• May 26, 2024
Laporan Senat mengatakan BBL tidak adil terhadap pemerintah

Laporan Senat mengatakan BBL tidak adil terhadap pemerintah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Laporan Senat mengatakan Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian menderita karena ‘optimisme yang berlebihan’ yang telah membutakan mereka dalam menegosiasikan kesepakatan yang adil bagi pemerintah.

MANILA, Filipina – Laporan Senat yang telah ditandatangani oleh mayoritas senator mengecam panel perdamaian pemerintah karena menjanjikan terlalu banyak kepada MILF, dan mengatakan bahwa hal tersebut tidak adil bagi pemerintah.

“OPAPP (Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian) dan panel perdamaian, ketika mengadvokasi perdamaian seperti ini, menderita karena terlalu optimisme – optimisme yang telah membutakan mereka terhadap kesepakatan yang adil bagi pemerintah. BBL (Undang-Undang Dasar Bangsamoro) sebenarnya adalah contoh dalam hal ini: meskipun didasarkan pada visi luhur keharmonisan Mindanao, indikasinya menunjukkan bahwa terdapat permasalahan besar, termasuk namun tidak terbatas pada sejauh mana terdapat di tingginya biaya alokasi dan diduga mengizinkan pembentukan sub-negara,” katanya.

“Yang lebih penting, perdamaian harus dicapai tanpa mengorbankan kedaulatan atau integritas wilayah negara kita. Perdamaian yang ingin kami capai harus sepenuhnya sesuai dengan Konstitusi,” tambahnya.

Mengutip pelajaran dari sejarah, laporan Senat juga menimbulkan pertanyaan tentang keberhasilan BBL jika diadopsi dan diterapkan dalam bentuknya yang sekarang.

“Setelah bertahun-tahun dikatakan bahwa perdamaian hanya dapat dicapai melalui penyelesaian politik berdasarkan kompromi dan konsesi bersama. Namun, sebelum pemerintah kita, termasuk Kongres, berkompromi dan memberikan konsesi kepada MILF, kita harus yakin bahwa perdamaian yang ingin kita capai bersifat permanen dan komprehensif,” tambahnya.

Rancangan laporan Senat mengatakan “hikmahnya” dalam pembantaian Mamasapano adalah Ckemajuan kini lebih penting dalam usulan BBL yang akan menggantikan dan memperluas kekuasaan Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM).

Libatkan MNLF

Laporan tersebut mengingatkan kembali kegagalan proses perdamaian dengan Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF) dan mengatakan bahwa proses perdamaian tidak boleh terfokus pada MILF saja. Hal ini harus melibatkan kelompok Muslim lainnya dan harus menghormati Perjanjian Perdamaian Akhir (FPA) dengan MNLF.

Ia juga memiliki Ketulusan MILF berulang kali menolak bekerja sama dengan pemerintah dalam menyerahkan orang-orang yang melanggar perjanjian gencatan senjata. Selain operasi SAF yang gagal, mereka juga mengenang pembantaian Al Barka di Basilan dimana 19 Pasukan Khusus Angkatan Darat dibunuh oleh pejuang MILF:

“Sayangnya, proses perdamaian yang sedang berlangsung antara pemerintah dan MILF juga menjadi korban pembantaian Mamasapano. Bisakah perdamaian yang adil dan abadi dicapai di Mindanao melalui proses perdamaian hanya dengan MILF, yang menolak menyerahkan para pejuangnya yang terlibat dalam pembunuhan 44 petugas polisi atau bahkan menolak mengungkapkan identitas mereka? Haruskah pemerintah terus berurusan dengan penolakan MILF untuk menyerahkan temuan penyelidikan internalnya atas insiden tersebut, dan kemudian mengatakan bahwa pihaknya hanya akan membagikan temuannya kepada negara asing? Bagaimana keluarga petugas polisi yang terbunuh bisa berharap mendapatkan keadilan, jika para pelaku kekejaman yang sebelumnya dilakukan oleh pejuang MILF, pembunuhan dan pencederaan 19 tentara pasukan khusus di Al Barka, Basilan, pada tahun 2009, masih buron?

MNLF sebelumnya merupakan kelompok pemberontak Muslim yang dominan. Mereka menandatangani perjanjian damai dengan pemerintah pada tahun 1996 untuk membentuk ARMM. Anggota MNLF yang menentang perjanjian perdamaian membentuk MILF dan terus melawan pemerintah hingga menjadi kelompok dominan.

“Maka akan disarankan untuk membawa MNLF ke dalam konsultasi, serta masyarakat Lumad atau masyarakat adat Mindanao yang telah lama terpinggirkan dan tidak dilibatkan dalam proses perdamaian pertama dan saat ini,” kata laporan itu. . dikatakan.

Misalnya, pengepungan Zamboanga dilancarkan oleh anggota MNLF nakal yang merasa MNLF dikesampingkan dalam proses perdamaian dengan MILF. (BACA: Habier Malik: Terjebak di Kota yang Direbutnya)

Bentrokan di Mamasapano menggeser tenggat waktu Kongres untuk meloloskan BBL dari Maret ke Juni tahun ini. Dengan serangkaian amandemen yang telah disusun oleh anggota parlemen, diperkirakan akan menjadi perjuangan berat bagi panel perdamaian untuk mencapai kesepakatan dalam undang-undang yang diusulkan. – Rappler.com

SDy Hari Ini