• June 20, 2024
LeBron James membela

LeBron James membela

SINGAPURA – Ahhh ya… postseason NBA – tempat terciptanya penggemar baru.

Saya belum pernah melihat kereta seperti tahun ini (saya akan membahasnya nanti), dan oh, betapa perkasanya mereka yang jatuh!

Setidaknya ini merupakan tahun yang aneh, dirusak oleh lockout pemain yang mengancam seluruh musim dan mempersingkatnya menjadi hanya 66 pertandingan — cukup untuk membuat para penggemar berat arena tetap tertarik pada liga.

Setelah musim reguler yang melelahkan, sekarang bulan Juni lagi dan kita kembali ke Final NBA. Hilang sudah tersangka – yang perkasa – Los Angeles Lakers dan San Antonio Spurs yang tersingkir dengan cukup mudah, termasuk juara tahun lalu Dallas Mavericks yang dipermalukan di babak pertama.

Ketiga tim dihancurkan tanpa daya oleh kebangkitan Thunder.

Kini setelah banyak tim favorit penggemar pantai barat tersingkir dari babak playoff, Oklahoma City tampaknya menjadi grup yang sempurna untuk didukung. Pada dasarnya, ini menjadi Miami Heat versus negara lain di dunia.

Gerobak Miami

Namun, saya belum pernah melihat penggemar cuaca adil sebanyak yang saya lakukan saat ini memenuhi gerbong Miami – mengatakan bahwa kapasitasnya penuh adalah pernyataan yang meremehkan.

Sebenarnya lebih seperti kapal yang terombang-ambing di lautan pengasingan, siap tenggelam kapan saja.

Jika Heat kehilangan keunggulan seri 3-1 yang mengesankan yang telah mereka bangun sendiri, saya rasa kapal tersebut akan ditinggalkan kecuali beberapa pendukung setianya.

Gerobak itu penuh dengan orang-orang yang mengaku sebagai penggemar Miami Heat, atau penggemar hoops, yang bahkan tidak bisa membedakan antara bola basket dan sepak bola – dan mereka datang berbondong-bondong.

Hal ini seperti sekelompok petani yang sangat memujanya dan datang untuk bersujud di kaki raja mereka.

Hal ini membawa saya ke LeBron James, umumnya dikenal sebagai King James – dan gaya permainan khasnya yang membuatnya memenangkan Trofi Maurice Podoloff untuk Pemain Paling Berharga tahun ini.

Penggemar Fairweather, jika Anda belum mengenalnya, dia adalah pria yang memakai nomor 6 dan memiliki senyuman di wajahnya seolah dia akan memenangkan gelar NBA pertamanya. Ya, pria itu. Salah satu yang secara konsisten memberi Heat kesayangan Anda hampir 30 dan 15 selama postseason.

Tapi bahkan dengan semua bakatnya, kebencian terhadap pria ini sudah keluar dari dunia ini – tidak seperti yang pernah saya lihat.

Jika Anda harus bertanya pada diri sendiri mengapa orang begitu membenci LeBron James, maka Anda bukanlah penggemar sejati – Anda hanya ikut-ikutan saja.

Benci LeBron

Kebencian ini sebagian besar disebabkan oleh cara dia menangani “The Decision” sekitar tahun 2010. Itu menunjukkan kesombongan.

James pada dasarnya mengatakan kepada tim Cleveland dan seluruh kota, di depan seluruh dunia, secara langsung di televisi nasional, bahwa dia sudah selesai dengan mereka dan kurangnya bakat yang mengelilinginya. Jelas dia tidak akan kemana-mana bersama Cavs dan ingin “membawa bakatnya ke South Beach.”

Aksi publisitas tersebut merupakan kesalahan besar di pihaknya dan mungkin telah menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada citranya.

Segalanya menjadi lebih buruk di Miami ketika James, Wade, dan Bosh kembali membuat kesepakatan besar dari “3 besar baru” dan penggemar Heat dengan cepat menobatkan kekuatan besar NBA yang baru.

Ketika LeBron James ditanya oleh wartawan apakah dia datang ke Miami untuk memenangkan gelar NBA, dia dengan arogan menjawab sebagai berikut: “Bukan satu, bukan dua, bukan tiga, bukan empat, bukan lima, bukan enam, bukan tujuh”, jelas menyinggung dengan kesan bahwa dia bermaksud memenangkan banyak kejuaraan.

Citranya kembali mendapat pukulan besar.

Orang-orang Cleveland akhirnya membencinya atas segala hal dan kebencian itu menular ke orang lain.

