANILA, Filipina – Apakah pertumbuhan ekonomi Filipina yang tinggi dapat berkelanjutan?

Pengusaha Jaime Augusto Zobel de Ayala, yang memimpin konglomerat tertua di negara itu, Ayala Corp, meyakini hal tersebut.

“Ya (sangat) (berkelanjutan). Ada langkah-langkah yang diambil oleh pemerintah Filipina untuk mengarah pada keberlanjutan,” katanya kepada CEO Rappler Maria Ressa dalam #TalkThursday minggu ini. Tonton wawancaranya di bawah ini.

Kunci keberlanjutan, katanya, adalah kredibilitas—pertimbangan penting bagi investor ketika mempertaruhkan uangnya pada pasar tertentu.

Dan berkat kampanye Presiden Benigno Aquino untuk pemerintahan yang baik, Zobel mengatakan Filipina sudah mulai pulih.

“Kita telah mengalami tahun-tahun yang sulit di masa lalu, sehingga kredibilitas sulit dibangun… Pemerintah Filipina telah memberikan banyak penekanan pada isu tata pemerintahan yang baik. Penilaian terhadap presiden sangat tinggi dan dari situlah muncul hal-hal yang baik kredibilitas yang dia bawa ke standar negara.”

Zobel mengatakan salah satu elemen utama yang diperlukan untuk menciptakan pertumbuhan ekonomi berkelanjutan – yang juga merupakan inti agenda pemerintahan Aquino – kini sudah ada. “Disiplin yang kuat mulai diterapkan pada sisi fiskal – seperti ketika Anda menjalankan rumah tangga atau perusahaan. Pemerintah mendapat lebih banyak pendapatan daripada pengeluarannya.”

Pemerintahan Aquino telah menunjukkan bahwa mereka dapat menjaga rumah fiskalnya dengan mengurangi defisit anggaran secara signifikan dan dalam prosesnya mendapatkan kepercayaan dari pasar global.

Pada tahun 2011, defisit anggaran negara mencapai hampir P198 miliar, setara dengan hanya 2% dari produk domestik bruto (PDB), dibandingkan dengan rekor tertinggi sebesar P314 miliar, atau 3,5% PDB, pada tahun 2010 yang sebagian besar disebabkan oleh administrasi negara. Pendahulu Aquino, Gloria Arroyo.

Korupsi vs transparansi

Peningkatan posisi fiskal Filipina sebagian besar disebabkan oleh pemerhati utang internasional seperti Standard & Poor’s, Moody’s dan Fitch Ratings atas tujuh peningkatan peringkat terakhir yang mereka berikan kepada negara tersebut.

Meskipun mereka mengakui berkurangnya defisit negara, mereka juga menyatakan keprihatinan mengenai faktor utama penyebabnya, yaitu keterlambatan belanja infrastruktur. Rendahnya belanja, dan lemahnya ekspor, menjadi penyebab lesunya pertumbuhan ekonomi Filipina sebesar 3,7% pada tahun 2011.

Mengenai masalah ini, Zobel sangat pemaaf. Dia mengatakan jika penundaan diperlukan untuk menghilangkan korupsi dalam kontrak publik, biarkan saja. Lagi pula, dia mengatakan pemerintah telah menutupi kekurangan belanja tahun lalu.

“Saya ingin memberi tepukan pada sekretaris (Rogelio) Singson. Departemennya (Departemen Pekerjaan Umum dan Bina Marga) mengeluarkan dana yang sangat besar tahun ini. Kami mengalami pertumbuhan pesat di babak pertama dan saya yakin hal itu akan berlanjut di babak kedua. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh kemampuan pemerintah dalam memompa perekonomian.”

“Saya pikir Menteri Singson adalah salah satu komponen besarnya. Dia sangat transparan dalam menunjukkan bagaimana proyeknya berlangsung. Ini luar biasa,” kata Zobel.

PDB Filipina tumbuh lebih tinggi dari perkiraan sebesar 6,3% pada kuartal pertama, tertinggi kedua di Asia setelah Tiongkok, sebagian disebabkan oleh peningkatan belanja pemerintah. Pertumbuhan sedikit melambat menjadi 5,9% pada kuartal kedua, meskipun masih termasuk yang tertinggi di kawasan.

Kembali ke kartu investor

Zobel mengatakan pertumbuhan Filipina dan reformasi yang dilakukan pemerintah telah menempatkan negara ini kembali dalam peta investor asing.

Zobel, yang merupakan salah satu delegasi Filipina dalam KTT Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik yang baru saja berakhir di Vladivostok, Rusia, mengatakan negaranya menerima tanggapan yang “sangat positif” dari acara tersebut.

“Kami adalah salah satu dari 3 negara dengan pertumbuhan terbesar di dunia – ada Tiongkok dan Indonesia, yang sedikit lebih maju dari kami. Fokus mereka adalah di Filipina dan pasar negara berkembang. Kami berada di urutan teratas daftar itu. Ada banyak perhatian pada kami dan orang-orang sangat memperhatikan kami.

“Saya pikir kami telah menempuh perjalanan panjang untuk mendapatkan perhatian masyarakat… Pihak manajemen telah memberi kami kredibilitas. Kredibilitas sangat penting terutama untuk investasi jangka panjang, bukan hanya investasi jangka pendek.

“Membenahi perekonomian kita telah menempatkan kita dalam peta dengan cara yang baru.”

Kemitraan dengan sektor swasta

Namun kredibilitas bukan sesuatu yang harus ditunjukkan oleh pemerintah saja, tapi juga pihak swasta, pungkas Zobel.

Dengan cara ini, kata dia, kemitraan yang kuat antara keduanya bisa terjalin, apalagi pemerintah membutuhkan modal dari pihak swasta untuk mencapai targetnya.

Dia mengatakan di tingkat lokal, para investor terdorong oleh upaya pemerintahan Aquino yang membentuk skema kemitraan publik-swasta (KPS) yang “adil” untuk proyek-proyek infrastruktur besar dan padat modal.

Diakuinya, ada penundaan dalam peluncuran program ambisius yang seharusnya menjadi inti agenda perekonomian Aquino. “Tetapi ini relatif baru. Anda harus bersimpati kepada pemerintah yang ingin menciptakan kerangka kerja yang baik agar bisa berhasil,” katanya.

Ia menambahkan, meski ada penundaan, mereka tetap tertarik berinvestasi di sektor infrastruktur. “Infrastruktur merupakan kebutuhan besar negara ini dan kami merasa kami memiliki keterampilan luar biasa yang dapat kami sumbangkan.”

Kolaborasi dengan pemerintah bukanlah hal baru bagi perusahaan Zobel, karena “kami mungkin salah satu pihak pertama yang memasuki bidang tersebut ketika Manila Water diprivatisasi.”

“Kami angkat topi dan orang-orang merasa skeptis pada saat itu. Tapi ini merupakan bisnis yang hebat bagi kami.”

Ayala, yang juga bergerak di bidang real estate, perbankan, telekomunikasi, outsourcing dan elektronik, juga merupakan pihak pertama yang memenangkan proyek di bawah program KPS Aquino – Jalan Penghubung P2-B Daang Hari-SLEx.

Kini, Ayala bekerja sama dengan beberapa grup bisnis besar lainnya, seperti grup Aboitiz dan Metro Pacific Investment, untuk proyek infrastruktur lain yang ditawarkan berdasarkan KPS. – Rappler.com

Nomor Sdy