• July 23, 2024
Lebih banyak pendanaan ADB untuk proyek kereta api dibandingkan proyek jalan raya

Lebih banyak pendanaan ADB untuk proyek kereta api dibandingkan proyek jalan raya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bank Pembangunan Asia telah mulai memotong pendanaan untuk proyek-proyek jalan raya dan beralih ke proyek-proyek yang berhubungan dengan transportasi perkotaan

MANILA, Filipina – Bank Pembangunan Asia (ADB) mulai memotong pendanaan untuk proyek jalan raya dan beralih ke proyek yang berhubungan dengan transportasi perkotaan.

Pada upacara pembukaan Forum Transportasi ADB yang berlangsung selama 3 hari, Wakil Presiden ADB untuk Manajemen Pengetahuan dan Pembangunan Berkelanjutan Bindu Lohani mengatakan bahwa proyek jalan raya hanya menyumbang 77% dari total pembiayaan yang diberikan oleh pemberi pinjaman multilateral pada tahun 2010 hingga 2011, dibandingkan dengan 78% antara tahun 2000 dan 2009.

Angka ini diperkirakan akan terus menurun menjadi 57% pada tahun 2012 hingga 2014, dan menjadi 42% pada tahun 2020.

Di sisi lain, investasi ADB pada sistem transportasi perkotaan akan meningkat secara bertahap hingga mencapai 30% pada tahun 2020. Porsi investasi infrastruktur lainnya seperti kereta api juga akan meningkat hingga 25%, sementara porsi transportasi udara dan air akan tetap dipertahankan. masing-masing sebesar 1% dan 2%.

Hal ini sejalan dengan Inisiatif Transportasi Berkelanjutan (STI) ADB yang diadopsi pada tahun 2010.

“Pilihannya adalah membiarkan transportasi yang tidak ramah lingkungan menjadi mengakar, sehingga menimbulkan konsekuensi buruk terhadap perekonomian, kualitas hidup, kesehatan dan perubahan iklim, atau mulai melakukan perubahan yang diperlukan untuk masa depan transportasi berkelanjutan,” kata Lohani.

Transportasi berkelanjutan

Presiden ADB Haruhiko Kuroda menegaskan kembali komitmen bank tersebut, serta bank pembangunan multilateral (MDB) lainnya, untuk memberikan pinjaman dan hibah senilai $175 miliar kepada negara-negara berkembang selama 10 tahun ke depan.

Komitmen ini merupakan bagian dari janji MDB dalam konferensi pembangunan berkelanjutan Rio+20 tahun ini. Dana tersebut akan digunakan untuk membiayai sistem transportasi berkelanjutan di semua negara berkembang, termasuk Filipina.

“Semua pihak, termasuk pemerintah, sektor swasta, warga negara dan organisasi internasional, harus bertindak. Mari kita gunakan Forum Transportasi ini sebagai peluang untuk menemukan solusi terhadap tantangan kita bersama. Mari kita membangun sistem transportasi yang lebih inklusif dan berkelanjutan di Asia dan dunia, yang akan mengubah kehidupan miliaran orang menjadi lebih baik,” kata Kuroda.

ADB mengatakan kota-kota yang berkembang pesat dan peningkatan pendapatan menyebabkan peningkatan dramatis jumlah armada kendaraan di seluruh Asia. Pada tahun 1980, hanya satu dari 10 kendaraan bermotor di dunia yang berada di Asia, namun pada tahun 2030 kawasan ini diperkirakan akan menyumbang hampir setengah dari total global.

Bank tersebut mengatakan bahwa mobil dan truk sangat membebani kota-kota di Asia, yang kini menghadapi tingkat polusi udara tertinggi di dunia, dan bertanggung jawab atas sebagian besar kecelakaan lalu lintas di wilayah tersebut, yang menewaskan hampir 2.000 orang setiap hari. – Rappler.com

Togel Sidney