• May 24, 2024
Lightning Silent protes penghapusan Cinemalaya kategori New Breed

Lightning Silent protes penghapusan Cinemalaya kategori New Breed

Mimpi buruk yang wangi diproduksi, disutradarai, dan diambil gambarnya sendirian.

Ia mengatakan, 10 tahun Cinemalaya mempromosikan sutradara New Breed telah membangkitkan potensi seratus “indie genius” yang kreatif.

Lebih penting lagi, tambahnya, mensubsidi talenta-talenta awal ini memiliki efek eksponensial dalam meningkatkan selera penonton untuk menikmati film non-formula. “Setiap nonton film indie di Cinemalaya, penontonnya makin banyak,” ucapnya.

Cinemalaya telah menjadikan New Breed sebagai kategori terpisah untuk pendatang baru atau pembuat film yang lebih tidak dikenal selama 10 tahun terakhir, di mana mereka memilih 10, dan satu lagi untuk sutradara yang lebih mapan. Namun untuk tahun ini, secara aneh diumumkan oleh kepala Cinemalaya, Chris Millado di Festival Film Hanoi bahwa akan ada 10 pilihan dari campuran entri naskah dalam kompetisi terbuka dan hibah biasa P500,000 akan ditingkatkan menjadi P750 ,000. “Saya agak mendengarnya, tapi di Festival Film Berlin-lah ketua Festival Film Tokyo mengkonfirmasi hal itu kepada saya,” katanya.

Hal ini dibicarakan di festival internasional menegaskan bahwa dunia sedang menyaksikan produk Cinemalaya dan bakat-bakat barunya.

KT mengaku ide tersebut mengganggunya hingga akhirnya membuatnya memutuskan mengembalikan Gawad Balanghay miliknya sebagai bentuk protesnya.

KT membandingkan situasinya dengan pertandingan tinju yang mempertemukan petinju amatir SMA Diamond Gloves melawan raksasa seperti Manny Pacquiao dan Nonito Donaire. “Tidak peduli dukungan apa yang Anda berikan kepada mereka, mereka akan dipukuli (mereka akan dipukuli),” katanya.

Dia melihat apa nuansa keputusan yang mungkin diambil. Mungkin mereka berpikir bahwa memiliki rekanan baru yang bersaing dengan para petahana akan membuat mereka menjadi direktur yang lebih baik, katanya.

Tapi bisa juga India baru yang penuh semangat perlu diawasi secara ketat karena “masalah yang sedang berkembang,” kata KT, dan itu bisa menjadi masalah yang lebih buruk. Cinemalaya Award memiliki infrastruktur yang memberikan dukungan seperti workshop dan bimbingan untuk membantu para sineas muda menyelesaikan filmnya. Mereka juga dapat merekomendasikan aktor. “Tetapi sebenarnya talenta-talenta baru inilah yang membutuhkan ‘Tender Loving Care’ ini, kata KT. Ia mengatakan kebijakan baru ini melemahkan tujuan sebenarnya dari Cinemalaya. Para pembuat film yang lebih mapan sudah memiliki kontak dan persyaratan untuk membuat film tersebut bergulir.

Lalu ada soal penghargaan di bagian akhir. Meski tidak menentangnya, KT mengatakan hal itu mungkin tidak diperlukan, terutama di kalangan generasi baru. Menonton penghargaan dalam pembuatan film “mencuri perhatian dari tujuan utama hanya ingin menceritakan kisah Anda.” Dan untuk melahirkan nama-nama besar pembuat film baru, mayoritas pemenang akan datang dari mereka yang paling sedikit membutuhkan pengawasan, ia menduga. Film baginya hanyalah bercerita, yang diungkapkan dari kebangkitan.peri sendiri‘ di dalam, dan untuk mencapai garis finis. Milik sebelas adalah nasihatnya yang terus-menerus, mengacu pada dorongan batin, inspirasi, dan gambaran diri sendiri.

“Saya melihat Cinemalaya lebih sebagai lembaga pemberi semangat dan bukan sebagai lembaga pemberi penghargaan. Infrastruktur yang mereka sediakan yang memungkinkan film indie berlangsung setiap tahun dan penonton yang mereka atur serta tarik adalah keluaran utama yang patut dipuji.” Petir Diam dikatakan.

Pengeluaran Sydney