• July 14, 2024
Lakas-CMD: Relevan untuk berapa lama?

Lakas-CMD: Relevan untuk berapa lama?

Koalisi tahun 2013: TIDAK

Keanggotaan: belum tersedia

  • Senat: 2 dari 23
  • Dewan Perwakilan Rakyat: 28 dari 231
  • Pemerintah daerah: 12 gubernur; 120 walikota (per Juni 2012)

Presiden Partai: Senator Ramon “Bong” Revilla Jr

Didirikan: 1991

Pemilihan presiden dimenangkan: 1992, Fidel Ramos; 2004, Gloria Macapagal-Arroyo

MANILA, Filipina – Lakas-Christian Muslim Democrats (Lakas-CMD) menjadi bukti terbaru kegagalan sistem partai politik di Tanah Air. Pada pemilu 2010, 140 anggota partai memenangkan kursi di DPR. Dua tahun kemudian, Lakas tersisa 28 orang.

Mereka kini menjadi blok minoritas di DPR.

Mantan anggota partai melarikan diri segera setelah mereka kalah dalam pemilihan presiden terakhir, meninggalkan partai yang terpecah dan dipermalukan oleh putri angkatnya yang tidak populer, mantan Presiden Gloria Macapagal Arroyo. Banyak dari mereka yang bergabung dengan partai baru yang berkuasa, Partai Liberal (LP). Banyak partai lain – sebagian besar anggota Kabalikat ng Malayang Pilipino (Kampi) pimpinan Arroyo yang terpaksa bergabung dengan Lakas – membentuk Partai Persatuan Nasional (NUP). Beberapa dari mereka bergabung dengan partai politik besar lainnya.

Itu cerita lama.

Hal serupa juga terjadi pada Lakas pada tahun 1998, setelah pemerintahan pendirinya Fidel Ramos. Ketika Joseph “Erap” Estrada dari Angkatan Rakyat Filipina (PMP) memenangkan pemilihan presiden, keanggotaan Lakas menyusut. Namun Lakas kembali berkuasa tiga tahun kemudian, ketika Estrada digulingkan di Edsa 2 dan Wakil Presiden Gloria Arroyo mengambil alih Malacañang.

Rendah pada tahun 2013

LE LAG PADA TAHUN 2013: Senator Bong Revilla, presiden Lakas, mengatakan dia akan memastikan partainya bertahan (Foto dari senate.gov.ph)

Meskipun terjadi eksodus anggota, Lakas, dengan keanggotaannya saat ini, tetap menjadi partai politik yang relevan. Partai ini tetap kuat di tingkat lokal dan bisa menyamai jumlah sekutu koalisi besar pemerintah, Partai Nacionalista (NP) dan Koalisi Rakyat Nasionalis (NPC).

Lakas memiliki 2 senator dan 28 wakil distrik. Menurut catatan Lakas, negara ini juga masih memiliki 12 gubernur dan 120 walikota.

Presiden Lakas Senator Ramon “Bong” Revilla Jr. berjanji bahwa partai tersebut akan bertahan di bawah kepemimpinannya. Namun dia mengatakan partainya akan “merendahkan diri” pada pemilu 2013.

“Ini adalah masalah kelangsungan hidup politik. Kami memahami hal itu. Hal serupa juga terjadi pada masa pemerintahan Estrada. Saya akan mendukung partai ini sampai akhir dan saya bermaksud untuk memperkuatnya lebih lanjut, mudah-mudahan menjelang pemilu 2016,” kata Revilla kepada wartawan setelah konvensi Lakas pada bulan Juni 2012. (Ada rumor yang mengatakan bahwa Revilla mempunyai ambisi untuk menjadi presiden.)

Pendukung Lakas, Perwakilan Mindoro Barat, Amelita Villarosa, mantan ketua partai, menambahkan: “Lanjutkan saja. Anda tidak bisa memiliki segalanya sepanjang waktu. Kami akan bertahan karena kami lebih banyak berada di level LGU (unit pemerintah daerah). Walikota kami semua ada di sana. Kami menyerahkan nominasi kami di bawah Lakas-CMD.”

Obsesi dengan Chacha

Lakas memenangkan 2 pemilihan presiden: Fidel Ramos pada tahun 1992 dan Arroyo pada tahun 2004. (Arroyo memulai masa jabatannya di Malacañang pada tahun 2001 setelah pemakzulan Presiden Joseph Estrada.)

Partai ini berkembang pesat selama masing-masing 6 tahun dan 9 tahun mereka berkuasa.

Partai ini berperan penting dalam meloloskan undang-undang yang diperlukan untuk memajukan program Ramos dan Arroyo. Bahkan ketika popularitas Arroyo mulai menurun pada tahun 2005 karena skandal penipuan pemilu “Halo, Garci”, Arroyo tetap berkuasa, terutama melalui sekutunya di Dewan Perwakilan Rakyat.

Demokrasi Kristen dan Muslim merupakan ideologi penting bagi Lakas, terutama bagi pendiri Ramos, Ketua Jose de Venecia Jr, dan mendiang Senator Raul Manglapus. Tidak hanya namanya, Lakas-CMD selalu memberikan fokus ekstra pada pengembangan Mindanao.

Namun yang benar-benar mendefinisikan Lakas adalah advokasinya yang tak kenal lelah untuk mengamandemen UUD 1987. Ia ingin mengubah bentuk pemerintahan dari presidensial menjadi parlementer.

