• May 28, 2024
Lalu lintas Jakarta buruk dalam jumlah

Lalu lintas Jakarta buruk dalam jumlah

Kita tahu lalu lintas di Jakarta buruk. Tapi seberapa burukkah sebenarnya?

JAKARTA, Indonesia— Bukan rahasia lagi kalau lalu lintas di Jakarta buruk. Oke, ini bisa jadi mimpi buruk. Tapi pernahkah Anda bertanya-tanya seberapa buruk sebenarnya hal itu?

Waze, aplikasi pemetaan seluler populer yang mengumpulkan informasi lalu lintas, memberi kami angka berdasarkan apa yang mereka pelajari dari penggunanya di Jakarta pada tahun 2014. (BACA: Terkejut? Jakarta menduduki peringkat teratas kota paling padat di dunia tahun 2014)

Pertama, mari kita lihat lalu lintas Jakarta dalam konteksnya: Pada tahun 2012, Kementerian Pekerjaan Umum memperkirakan jumlah orang tersebut 20 juta perjalanan per hari keliling Jakarta. Di New York, yang lalu lintasnya mungkin juga buruk, taksi memakan waktu lebih sedikit setengah juta perjalanan sehari.

Jakarta juga merupakan kawasan perkotaan terpadat ke-2 di seluruh dunia, dengan hampir 31 juta orang tinggal di wilayah Jabodetabek. Sebanyak 4 juta orang yang tinggal di pinggiran kota pulang pergi ke Jakarta setiap hari untuk bekerja.

Dan mereka tidak sampai ke sana dengan cukup cepat.

1. Seberapa cepat orang Jakarta mengemudi?

Kecepatan tentu bukan menjadi masalah di Jakarta, dimana perpindahan ke gigi tiga terkadang terasa seperti sebuah kemewahan. Menurut Waze, pengemudi berkendara rata-rata 18 kilometer per jam (km/jam) pada hari kerja. Tidak jauh lebih baik di akhir pekan, ketika kecepatan rata-rata meningkat menjadi hanya 22 km/jam.

FYI, Anda bisa melaju dengan kecepatan yang sama dengan sepeda. Waze mengatakan itu kecepatan bersepeda yang nyaman adalah 19km/jam. Mungkin sebaiknya warga Jakarta naik sepeda saja?

2. Hari apa yang lalu lintasnya paling buruk?

Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa hari Senin atau Jumat bukanlah hari dengan lalu lintas terburuk.

Anehnya, ini hari Rabu.

Mungkin karena kesibukan di tengah minggu, namun pada hari ini, pengendara di Jakarta berkendara dengan kecepatan paling lambat – kurang dari 18 km/jam – dan mengalami waktu perjalanan terlama. Rata-rata 43 menit.

Untuk beberapa alasan, hari Selasa adalah hari terbaik. Data Waze tidak menjelaskan alasannya, namun data menunjukkan bahwa jumlah pengemudi di jalan 5% lebih sedikit dibandingkan rata-rata pada hari kedua minggu kerja.

Ceritanya berbeda pada hari Sabtu: Ada 20% lebih banyak pengemudi di jalan pada hari ini, dan Waze mencatat kecelakaan yang paling banyak dilaporkan pada hari ini. Hati-hati!

3. Bagaimana hari liburnya?

Anda mungkin berpikir, “setidaknya kita mempunyai hari libur dimana lalu lintas lebih baik”. Tidak secepat itu.

Menurut data Waze, jalanan tidak dibersihkan selama hari libur nasional tahun lalu. Malah malah bertambah parah, terutama pada hari-hari sebelum dan sesudah hari raya. Satu-satunya pengecualian – dan siapa pun yang mengetahui Jakarta akan bersaksi mengenai hal ini – adalah Idul Fitri, saat kota ini menjadi hampir seperti kota hantu.

4. Apa yang terjadi jika hujan?

Cuaca buruk nampaknya tidak menyurutkan niat pengendara Jakarta. Data Waze menunjukkan tidak ada perbedaan dalam pola mengemudi selama bulan November, Desember, dan Februari – ketika pengguna melaporkan cuaca buruk dan banjir paling parah – dibandingkan dengan bulan-bulan lainnya di tahun tersebut.

“Mungkin berbeda pola pikirnya, atau mungkin masyarakat Jakarta yang menggunakan Waze sebenarnya bukan sedang mengemudi, melainkan membantu upaya pertolongan dengan melaporkan daerah sekitar mereka yang terendam banjir atau tidak dapat dilalui untuk membantu pengemudi lain yang masih berada di jalan. terjebak,” kata Waze dalam laporannya, mengacu pada upaya mengumpulkan laporan banjir seperti Peta Jakarta. (BACA: Tweet untuk memetakan banjir Jakarta, bantu selamatkan nyawa)

Tentu saja semua ini hanya memperkuat apa yang sudah diketahui warga Jakarta. Pada kenyataannya itu Indeks Stop-Start 2014 oleh Castrol Magnatec menunjukkan Jakarta memiliki lalu lintas terburuk di antara 78 kota yang diteliti. Dengan menggunakan data yang dibagikan secara anonim oleh jutaan pengguna navigasi TomTom di seluruh dunia, laporan tersebut mengatakan bahwa pengendara di ibu kota Indonesia berhenti dan memulai 33.240 kali dalam setahun – itu lebih dari 90 kali dalam sehari! Urutan kedua adalah Istanbul dengan 32.520 keberangkatan per tahun, namun kota kedua di Indonesia – Surabaya – berada di peringkat ke-4 dengan 29.880 keberangkatan.

Pemerintah juga sangat menyadari masalah ini, dan Gubernur Jakarta Basuki “Ahok” Tjahaja Purnama memiliki berbagai rencana mulai dari pelarangan sepeda motor di jalan-jalan tertentu hingga penerapan sistem road pricing elektronik untuk mencegah ibu kota dari kemacetan total. —Rappler.com

link alternatif sbobet