• February 26, 2024
Lalu lintas dan mobilitas inklusif

Lalu lintas dan mobilitas inklusif

Jadi apa sebenarnya “Mobilitas Inklusif” itu?

Para Menteri Transportasi APEC baru-baru ini mengadopsi “Mobilitas Inklusif” sebagai strategi dalam pertemuan kedua mereka di Cebu. Mobilitas inklusif tiba-tiba menjadi kata kunci, terutama terkait dengan buruknya lalu lintas yang dialami Metro Manila dan kota-kota lain di kawasan Asia-Pasifik.

Jaringan Mobilitas Inklusif, sebuah koalisi multi-sektoral yang terdiri dari lebih dari 20 organisasi dan lembaga mobilitas inklusif yang mendukung mobilitas inklusif di negara ini, telah mengidentifikasi sepuluh prinsip yang harus dipatuhi:

  1. Sistem transportasi yang bermanfaat bagi masyarakat miskin dan rentan. Ujian bagi mobilitas inklusif bukanlah pada rata-rata orang yang mobile, namun masyarakat miskin dan rentan pun juga demikian. Jika kita hanya memancarkan radiasi untuk rata-rata orang, kita mengecualikan separuh populasi!
  2. Kota yang ramah pejalan kaki, ramah sepeda, dan mudah diakses. Untuk memindahkan kota, setiap orang harus mampu membawa dirinya sendiri, jika tidak seluruhnya, maka sebagian saja. Setiap orang yang mampu harus berjalan kaki, bersepeda, bepergian, dan hanya sebagai pilihan terakhir, naik mobil.
  3. Orang yang bergerak, bukan kendaraan. Mereka yang mempunyai lebih sedikit roda pasti mempunyai lebih banyak jalan. Transportasi umum yang efektif dan efisien harus menjadi tulang punggung sistem transportasi.
  4. Mobilitas dengan keamanan dan kesopanan. Mobilitas di kota yang sangat urban dan kompleks tidak boleh mengorbankan keselamatan dan kesopanan. Martabat dan keselamatan hidup manusia harus dijaga.
  5. Udara bersih, jalanan bersih, kendaraan bersih, fasilitas bersih. Keberlanjutan sistem transportasi harus terjamin, dan hal ini harus terbukti di lapangan, bukan hanya dalam statistik.
  6. Rencanakan dan komunikasikan dengan lebih baik dan lebih sedikit bepergian. Mobilitas adalah untuk mencapai tujuan perjalanan minimal perjalanan, biaya dan waktu. Perencanaan kebiasaan dan komunikasi, secara individu dan kolektif, membantu mengurangi perjalanan.
  7. Berbagi informasi untuk meningkatkan konektivitas dan aksesibilitas. Menavigasi kota memerlukan pemilihan antara jalur alternatif, mode, dan kombinasi. Semakin banyak kita mengetahui alternatif yang layak, semakin efisien kita melakukan perjalanan.
  8. Untuk membuat lingkungan kita lebih mudah diakses oleh seluruh kota. Kita tidak bisa berharap seluruh kota akan ramah terhadap niat perjalanan kita jika kita menjauhkan kota tersebut dari lingkungan kita sendiri.
  9. Mengubah sikap dan perilaku – baik pihak berwenang maupun kita. Mobilitas inklusif adalah serangkaian kondisi yang dibentuk oleh niat dan perilaku manusia – sebagian besar disebabkan oleh kita, dan bukan oleh pihak berwenang.
  10. Mobilitas semua, semua, untuk semua. Kita tidak bisa memaksakan mobilitas inklusif pada masyarakat miskin dan rentan. Mereka harus berpartisipasi secara aktif dan bermakna serta memiliki andil dalam skema dan inisiatif mobilitas inklusif, sejalan dengan jejak kolektif mereka di jalanan.

Jaringan Mobilitas Inklusif adalah koalisi luas yang terdiri dari para pendukung mobilitas inklusif – transportasi umum, transportasi tidak bermotor, fasilitas transportasi bagi penyandang disabilitas, udara bersih, keselamatan jalan raya, mobilitas tanpa batas, dan hak-hak komuter. Hal ini diprakarsai oleh Proyek bertajuk “Catalyzing New Mobility in Cities: The Case of Metro Manila” yang dilaksanakan oleh Program Innovation at the Base of the Pyramid in Southeast Asia (iBoP-Asia) di Ateneo School of Government, dengan dukungan dari Yayasan Rockefeller dari 2011-2014.

Jaringan Mobilitas Inklusif membayangkan dampak mobilitas inklusif menjadi “sistem transportasi perkotaan berkelanjutan Metro Manila yang aman, lancar, terhubung dengan baik, mudah diakses, dan ramah pengguna yang bermanfaat bagi semua warga Metro Manila, terutama masyarakat miskin, rentan, dan kurang beruntung.” , dan kaum marginal.”

Untuk mencapai mobilitas inklusif, Jaringan Mobilitas Inklusif telah merumuskan empat tujuan strategis yang bersama-sama menciptakan lingkungan operasional untuk mobilitas inklusif. Keempat tujuan tersebut adalah mobilitas, keselamatan, produktivitas dan kesopanan.

Mobilitas

Peningkatan mobilitas didefinisikan sebagai tercapainya tujuan perjalanan dengan biaya dan waktu perjalanan yang paling sedikit. Indikatornya adalah (1) berkurangnya waktu perjalanan, (2) berkurangnya waktu tunggu penumpang, (3) berkurangnya jumlah volume, dan (4) meningkatnya kualitas pengalaman perjalanan.

Di Metro Manila, keberadaan pusat dan terminal transportasi umum, formal dan informal, berlokasi strategis di kawasan yang mudah diakses oleh komuter seperti mal, pasar, sekolah, dll.