Lakas menggunakan cara-cara yang sangat kontroversial untuk mendorong perubahan Piagam. Dianggap sebagai taktik untuk memperpanjang masa jabatan Ramos dan Arroyo, organisasi masyarakat sipil dan Gereja sangat menentangnya.

Lakas hampir dua kali berhasil mewujudkan perubahan Piagam melalui cara Inisiatif Rakyat yang diatur dalam Konstitusi – pada tahun 1997 dan tahun 2006. Dalam kedua kasus tersebut, Mahkamah Agung mengambil keputusan terpisah, dengan alasan tidak adanya undang-undang yang memungkinkan.

Pemerintahan Arroyo akan mencoba lagi pada tahun 2009 melalui Majelis Konstituante (CA). Kali ini dipimpin oleh Camarines Sur Rep. Luis Villafuerte dari Kampi. Villafuerte mendorong interpretasi baru terhadap CA, dengan alasan bahwa persyaratan tiga perempat suara berarti Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat memberikan suara bersama. Hal ini akan memungkinkan perwakilan Laka untuk mendominasi Senat yang beranggotakan 24 orang dengan tegas menentang perubahan Piagam.

Namun langkah Villafuerte tidak bergerak maju. Kali ini anggota partai terpecah.

Terpisah: Lakas-Kampi-CMD

DUA PRESIDEN: Lakas menghasilkan Presiden Fidel Ramos dan Presiden Gloria Arroyo (Foto dari Congress.gov.ph)

Perpecahan partai karena perubahan Piagam tidak berarti bahwa Lakas meninggalkan advokasinya yang telah lama dilakukan. Hal ini mencegah hal tersebut terjadi karena Kampi yang mengambil keputusan.

Kampi adalah partai yang dibentuk untuk pencalonan Arroyo sebagai presiden yang dibatalkan pada tahun 1998. Ia membubarkannya setelah setuju untuk mencalonkan diri bersama De Venecia di bawah bendera Lakas. Namun ketika Arroyo menjadi presiden, suaminya menghidupkan kembali Jose Miguel Kampi sebagai cara untuk mengendalikan Lakas. Dengan partai yang sama, ketuanya – Presiden Arroyo – Lakas dan Kampi terpaksa bergabung.

Bersama-sama, Lakas-Kampi-CMD mengendalikan Dewan Perwakilan Rakyat dan hampir semua jabatan terpilih dari tingkat provinsi hingga kota.

Semua pemilu bersifat lokal, seperti yang mereka katakan. Jika semua anggota Lakas mendukung tiket Lakas, bagaimana mereka bisa kalah?

Namun loyalitas terhadap partai jelas bukan sifat yang populer di kalangan politisi Filipina. Dengan jumlah taruhan presiden Lakas yang suram, Gilberto Teodoro, para politisi Lakas mempunyai peluang satu lawan satu. Teodoro pergi. Yang lain secara diam-diam bersekutu – yang lain tidak secara diam-diam – dengan LP atau NP.

“Hal yang paling menyakitkan adalah pengkhianatan,” kata Teodoro di kemudian hari.

GMA keluar dari gambaran

Setelah pemilu tahun 2010, sebagian besar anggota Kampi tetap bergabung dengan partai tersebut dan membentuk NUP, yang juga merupakan sebuah blok yang cukup besar di Dewan Perwakilan Rakyat.

Lakas masih menunggu mosi di hadapan Komisi Pemilihan Umum (Comelec) untuk mengubah namanya dari Lakas-Kampi-CMD menjadi Lakas-CMD. Karena hampir tidak ada perlawanan, hal ini kini tinggal formalitas.

Arroyo, yang kini menjadi anggota Kongres dari Pampanga, juga tidak ikut serta. “GMA sedang istirahat dari politik. Namun dia akan tetap mencalonkan diri,” kata Villarosa, sekutu dekat Arroyo.

Anggota partai yang tersisa mengandalkan Ramos untuk kembali.

Ramos menjauhkan diri dari partai tersebut setelah bergabung dengan Kampi pada tahun 2008. Ramos bergabung dengan mantan perwakilan Lakas Pangasinan, Jose De Venecia Jr., dalam menyerukan Comelec) untuk menolak merger, tetapi tidak berhasil.

Revilla mengatakan, Ramos sendirilah yang menginstruksikannya untuk mengurus pesta. “Dia meyakinkan saya bahwa dia akan berada di belakang saya,” kata Revilla kepada wartawan pada bulan Maret.

“Kami akan melihat ke belakang, kembali ke akar kami. Kami akan menjaga mereka yang tetap loyal kepada partai dan mendukung penuh kandidat mereka pada Pilpres 2013. Saya sendiri berencana ke provinsi hanya untuk berkampanye sendiri,” tambahnya.

Politisi Lakas kini menjadi minoritas di DPR. Namun merekalah yang disebut sebagai minoritas token, yang menawarkan oposisi token.

“Kami mendukung presiden. Saya mendukung Presiden Aquino. Dia mengurus provinsi saya, Occidental Mindoro. Saya tidak punya keluhan,” kata Villarosa.

Lakas berada dalam kondisi ini sebelumnya. Hanya waktu yang akan membuktikan apakah partai tersebut akan bangkit dan bertransformasi. – Rappler.com

Lihat situs mikro Pemilu 2013 di sini.

Lebih lanjut dari #PHVote, liputan pemilu Rappler tahun 2013:

Result SDY