• July 17, 2024
Laba PLDT 9 bulan turun 6% menjadi P28.7-B

Laba PLDT 9 bulan turun 6% menjadi P28.7-B

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Persaingan yang ketat dalam industri ini menggerogoti margin perusahaan

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Perusahaan Telepon Jarak Jauh Filipina. (PLDT), perusahaan telekomunikasi terbesar di negara ini, melaporkan penurunan pendapatan 9 bulan sebesar 6% karena persaingan yang ketat menggerogoti margin perusahaan.

PLDT, yang dimiliki oleh First Pacific Co. Hong Kong. Ltd., NTT Communications Jepang dan NTT DoCoMo, mengatakan laba bersihnya pada bulan Januari hingga September adalah P28,7 miliar dibandingkan P30,6 miliar pada periode yang sama tahun 2011.

Laba bersih inti, tidak termasuk pos luar biasa seperti keuntungan selisih kurs, turun lebih cepat sebesar 8% menjadi P28 miliar.

Apa yang telah terjadi?

Persaingan memanas dan PLDT masih mengalahkan saingannya Globe Telecom Inc. Keputusan tahun 2010 untuk menawarkan layanan suara tanpa batas, yang tampaknya mendorong kedua perusahaan menurunkan harga.

“Kami pertama kali mengikuti teks unli yang dampak negatifnya tidak terlalu besar bagi kami. Namun suatu saat di akhir tahun 2010, pesaing kami, pemain nomor dua Globe, mengalami penurunan dalam suara yang tidak terbatas dan oleh karena itu memaksa kami untuk mengikuti kuartal ketiga tahun lalu dan memasuki ruang suara onli, ”kata PLDT dan Presiden Cerdas Napoleon Nazareno selama konferensi pers pada 6 November.

Nazareno menjelaskan bahwa dalam perlombaan untuk menawarkan harga terbaik, PLDT mulai mendapatkan lebih sedikit pendapatan dari pengguna yang sama. Seperti yang dicatat Rappler pada bulan September, pendapatan rata-rata per pengguna (ARPU), atau berapa banyak pendapatan yang diperoleh perusahaan telekomunikasi dari setiap pelanggan, terus menurun di pasar prabayar di antara mereka yang memanfaatkan promosi tanpa batas.

Manuel V. Pangilinan, ketua PLDT, mengakui: “Saat kami mengakuisisi Sun, ada antisipasi bahwa persaingan akan menurun. Faktanya, ARPU terus menurun… hal ini tidak berarti peningkatan pendapatan.”

“Penetapan harga bucket dan penetapan harga tidak terbatas menjadi lebih populer sehingga masyarakat beralih dari segmen ARPU yang lebih tinggi ke segmen yang lebih rendah dan lebih terjangkau (dimulai). Itulah yang terjadi. Makanya pemasukannya menurun di paruh kedua,” kata Nazareno.

Alasan mengapa langkah tersebut masih merugikan PLDT saat ini bukan hanya karena mereka memperoleh lebih sedikit pendapatan dari pelanggan, namun juga karena perusahaan merasa perlu meningkatkan pengeluaran pemasaran untuk mempertahankan pelanggan yang dimilikinya dan menarik pelanggan baru.

“Untuk mempertahankan posisi kami, kami memutuskan untuk meningkatkan pengeluaran kami (iklan dan promosi) pada paruh pertama tahun ini, juga pada kuartal ketiga tahun ini. Dan juga meningkatkan subsidi untuk mempertahankan pangsa pasar di wilayah di mana kita menghadapi tantangan dan ancaman. Jadi itulah kisah tahun ini,” kata Nazareno.

Lihat ke depan

Pangilinan berharap situasi kompetisi tahun depan membaik, namun ia tidak bisa menahan diri.

“Saya pikir kami merasa nyaman dengan mengatakan bahwa dalam hal hasil operasional keuangan, kondisinya sudah stabil. Namun apakah akan ada tekanan yang lebih besar lagi di tahun 2013? Kami tidak tahu,” katanya.

“Kami hanya harus menerima bahwa persaingan akan tetap ada sampai akhir tahun ini dan bahkan tahun 2013. Jika kondisinya stabil sampai batas tertentu, saya pikir itu akan membantu kami berdua,” tambahnya.

Mengingat kondisi saat ini, Pangilinan berterus terang bahwa perusahaannya mungkin perlu terus mengeluarkan dana tahun depan untuk mempertahankan pangsa pasarnya. “Kami berencana menurunkan (belanja modal) pada tahun 2013, tapi jika memang ada penurunan, saya perkirakan tidak akan terlalu besar,” ujarnya.

Pada kuartal ketiga tahun ini, perusahaan telah menghabiskan P19,3 miliar dari belanja modal yang direncanakan sebesar P38 miliar.

Sementara itu, Pangilinan mempertahankan perkiraan laba inti tahun ini sebesar P37 miliar.

Dia menjelaskan bahwa perusahaan akan terus fokus pada peningkatan pendapatan rata-rata pengguna, meningkatkan rencana bucket, dan memperkuat broadband seiring dengan “industri yang semakin bergerak menuju data.” – Rappler.com

Data Sidney