Hal ini terjadi setelah Jerry West, ‘The Logo’, dikutip mengatakan, “Jika saya harus meminta seseorang melakukan tembakan pada detik terakhir, itu adalah Kobe Bryant. Namun meskipun sulit bagi saya untuk bersikap objektif, karena saya membawa Kobe ke Los Angeles, saya pikir LeBron melampaui Kobe sebagai pemain.”

West, tentu saja, adalah orang yang menemukan Kobe Bryant, dan kemudian menjulukinya sebagai pencetak gol terhebat yang pernah memainkan permainan tersebut (kata kuncinya adalah pencetak gol, penggemar Jordan – itu argumen lain, jadi jangan mulai saya, jangan mulai) .

Hal ini memicu kemarahan para penggemar Bryant (dan jumlahnya banyak) dan membuat mereka berpaling pada James.

Dering pertama?

Juga tidak membantu bahwa James sama berbakatnya dengan yang dikatakan Jerry West.

Merek bola basket super efisien James adalah seperti mesin yang diminyaki dengan baik, ia selalu melakukan permainan yang tepat dan kinerjanya cukup baik untuk mendominasi permainan jarak dekat – atau membangun keunggulan besar yang sering kali tidak dapat diatasi.

Namun, sebagian besar tanggung jawab dialihkan ke dua superstar Heat lainnya — otoritas rendah di Chris Bosh dan pertarungan yang diuji Dwyane Wade.

Yang sekali lagi merupakan poin lain yang menguntungkan para pembenci LeBron.

Fakta bahwa James terkenal karena kram kaki di pertandingan Final NBA hanya memperburuk keadaan (Game 4 bukanlah kram pertama yang dia alami di postseason, dia kembali di Final NBA 2006-2007 melawan San Antonio Spurs ketika dia bermain untuk Cavalier).

LeBron James selalu menjadi orangnya, bahkan di masa SMA-nya bermain untuk St. Louis. Vincent-St. Mary’s Fighting Irish, namun secemerlang biasanya, karir NBA-nya sejauh ini dirusak oleh kuarter keempat yang tidak efektif dalam permainan yang seharusnya sangat efisien.

Semua itu bisa berubah dalam waktu dekat.

Di sini dia akan memenangkan kejuaraan pertamanya.

Menghormati Raja

Untuk semua suka dan duka yang dialami James, untuk semua tindakan arogansinya, setelah menjadi pusat perhatian, hanya untuk dibalas dengan kritik dan rasa muak kolektif — perjalanan ini telah membawanya ke sini, satu kemenangan lagi untuk masuk NBA – gelar untuk diraih.

Untuk semua haters, dan juga penggemar, biarlah masa lalu berlalu.

Faktanya adalah LeBron James adalah pemain bola basket yang hebat dan dia memiliki pemain pendukung yang sangat baik dengan dua bintang sah di Dwyane Wade dan Chris Bosh yang bermain bersamanya.

Miami Heat tidak mencapai titik ini dengan diintimidasi dan dibawa melalui babak playoff, mereka mencapai titik ini dengan cara lama – melalui kerja keras dan ketekunan, serta permainan yang konsisten.

Banyak dari Anda akan kesulitan menemukan titik lemah di hati Anda terhadap Raja.

Apapun itu, sebagai penggemar sejati bola basket – jika Anda pernah menyebutnya demikian – sekarang ini bukanlah tentang kebanggaan, ini bukan tentang masa lalu, ini tentang masa depan.

Ini tentang rasa hormat. Hargai permainan dan bakat luar biasa LeBron yang hanya sekali seumur hidup.

Seperti kata Kanye West, “Cintailah pembencimu, mereka adalah penggemar terbesarmu”.

Jika Anda akan membencinya, bencilah karena LeBron diberkati oleh para dewa bola basket dengan bakat yang tak terbayangkan. Benci bahwa dia memiliki fisik yang mengerikan yang memungkinkan dia menjadi cukup kuat untuk mendominasi tiang, namun cukup cepat dan gesit untuk mengungguli siapa pun di sekelilingnya.

Benci dia meningkatkan pukulan luarnya sehingga Anda tidak bisa memanggilnya ‘LeBrick’ lagi. Benci karena dia tidak memudar ke kuarter ke-4 seperti dulu, tidak menggunakan ‘LeChoke’ sesering dulu.

Tidak peduli seberapa sering Anda memutarnya, kebencian adalah kata yang sangat kuat – sesuatu yang, jika Anda menghargai keterampilan dan bakat sejati, tidak memiliki tempat dalam bola basket. – Rappler.com

Carlos Cinco adalah analis tinju Rappler dan kontributor olahraga. Baca kisah tinju di www.fightcardboxing.net dan ikuti dia di Twitter: @CarlosCincoFCB. Semua pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah pendapatnya sendiri.


Cerita terkait:

Toto sdy