• April 13, 2024
Lacson mengundurkan diri sebagai raja rehabilitasi Yolanda

Lacson mengundurkan diri sebagai raja rehabilitasi Yolanda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Lacson mengatakan dia akan mengundurkan diri pada bulan Februari setelah tugas rekonstruksi dan rehabilitasi pasca Yolanda dialihkan ke Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana.

MANILA, Filipina – Panfilo Lacson akan mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Asisten Presiden untuk Rehabilitasi dan Pemulihan pada bulan Februari 2015, dengan mengatakan bahwa jabatannya telah mencapai tujuannya.

Dalam wawancara di radio dzBB pada Minggu, 21 Desember, Lacson mengatakan dia akan mengundurkan diri setelah tugas rekonstruksi dan rehabilitasi pasca Topan Yolanda secara resmi dialihkan ke Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana (NDRRMC).

Ia mengaku sudah menyampaikan surat pengunduran diri namun belum berbicara dengan Presiden Benigno Aquino III mengenai rencananya.

“‘Ini milikku pengunduran diri yang tidak dapat dibatalkan, pada pertengahan Februari (belum). Saya tidak bisa berada di sana. Lambat sebaiknyaredup saya ikut adegan itu,” katanya. (Pengunduran diri saya yang tidak dapat dibatalkan akan dilakukan pada pertengahan bulan Februari. Saya seharusnya tidak berada di sana lagi. Saya harus perlahan-lahan menghilang dari tempat kejadian.)

Dalam wawancara dzBB, Lacson mengatakan dia meminta waktu satu bulan untuk kelancaran peralihan tugas OPARR ke NDRRMC, dan akan dimulai pada hari kerja pertama bulan Januari.

Dia mengatakan dia yakin presiden akan “melihat kebijaksanaan” dari transisi OPARR ke NDRRMC. Ia menambahkan, sudah sepantasnya NDRRMC menangani upaya rekonstruksi dan pemulihan yang sedang berlangsung.

Lacson sebelumnya mengajukan proposal ke Malacañang untuk memperluas cakupan NDRRMC hingga mencakup rehabilitasi.

‘CEO tanpa anggaran’

Ia ditunjuk oleh Aquino di tingkat Kabinet setahun yang lalu untuk mengawasi rekonstruksi daerah yang dilanda Topan Super Yolanda (Haiyan).

Pada awal masa jabatannya sebagai kepala rehabilitasi, ia menyesalkan “lemahnya” kewenangan yang diberikan kepada kantornya, dengan mengatakan bahwa kewenangan tersebut tidak memiliki bobot hukum dan tidak berdaya terhadap anggaran miliaran peso yang dialokasikan untuk daerah yang terkena bencana Yolanda – yang membuatnya mendapat julukan “” CEO tanpa anggaran.” (BACA: Raja Rehabilitasi Indonesia: Berikan Lacson Kekuatan Lebih)

Dia sebelumnya menyatakan bahwa dia tergoda untuk berhenti terkadang, karena tanggung jawabnya jauh melebihi mandat yang diberikan Presiden kepadanya. Namun, dia mengatakan dia “tidak bisa berhenti” karena “hati nuraninya akan mengganggunya.

Dia juga mengatakan ada pejabat – bahkan anggota kabinet – yang “sangat tidak kooperatif”, sehingga menunda upaya rehabilitasi. – Rappler.com

link sbobet