• July 17, 2024
Lebih banyak amandemen terhadap RUU Kesehatan Reproduksi

Lebih banyak amandemen terhadap RUU Kesehatan Reproduksi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penulis utama Rep. Edcel Lagman menyatakan bahwa semua amandemen yang mereka usulkan “tidak melemahkan atau menghancurkan esensi dari RUU asli, bahkan jika amandemen tersebut mengakomodasi saran dan kekhawatiran dari penentang yang bermaksud baik.”

MANILA, Filipina – RUU Kesehatan Reproduksi (RUU Kesehatan Reproduksi), penulis utama Albay Rep. Edcel Lagman, pada Rabu, 17 Oktober, merilis daftar baru amandemen atas tindakan kontroversial tersebut kepada media.

Lagman mengatakan rangkaian amandemen baru ini merupakan hasil dari putaran konsultasi terakhir. Hal ini dimaksudkan “untuk mengatasi keberatan, keraguan dan kekhawatiran para penentang,” katanya.

Lagman juga menyatakan bahwa semua amandemen yang mereka usulkan “tidak melemahkan atau menghancurkan esensi dari RUU asli, bahkan jika amandemen tersebut mengakomodasi saran dan kekhawatiran dari penentang yang bermaksud baik.”

Kongres saat ini sedang dalam masa reses. Pemimpin Mayoritas DPR Neptali Gonzales mengatakan mereka akan membahas kembali RUU Kesehatan Reproduksi ketika sidang dilanjutkan pada tanggal 5 November.

Amandemen baru

Dalam siaran persnya, Lagman mencantumkan perubahannya sebagai berikut:

1. Negara menjamin akses masyarakat terhadap informasi dan pendidikan yang relevan mengenai layanan kesehatan reproduksi, metode, alat dan perlengkapan yang aman secara medis, legal, etis, terjangkau, efektif dan berkualitas yang tidak melibatkan implantasi sel telur yang telah dibuahi sebagaimana ditentukan oleh Pangan dan Administrasi Obat (FDA).

2. Negara juga akan memprioritaskan kebutuhan perempuan dan laki-laki miskin dalam rumah tangga yang terpinggirkan seperti yang diidentifikasi oleh Sistem Target Rumah Tangga Nasional untuk Pengentasan Kemiskinan (NHTS-PR) dan langkah-langkah pemerintah lainnya untuk mengidentifikasi marginalisasi, yang akan menjadi penerima manfaat sukarela dari layanan kesehatan reproduksi , layanan dan persediaan gratis.

3. Negara juga akan memberikan dukungan pendanaan untuk mempromosikan metode keluarga berencana modern dan alami yang sesuai dengan kebutuhan para pengadopsinya.

4. Negara akan mendorong keterbukaan terhadap kehidupan, asalkan orang tua hanya melahirkan anak-anak yang dapat mereka besarkan dengan cara yang benar-benar manusiawi.

5. Tidak akan ada target demografi dan populasi dan mitigasi, promosi dan/atau stabilisasi laju pertumbuhan penduduk merupakan tambahan untuk promosi kesehatan reproduksi dan pembangunan manusia yang berkelanjutan.

6. Informasi dan layanan keluarga berencana akan menjadi prioritas pertama untuk membuat perempuan usia subur sadar sepenuhnya akan siklus kesuburan mereka masing-masing.

7. Pengajaran kesehatan reproduksi dan pendidikan seksualitas akan dipromosikan dan dilaksanakan dengan menghormati norma-norma budaya, agama dan etika di berbagai komunitas.

8. Fleksibilitas dalam pengajaran kesehatan reproduksi dan pendidikan seksualitas akan diberikan kepada sekolah-sekolah sektarian sesuai dengan ketentuan dan parameter dari Bagian tentang wajib kesehatan reproduksi dan pendidikan seksualitas sesuai usia.

9. FDA harus memperbarui Formularium Obat Nasional Filipina (PNDF) sehubungan dengan produk dan persediaan keluarga berencana modern sesuai dengan praktik medis standar.

Amandemen di atas terkandung dalam usulan RUU pengganti yang diperkenalkan oleh Pemimpin Mayoritas Neptali Gonzales, Jr. diumumkan dalam rapat paripurna dan dibagikan kepada seluruh anggota DPR.

Amandemen gelombang pertama

1. Menghapus ketentuan “Ukuran Keluarga Ideal” untuk meyakinkan para pengkritik bahwa RUU tersebut tidak menerapkan “kebijakan dua anak” seperti “kebijakan satu anak” di Tiongkok. Versi aslinya hanya menganggap suatu norma ideal yang tidak bersifat wajib, wajib atau bersifat menghukum.

2. Penghapusan bagian “Tanggung Jawab Pengusaha” untuk mengatasi kekhawatiran bahwa ketentuan serupa dalam Pasal 134 Kode Ketenagakerjaan sudah memadai.

3. Penghapusan bagian “Perbekalan Keluarga Berencana sebagai Obat Esensial” untuk mengakomodasi keberatan bahwa praklasifikasi tersebut tidak dapat dilakukan oleh undang-undang. Alih-alih memprotes ketentuan tersebut, Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) bertugas menentukan keamanan, kemanjuran dan klasifikasi produk dan pasokan keluarga berencana modern berdasarkan undang-undang yang ada.

4. Penghapusan tindakan terlarang atas disinformasi jahat untuk menjamin sepenuhnya kebebasan berpendapat dan kebebasan beragama.

5. Mendapatkan dukungan pendanaan untuk mempromosikan metode keluarga berencana alami yang modern seperti metode Billings, Symtothermal dan Standard Days.

6. Rumah sakit yang dimiliki dan dioperasikan oleh suatu kelompok agama diberikan pilihan untuk tidak menyediakan “metode keluarga berencana modern yang lengkap” untuk lebih menjamin kebebasan beragama.

7. Pengenaan denda terhadap perusahaan farmasi, baik domestik maupun multinasional, yang berkolusi dengan pejabat dan pegawai pemerintah dalam pembelian, perolehan dan distribusi perbekalan, produk dan alat KB modern, dan/atau berkontribusi pada kegiatan politik partisan, dalam rangka mempengaruhi pikiran para pengkritik untuk menyangkal adanya lobi farmasi dalam pemberlakuan RUU Kesehatan Reproduksi.

8. Penghapusan ketentuan yang menjadikan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas Kongres (PDAF) sebagai sumber wajib untuk perolehan dan pengoperasian kendaraan layanan kesehatan keliling untuk menghormati perbedaan pandangan anggota Kongres.

9. Tekankan bahwa RUU ini bukanlah upaya pengendalian populasi.

10. Orang tua diberikan pilihan untuk tidak mengizinkan anak-anaknya yang masih di bawah umur mengikuti kelas kesehatan reproduksi dan pendidikan seksualitas untuk menghormati keyakinan dan keyakinan agama. – Rappler.com

Untuk informasi lebih lanjut mengenai isu RUU Kesehatan Reproduksi, lihat situs mikro debat #RHBill kami.

Baca terus untuk mengetahui pandangan lain mengenai perdebatan RUU Kesehatan Reproduksi:

Selengkapnya di Debat #RHBill:

SDY Prize