• April 13, 2024
Luncurkan karpet merah untuk pengguna internet, kata para senator

Luncurkan karpet merah untuk pengguna internet, kata para senator

MANILA, Filipina – Kelompok yang menentang pencemaran nama baik secara online telah mendesak para senator untuk mempertimbangkan usulan tindakan yang akan mencabut Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya tahun 2012, yang mereka yakini melanggar perjanjian internasional.

Gilbert Andres dari Media Defense Southeast Asia mengatakan kepada Komite Senat untuk Sains dan Teknologi pada hari Senin, 3 Maret, bahwa Filipina terus berupaya Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik (ICCPR) yang diberlakukan pada tahun 1987.

“Pencantuman pencemaran nama baik dalam Pasal 4 (4) undang-undang kejahatan dunia maya merupakan kontradiksi total dengan pandangan PBB terhadap Komite Hak Asasi Manusia dalam kasus Alexander Adonis v. Republik Filipina yang dikeluarkan pada Oktober 2011 lalu,” kata Andres. narasumber pada sidang Senat mengenai usulan amandemen undang-undang anti-kejahatan dunia maya.

Adonis adalah penyiar Bombo Radyo yang dipenjara selama dua tahun karena pencemaran nama baik, yang menurut Komite Hak Asasi Manusia PBB tidak sesuai dengan Pasal 19 ayat 3 ICCPR tentang kebebasan berekspresi, kata Andres.

Dia mengatakan komite PBB, yang berbeda dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB dan memantau kepatuhan terhadap ICCPR, percaya bahwa “Filipina berkewajiban mengambil langkah-langkah untuk mencegah pelanggaran serupa, termasuk merevisi undang-undang pencemaran nama baik yang relevan.”

“Posisi HRC diterima sebagai pihak yang berwenang dalam masalah kepatuhan negara pihak terhadap kewajiban mereka berdasarkan ICCPR karena keanggotaan badan ini terdiri dari para ahli hak asasi manusia yang terkemuka,” kata Andres.

‘Karpet merah’ bagi pengguna internet

Blogger Tonyo Cruz mengatakan bahwa sidang tersebut bertepatan dengan Academy Awards 2014, ia berharap para senator akan “menggelar karpet merah untuk kebebasan internet.”

Cruz juga mengingatkan para anggota parlemen bahwa mereka juga akan dirugikan oleh pencemaran nama baik secara online karena mereka tidak memiliki kekebalan parlemen di dunia maya.

“Dengan berlakunya Undang-Undang Kejahatan Dunia Maya, CEO yang bandel dapat melancarkan tuduhan pencemaran nama baik di dunia maya terhadap senator atau anggota kongres mana pun, dan Anda tidak lagi dilindungi oleh kekebalan parlemen,” katanya.

Alwyn Alburo, wakil ketua Persatuan Jurnalis Nasional Filipina (NUJP), mengatakan bahwa keputusan Mahkamah Agung yang membatalkan beberapa bagian undang-undang kejahatan dunia maya namun menjunjung konstitusionalitas pencemaran nama baik secara online adalah “setengah inci lebih maju; satu abad yang lalu.”

Salah satu pendiri Democracy Net.PH, Pierre Tito Galla, mendukung usulan Magna Carta untuk Kebebasan Internet Filipina (MCPIF) dari Senator Miriam Defensor Santiago.

“Kami percaya bahwa MCPIF adalah cara yang tepat untuk mengatasi berbagai permasalahan di dunia maya dan keamanan siber. Ini adalah undang-undang holistik yang menjunjung hak-hak yang akan secara konsisten menjunjung tinggi hak-hak kami baik online maupun offline,” kata Galla.

Dia mengatakan tidak seperti undang-undang kejahatan dunia maya, yang ingin dicabut oleh undang-undang tersebut, MCPIF “menjunjung jaminan konstitusional di dunia maya”.

IRR siap

Asisten Menteri Kehakiman Geronimo Sy meredakan kekhawatiran yang muncul selama persidangan dan memberikan jaminan bahwa Aturan dan Regulasi Pelaksana (IRR) undang-undang kejahatan dunia maya yang dibuat oleh departemennya akan melalui konsultasi online dan offline.

