• June 20, 2024
Larang jurnalis masuk daftar hitam PH sejak Juni – BI

Larang jurnalis masuk daftar hitam PH sejak Juni – BI

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Biro imigrasi mengatakan para jurnalis tersebut masuk daftar hitam karena ‘tindakan yang dilakukan terhadap presiden selama pertemuan puncak di Bali, Indonesia’

MANILA, Filipina – Jurnalis asing yang dilarang masuk ke Filipina akibat insiden di Indonesia tahun lalu telah masuk daftar hitam sejak Juni tahun ini, kata Biro Imigrasi (BI) pada Sabtu, 22 November.

Biro tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah memasukkan jurnalis asing tertentu ke dalam daftar hitam berdasarkan informasi yang diberikan oleh Badan Koordinasi Intelijen Nasional (NICA).

“Pada bulan Juni tahun ini, jurnalis asing tertentu dimasukkan ke dalam daftar hitam berdasarkan informasi yang diberikan oleh NICA mengenai tindakan yang dilakukan terhadap presiden pada pertemuan puncak di Bali, Indonesia,” kata juru bicara BI Elaine Tan.

BI merujuk pada KTT Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) tahun lalu di Bali, di mana Presiden Benigno Aquino III diejek oleh sekelompok wartawan Hong Kong.

“Menurut protokol normal, persetujuan NICA menyebabkan dikeluarkannya perintah daftar hitam terhadap warga negara asing yang teridentifikasi,” kata Tan.

Pada saat itu, Malacañang mengatakan para jurnalis tersebut “melewati batas” dengan secara agresif menanyai Aquino tentang penyanderaan di Manila pada tahun 2010 yang menewaskan delapan turis Hong Kong.

Dalam keterangannya, BI menyampaikan Surat Perintah No. ADD-01-005 tanggal 29 Maret 2001 memuat daftar alasan warga negara asing dapat dikecualikan atau ditolak masuk ke negara tersebut.

Warga negara asing dapat dilarang memasuki Filipina jika dia “dmenghormati atau membuat pernyataan ofensif terhadap simbol otoritas Filipina.”

“Alasannya adalah subjek ini merupakan ancaman terhadap keselamatan publik dan masuknya daftar hitam akan mengurangi risiko tersebut,” kata Tan.

Tan menambahkan, biro tersebut mengumpulkan informasi mengenai warga negara asing melalui koordinasi dengan berbagai lembaga pemerintah, seperti Departemen Luar Negeri (DFA), Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan (DOLE), Badan Koordinasi Intelijen Nasional (NICA) dan Badan Pemberantasan Narkoba Filipina (Philipina Drug Enforcement Agency). PDEA).

“Kami berkoordinasi erat dengan lembaga penegak hukum setempat dan mitra di luar negeri untuk memastikan bahwa tidak ada orang asing yang tidak diinginkan memasuki negara ini, atau tetap berada di negara tersebut, tergantung pada keadaannya,” kata Tan.

Namun, Sekretaris Komunikasi Istana Herminio Coloma mengatakan Filipina tidak secara khusus melarang siapa pun meliput KTT APEC di Filipina pada November tahun depan.

Coloma mengatakan kantor kepresidenan “belum memulai proses akreditasi bagi jurnalis”.

Dalam siaran persnya, Minggu, Coloma mengatakan Malacañang akan meminta penilaian ulang kepada BI terkait daftar hitam tersebut.

Senada dengan Wakil Menteri Luar Negeri Abigail Valte, Coloma mengatakan: “Posisi kami adalah bahwa pengecualian tersebut harus dipertimbangkan kembali karena tidak ada insiden serupa pada pertemuan puncak tahun ini.”

Hubungan antara Hong Kong dan Filipina telah tegang selama bertahun-tahun setelah upaya penyelamatan yang gagal oleh Manila pada tahun 2010, yang mengakibatkan kematian 8 turis Hong Kong yang disandera di dalam bus oleh seorang mantan petugas polisi.

Pada bulan April, kedua pemerintah mengumumkan bahwa mereka telah menyelesaikan perselisihan tersebut. Rappler.com

Pengeluaran Sydney