• April 22, 2024
La Salle sedang mengincar musim yang sempurna

La Salle sedang mengincar musim yang sempurna

Dengan hanya tersisa 5 pertandingan di Season 76, La Salle yang tanpa cacat mampu menyelesaikan babak penyisihan dengan rekor sempurna

MANILA, Filipina – Dengan lima pertandingan tersisa di kalender mereka sebelum babak playoff, De La Salle University berada di ambang babak penyisihan sempurna saat mereka membukukan kemenangan ke-9 Musim 76 dengan mengalahkan Adamson University pada Sabtu, 25 Januari.

Namun, Lady Spikers masih memiliki banyak hal jika mereka ingin mengulangi prestasi mereka dua tahun lalu, ketika mereka menyapu bersih eliminasi Musim 74 dalam perjalanan menuju gelar UAAP ke-7 mereka.

Tim Taft Avenue belum pernah menghadapi Far Eastern University (5-4) dan National University (8-1) – dua pesaing untuk tempat semifinal – di babak kedua, dan pelatih Ramil de Jesus sangat ingin untuk tidak menyia-nyiakan awal yang baik mereka dan kemudian layu di bawah tekanan.

“Saya tidak bisa memberikan kepercayaan kepada lawan. Sulit ketika mereka sedang membangun kepercayaan diri, terutama tim-tim yang berada di posisi 4 besar. Kapan pun memungkinkan, jika lawan tidak bermain bagus, manfaatkanlah,” kata pelatih kepala Lady Spikers tak lama setelah penyisiran. Lady Falcons dalam set lurus.

(Kami tidak ingin lawan kami mendapatkan kepercayaan diri. Akan lebih sulit bagi kami setelah mereka menemukan keseimbangan, terutama tim-tim yang berada di 4 besar. Kami hanya akan memanfaatkan mereka saat mereka belum dalam performa terbaiknya. )

Pasukan Pelatih de Jesus juga mencatatkan 25 kemenangan beruntun UAAP sejak awal musim lalu.

Kemenangan bukanlah hal baru bagi Lady Spikers karena mereka hanya kalah 4 kali di babak playoff sejak musim ke-71 dengan rekor menang-kalah 75-4 di bawah asuhan de Jesus sejak 2008. La Salle terus membawa pulang trofi 2009 dan berhasil melakukan tiga gambut langka pada musim 2011, 2012 dan 2013.

Musim ini, La Salle belum pernah kehilangan satu set pun dan mentor Lady Spikers memuji kerja keras mereka atas hal tersebut.

“Kami tidak terbiasa menang. Apa yang dipraktekkan baru saja keluar,” kata pelatih multi-gelar itu kepada wartawan dalam jumpa pers pasca pertandingan akhir pekan lalu. “Apa yang dipelajari dalam latihan, dan siapa lawannya, anak-anak mampu tampil dengan benar.”

(Kami tidak terbiasa menang. Kami hanya menuai hasil dari latihan kami. Apapun yang kami pelajari dari latihan kami, dan tergantung siapa yang kami hadapi, para gadis hanya bisa melakukannya dengan baik.)

Meski demikian, De Jesus mengakui timnya bukanlah tim yang tidak terkalahkan.
“Anak-anak masih banyak melakukan kesalahan, terutama para pemula. Ada hal-hal yang perlu diperbaiki pada mereka.”

(Masih ada bug yang harus diperbaiki, terutama bagi kami yang pemula.)

Dengan Lady Bulldogs Universitas Nasional – yang saat ini hanya tertinggal satu pertandingan dengan skor 8-1 – masih bisa bernapas lega, La Salle mewaspadai skuad jangkung yang dipimpin oleh Santiago bersaudara.

“Iya, kita tahu NU punya keunggulan tinggi badan yang besar. Mungkin ini putaran pertama kita, bisa dibilang kita senang apalagi NU belum terlalu banyak gelendong,” ujar de Jesus. “Mungkin ini putaran kedua, mereka akan menyatu, mari kita lihat sejauh mana kami bisa melangkah.”

(Iya, kami menyadari keunggulan tinggi badan NU sangat besar. Di babak pertama saya bisa bilang kami hanya beruntung, karena NU baru mulai kompak. Tapi di babak kedua ini mungkin mereka sudah kompak. Kita lihat saja bagaimana tim kita melawan mereka akan berlayar.)

“Saya tidak bisa mengatakan itu karena kami mengalahkan mereka dalam dua set langsung, mereka tidak akan menang melawan kami.”

(Bukan karena kita mengalahkan mereka dalam straight set otomatis berarti mereka tidak bisa mengalahkan kita.)

Saat musim semakin dekat, juara bertahan akan terus mengandalkan kapten tim Abi Marano, spesialis ofensif Ara Galang, dan Mika Reyes di pertahanan.

“Kita lihat saja apa yang bisa disesuaikan lebih lanjut. Semua tim juga beradaptasi bagaimana cara mengalahkan kami,” kata de Jesus.

(Kami akan melihat apa lagi yang bisa kami sesuaikan di tim kami. Setiap tim membuat penyesuaian tentang bagaimana mereka bisa mengalahkan kami.)

Lady Spikers akan kembali beraksi pada hari Rabu, 29 Januari melawan Lady Tamaraws. – Rappler.com

HK Prize