“Draf IRR sudah kami selesaikan. Minggu depan kami akan mulai konsultasi dulu….Kami akan menayangkan secara online dan mengundang semua orang untuk (berkomentar),” ujarnya.

Dia mengatakan IRR akan memiliki bahasa sederhana yang bahkan dapat dipahami oleh siswa sekolah menengah.

Pejabat DOJ berharap bahwa IRR yang “dirasionalisasi, disederhanakan dan protektif” akan membantu Filipina menjadi negara ASEAN pertama yang menandatangani Konvensi Internasional tentang Kejahatan Dunia Maya (International Convention on Cybercrime) Dewan Eropa, yang merupakan satu-satunya instrumen internasional yang mengikat mengenai kejahatan dunia maya.

Dia juga meredakan kekhawatiran privasi, yang disamakan Cruz dengan pemerintah memasuki kamar tidurnya, melalui undang-undang kejahatan dunia maya.

“Yakinlah bahwa pemerintah tidak akan pernah masuk ke kamar tidur Anda dan melakukan hal-hal tersebut justru karena Mahkamah Agung, melalui keputusannya, telah menghapuskan ketentuan-ketentuan umum dalam CPA,” katanya.

Ciptakan keseimbangan

Dia mengatakan bahwa dia menghargai keterusterangan kelompok anti-pencemaran nama baik online, namun hal itu harus “diimbangi” dengan penegakan hukum di negara seperti Filipina di mana “kehidupan sangat murah.”

“Agar seseorang mempunyai hak untuk berbicara, dia harus ada; dia harus hidup dulu. Di Filipina, dalam berita utama harian (orang) dibunuh, dibunuh. Saya pikir seharusnya ada masalah yang sama mendesaknya dalam masalah penegakan hukum. Kita tidak bisa hanya mementingkan kebebasan berpendapat ketika hak untuk hidup sangat rapuh… Di Filipina, kehidupan sangatlah murah,” katanya.

Dia mengatakan bahwa meskipun mengajukan pertanyaan tentang kepatuhan negara terhadap perjanjian internasional adalah hal yang baik, pada akhirnya pertanyaannya adalah tentang agen di lapangan dan implementasi hukum.

Karena kekhawatiran bahwa undang-undang tersebut akan mendorong pengawasan negara terhadap warga negara, Sy mengatakan bahwa pemerintah bahkan tidak memiliki cukup uang untuk mengisi toilet di gedung-gedung pemerintah dengan tisu toilet.

Dekriminalisasi pencemaran nama baik

Dalam sambutannya di sidang, Presiden Senat Pro Tempore Ralph Recto, ketua komite, menegaskan kembali usulannya untuk mendekriminalisasi pencemaran nama baik.

“Siapa pun yang mendapat komentar keji dan memfitnah sehingga merusak reputasinya dapat memulai tindakan perdata atas kerugian tersebut,” kata Recto.

Ia juga mengatakan bahwa bagi para politisi, jika mereka menjadi subjek dari “bahasa yang paling kotor sekalipun, hal itu akan berdampak pada wilayahnya”.

“Pegawai negeri yang mengeluh, misalnya tentang buruknya pers, ibarat nakhoda kapal yang mengeluhkan laut. Apalagi seluruh pejabat publik punya sumber daya dan peluang untuk membantah kebohongan,” kata Recto.

Presiden Senat Franklin Drilon juga mendukung dekriminalisasi pencemaran nama baik.

“Kami tidak bisa mengatakan bahwa hal tersebut merupakan pencemaran nama baik ketika diucapkan di radio, atau dicetak di media cetak, dan tidak bersifat pencemaran nama baik jika disampaikan di internet. Solusinya dan saya mendukungnya, pencemaran nama baik harus kita dekriminalisasi dalam Revisi KUHP,” kata Drilon saat diwawancarai wartawan.

Senator lain yang mendukung dekriminalisasi pencemaran nama baik termasuk Senator Teofisto Guingona Jr., Pemimpin Mayoritas Senat Alan Cayetano, Senator Juan Edgardo Angara dan Senator Francis Escudero.– Rappler.com

Data Sidney