• April 22, 2024
Lazaro Ateneo menampilkan semangat pejuang dalam bola voli UAAP

Lazaro Ateneo menampilkan semangat pejuang dalam bola voli UAAP

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pergelangan kaki kiri yang terkilir tidak menghentikan Ateneo libero Denden Lazaro untuk bangkit dan memberikan semangat bagi timnya

MANILA, Filipina – Libero dalam bola voli biasanya tidak mendapat banyak kemeriahan.

Namun pada hari Sabtu, 8 Maret di Smart Araneta Coliseum, libero Ateneo Lady Eagles Denden Lazaro menarik perhatian seluruh galeri Biru ketika dia kembali ke lapangan pada set ketiga Game 2 selama final UAAP Musim 76 melawan 3 kali juara bertahan De La Salle Lady Spikers.

Bermain di tahun keempatnya, Lazaro mengalami cedera pergelangan kaki kirinya di awal set pembuka saat mencoba mengejar bola dan menjaganya tetap hidup.

Dia meninggalkan permainan tepat setelahnya, praktis melumpuhkan pertahanan lantai Ateneo.

Lady Eagles akhirnya menyerah pada kekalahan set pertama 25-14 dan kemunduran frame berikutnya 25-20 detik.

“Dia (Lazaro) pada dasarnya adalah kehidupan tim kami, karena semuanya dimulai dari dia,” kata Pemain Paling Berharga yang baru dinobatkan, Alyssa Valdez. “Den adalah faktor yang sangat besar sehingga dia tersesat. Kami kehilangan permainan di depan dan kehilangan rencana permainan kami.”

(Pada dasarnya dia adalah kekuatan hidup tim karena segalanya dimulai dari dia. Kehilangan Den adalah faktor besar. Kami unggul dalam permainan kami dan kehilangan rencana permainan kami.)

Dengan punggung Lady Eagles terbentur tembok dan serangan mereka tidak dapat berfungsi dengan lancar tanpa sambutan yang baik, Lazaro kembali bertanding pada set ketiga dan membuat penonton berdiri.

“(Saya) sangat bertekad,” katanya kepada Rappler. “Aku baru saja mencoba.” (Saya hanya memaksakan diri.)

Kembalinya dia tampaknya memberikan dorongan emosional bagi rekan satu timnya saat mereka bangkit untuk tetap hidup dan mengungguli La Salle 25-19 di set tersebut.

Lazaro menentang saran ahli terapi fisiknya dan berjuang melawan rasa sakit. Dia menggali dengan satu kaki yang bagus dan berlari mengejar bola.

Itu Penerima Terbaik dan Penggali Terbaik diselesaikan dengan 11 penggalian luar biasa untuk Lady Eagles.

“PT bilang jangan lakukan itu untuk menghemat energi untuk pertandingan berikutnya,” dia berbagi. “Tetapi saya ingin bermain, saya ingin membantu tim. Jadi saya benar-benar memaksakan diri untuk bermain.” (PT mengatakan saya tidak boleh bermain untuk menjaga energi saya untuk pertandingan berikutnya. Tapi saya ingin bermain, saya ingin membantu tim. Jadi saya memaksakan diri untuk bermain.)

Lazaro kembali ke permainan dan memiliki beberapa hal yang ingin dia capai.

“Tenangkan rekan satu timku,” katanya. “Fokus pada permainan, jangan terlalu kewalahan dengan penonton. Fokus saja pada permainan agar kami bisa menang.” (Fokus pada permainan, jangan terlalu terbebani dengan penonton. Fokus saja pada permainan agar kita bisa menang.)

Tapi dia tidak bisa memimpin timnya menuju kemenangan. Energi baru tim yang berasal dari kembalinya dia hanya berumur pendek.

Lady Eagles tunduk kepada Lady Spikers di Set 4, 26-24, menempatkan diri mereka di ambang kegagalan lagi untuk tampil di final.

Dengan kemenangan tersebut, La Salle hanya membutuhkan satu kemenangan lagi untuk mengamankan gelar keempat berturut-turut. Sedangkan Ateneo, karena format ladder, masih harus mengalahkan lawannya sebanyak dua kali.

“Kami masih mempersiapkan game 3, khususnya La Salle. Berdasarkan permainan sekarang, pukulan mereka semakin kuat, pukulan mereka semakin kuat. Mereka lebih pintar dalam permainan ini dibandingkan dengan yang terakhir,” kata Lazaro, yang bahkan tidak menyadari betapa dia telah mengubah corak permainan timnya untuk sementara waktu.

“Kami perlu bekerja pada penerimaan, pemblokiran, semua aspek permainan kami, kami perlu lebih mempersiapkan diri.”

(Kami akan mempersiapkan lebih banyak untuk La Salle di Game 3. Berdasarkan pertandingan hari ini, spike mereka jauh lebih kuat dan begitu pula servis mereka. Mereka jauh lebih pintar dalam game ini dibandingkan dengan yang terakhir. Kami perlu melatih penerimaan, pemblokiran kami. , sebenarnya, semua aspek permainan kami.)

Match 3 akan dimainkan pada Rabu, 12 Maret di Mall of Asia Arena. – Rappler.com

Angka Keluar Hk