• July 21, 2024
‘Lebih menyenangkan di PH’ mengambil panggung global

‘Lebih menyenangkan di PH’ mengambil panggung global

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Untuk pertama kalinya, kampanye pariwisata baru Filipina akan dipresentasikan pada pameran dagang perjalanan besar

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Departemen Pariwisata akan merilis program “Lebih menyenangkan di Filipina!” kampanye di panggung internasional untuk pertama kalinya sebagai bagian dari upaya untuk menarik lebih banyak orang asing yang berkunjung ke Asia.

Dalam jumpa pers pada Minggu, 4 Maret, Wakil Juru Bicara Kepresidenan Abigail Valte mengatakan delegasi Departemen Pariwisata (DOT) yang beranggotakan 41 orang, dipimpin oleh Menteri Pariwisata Ramon Jimenez, saat ini berada di Jerman untuk menghadiri pameran dagang perjalanan terbesar di dunia.

“Sekretaris Mon Jimenez saat ini berada di Berlin… untuk menghadiri International Turismo Bourse (ITB) tahunan… pameran dagang perjalanan terbesar di dunia. Dijadwalkan tanggal 7 sampai 11 Maret,” ujarnya.

Di sebuah penyataanJimenez menjelaskan, “Partisipasi kami di ITB tahun ini cukup signifikan karena baru pertama kali kami melakukan kampanye ‘Lebih Menyenangkan di Filipina’ dalam event global.”

“Sekitar setengah dari bisnis perjalanan diperdagangkan melalui pertukaran perjalanan internasional,” jelas kepala pariwisata tersebut, seraya menambahkan bahwa ITB adalah institusi di antara pedagang grosir perjalanan yang melakukan penjualan langsung dan jaringan.

Sebagian besar paket perjalanan dibeli di travel exchange dibandingkan dengan paket perjalanan yang dibeli dari Internet atau di tempat lain, tegasnya.

pendirian Filipina

Jimenez mengatakan bahwa stan pameran Filipina seluas 180 meter persegi mewakili destinasi termasuk Manila, Palawan, Boracay, Cebu, Bohol dan Negros Oriental.

Desain gaya tenun warna-warni dari kampanye “Lebih Menyenangkan di Filipina” akan ditampilkan secara jelas di stan yang akan dibagikan DOT dengan mitra sektor swasta yang mewakili 19 hotel, resor, agen perjalanan, dan operator tur.

ITB juga menyediakan tempat bagi delegasi Filipina untuk membangun dan memperbarui hubungan dengan rekan-rekan industri mereka di Eropa dan pasar sumber lainnya.

Setiap tahunnya, ITB menarik sekitar 180.000 pengunjung dan 10.000 peserta pameran dari lebih dari 180 negara. Filipina telah berpartisipasi dalam pameran ini sejak tahun 1985.

“Kami sangat yakin bahwa kampanye baru ini akan menciptakan tingkat kesadaran yang lebih tinggi terhadap Filipina sebagai destinasi menarik dan wajib dikunjungi di Asia,” kata Jimenez.

Strategi pariwisata

Kampanye pariwisata baru diluncurkan pada Januari 2012. Ini menyimpang dari kata sifat yang biasanya terdiri dari satu atau dua kata yang berbunyi seperti “India yang Luar Biasa” atau “Malaysia, sungguh Asia”.

Strategi pariwisata baru Filipina bergantung pada interpretasi kreatif tentang apa yang membuat Filipina menyenangkan.

Dari www.gov.ph

Strategi keseluruhannya sangat bergantung pada media sosial untuk menjadikan kampanye ini viral secara online, namun Jimenez mengatakan mereka masih menyadari pentingnya kehadiran Filipina dalam tradisi internasional.

Meskipun memiliki banyak pulau surgawi di daerah tropis dan masyarakat Filipina yang ramah berbahasa Inggris, Filipina tertinggal dibandingkan negara tetangganya di Asia dalam menarik pengunjung asing.

Menyadari bahwa 98% wisatawan mengunjungi negara itu melalui udara, pemerintahan Aquino menerapkan kebijakan penerbangan yang tidak terlalu ketat dan menetapkan bandara di luar ibu kota Metro Manila, sebagai bagian dari rezim ‘langit terbuka’ untuk menarik lebih banyak maskapai penerbangan asing agar penumpang ke tujuan lokal.

DOT mengandalkan strategi pariwisata barunya dan reformasi kebijakan penerbangan untuk meningkatkan kunjungan wisatawan ke negara tersebut menjadi 4,2 juta pada tahun 2012 dan 10 juta pada tahun 2016.

Lebih dari 3,9 juta orang asing berkunjung pada tahun 2011, sebuah rekor tertinggi bagi negara ini, namun masih kalah jika dibandingkan dengan Vietnam yang berjumlah lebih dari 5 juta orang, Thailand yang berjumlah lebih dari 19 juta orang, dan Malaysia yang berjumlah 24,7 juta orang. – Rappler.com

Toto sdy