Namun, pengguna transportasi tidak bermotor (NMV) seperti pengendara sepeda dan pejalan kaki masih kesulitan mendapatkan bagian jalan mereka sendiri. Jalur sepeda, trotoar dan fasilitas kendaraan BBG lainnya biasanya ditempati oleh pedagang kaki lima dan digunakan sebagai tempat parkir pribadi.

Keamanan

Peningkatan keselamatan didefinisikan sebagai perjalanan dengan risiko kematian, anggota tubuh, dan harta benda yang paling kecil. Indikatornya adalah berkurangnya angka kematian dan cedera di jalan raya, (2) berkurangnya angka kecelakaan kendaraan, (3) lebih cepatnya waktu tanggap untuk membantu korban kecelakaan lalu lintas, dan (4) lebih cepatnya waktu tanggap untuk membersihkan jalan.

Produktifitas

Peningkatan produktivitas didefinisikan sebagai peningkatan produksi barang dan jasa sebagai akibat dari berkurangnya biaya perjalanan, tenaga dan waktu. Indikatornya adalah (1) okupansi kendaraan lebih tinggi, (2) rasio perjalanan menggunakan angkutan umum lebih tinggi dibandingkan kendaraan pribadi, (3) lebih cepatnya penyediaan layanan publik dan swasta, dan (4) lebih rendahnya biaya pengoperasian dan pemeliharaan angkutan. kendaraan dan fasilitas.

Kewarganegaraan

Peningkatan kesopanan didefinisikan sebagai peningkatan kesopanan, disiplin, dan kontribusi terhadap lingkungan perjalanan dan mobilitas yang menarik dan mendorong.

Indikatornya adalah (1) berkurangnya kejadian kemarahan di jalan raya serta bentuk-bentuk kekerasan dan konflik lainnya, (2) berkurangnya kejadian parkir liar serta perilaku mengemudi yang ugal-ugalan dan tidak patut, (3) berkurangnya penggunaan klakson dan klakson yang tidak perlu, dan (4 ) mengurangi perilaku negatif di jalan seperti meludah, menyeberang jalan, membuang sampah sembarangan, merokok dan memakai pakaian yang tidak pantas/tidak senonoh.

Pergeseran pikiran: Pemerintahan metropolitan

Kemacetan lalu lintas yang semakin parah di Metro Manila meskipun terdapat upaya untuk memperbaiki lalu lintas melalui peraturan perundang-undangan, rekayasa, penegakan hukum, pendidikan, lingkungan hidup dan evaluasi jelas menunjukkan perlunya restrukturisasi manajemen lalu lintas sebagai solusinya. Salah satu kemungkinan reformasi adalah penunjukan satu lembaga pemerintah yang menangani seluruh aspek pengelolaan transportasi perkotaan. Namun, pengelolaan transportasi tidak dapat dilakukan secara terpisah dari dimensi pengelolaan metropolitan lainnya.

Salah satu modalitasnya adalah dengan membentuk pemerintahan metropolitan yang kuat yang dibangun berdasarkan posisi struktural dan fungsional otoritas metropolitan yang saat ini lemah (Otoritas Pembangunan Metropolitan Manila) untuk menyediakan serangkaian layanan metropolitan terintegrasi seperti manajemen transportasi dan lalu lintas, polusi udara dan pengelolaan limbah padat. pengurangan dan pengelolaan risiko bencana, pengendalian banjir, serta ketertiban dan keselamatan masyarakat. Model seperti ini bukannya tanpa preseden.

Model Komisi Metro Manila dan Otoritas Metro Manila yang dipimpin oleh seorang gubernur memerlukan pemikiran ulang terhadap kebijakan desentralisasi yang diuraikan dalam Peraturan Pemerintah Daerah sebagaimana diterapkan di wilayah metropolitan seperti Metro Manila. Pergeseran paradigma ini harus dituangkan dalam peraturan perundang-undangan nasional. Pertimbangan atas inisiatif ini harus dilakukan bersamaan dengan inisiatif untuk menciptakan tingkat tata kelola yang baru, misalnya. Undang-Undang Dasar Bangsamoro, dan kembali menyerukan bentuk pemerintahan federal untuk mengakomodasi keadaan yang berbeda-beda di berbagai wilayah dan budaya di negara tersebut. Sudah waktunya untuk merencanakan dan mengelola Metro Manila sebagai satu kesatuan metropolitan, bukan sekedar penggabungan 17 unit pemerintah daerah.

Agenda nasional

Kepentingan saat ini terhadap “Mobilitas Inklusif” harus menyebabkan perubahan pemikiran dan diterjemahkan ke dalam usulan spesifik dalam program pemerintah partai politik dan kandidat pada pemilihan presiden dan umum mendatang. Mobilitas inklusif di Metro Manila bukanlah isu lokal, dan harus dianggap sebagai permasalahan penting dalam tata kelola nasional.

Jelas bahwa mobilitas yang dirancang hanya untuk pengendara dan kelas menengah akan terus ditolak oleh masyarakat miskin melalui berbagai tindakan perlawanan, termasuk maraknya pembelian dan penggunaan sepeda motor sendiri serta perilaku jalan yang tidak disiplin. Mobilitas inklusif menggerakkan manusia, bukan kendaraan. Pemindahan orang terutama dilakukan untuk berbagi jalan dan bukan untuk membangun lebih banyak jalan. Sebuah kota yang tidak menggerakkan penduduknya akan mengalami pembangunan yang setara dengan serangan jantung. – Rappler.com

Pidato tersebut penulis sampaikan pada acara 10th Annual CE Talk Breakthrough, pada tanggal 9 Oktober 2015, di Auditorium GTE-Toyota Asian Center, UP Diliman, Kota Quezon.

Pengeluaran HK Hari Ini