• July 17, 2024
Mabuk Jazz Kontemporer dengan Esperanza Spalding

Mabuk Jazz Kontemporer dengan Esperanza Spalding

MANILA, Filipina – Tidak peduli siapa Anda atau di mana Anda berada, tapi pemain bass-penyanyi-komposer jazz Amerika Esperanza Spalding mungkin bernyanyi tentang Anda.

Anda bisa diam-diam berada di kantor Anda dan ingin melarikan diri melalui pintu keluar kebakaran, atau sendirian di tengah kerumunan orang asing yang berdoa agar seorang teman menemukan Anda.

Anda bisa menjadi seorang kekasih, seorang ibu, seorang pejuang kemerdekaan – tidak sehat, atau terus-menerus mabuk.

Siapa pun Anda atau apa pun yang Anda lakukan, lagu-lagu ini bisa jadi tentang Anda.

“Kata-kata itu berbicara kepadamu seolah-olah mereka mengenalmu,” Esperanza tampil di “Radio Song”, lagu pertama dari album “Radio Music Society” miliknya.

Album solo keempatnya, Radio Music Society, merupakan kelanjutan dari kemenangannya di Grammy pada tahun 2011.

Dia bukan hanya artis jazz pertama yang memenangkan kategori Artis Pendatang Baru Terbaik pada penghargaan tersebut; dia juga berhasil mengungguli pesaing yang lebih populer seperti rapper Drake, Florence and The Machine, Mumford & Sons dan, ya, bahkan Justin Bieber. Esperanza dengan jelas menunjukkan kepada kita bahwa genrenya bukanlah peninggalan dan tidak boleh dianggap peninggalan.

Meskipun para penggemar Bieber marah karena memasukkan ancaman pembunuhan ke dalam profil Wikipedia-nya pada malam kemenangan Grammy-nya, artis berusia 27 tahun ini dipandang oleh artis-artis jazz yang lebih tua sebagai harapan bagi jenis musik mereka.

Dia adalah salah satu representasi paling murni dan indah dari apa yang seharusnya menjadi jazz,” kata pemain saksofon jazz berusia 52 tahun, Greg Osby, kepada The New Yorker pada tahun 2010.

Dia berkata: ‘Saya seorang anak muda, saya termasuk dalam generasi pasca-hiphop.’

“Dia mendapat informasi dari video musik, internet, dan akses dunia digital instan. Musiknya mewakili hal itu, berbeda dengan musik seusianya yang berusaha terdengar seolah-olah mereka berada di puncak kejayaannya pada tahun 1945 atau 1959.”

Dan jika memenangkan Grammy (atau fakta bahwa dia tampil untuk Presiden Barack Obama untuk Hadiah Nobel Perdamaian dan melakukan tur bersama Prince) masih belum meyakinkan Anda bahwa dia memang harapan baru musik jazz, maka itu mungkin sepadan. sambil mendengarkan Radio Music Society.

‘Lagu ini adalah satu-satunya’

RADIO MUSIC SOCIETY milik ESPERANZA SPALDING dirilis di bawah Heads Up International dan didistribusikan di dalam negeri oleh Universal Music International

Rilisan pendamping untuk albumnya tahun 2011 “Chamber Music Society”, album baru ini dapat diakses bahkan oleh pendengar non-jazz.

Seperti upaya sebelumnya, Esperanza tetap setia pada akarnya tetapi tidak takut untuk mengecam kaum puritan dengan memasukkan musiknya dengan kepekaan pop.

Musiknya seperti koktail dengan sedikit hip-hop dan sedikit musik elektronik tahun 80-an, dicampur dengan RnB, soul, dan funk dalam dosis tinggi.

Yang Anda dapatkan adalah pemabuk jazz kontemporer, dengan Esperanza sebagai dealer Anda.

Suaranya, yang penuh perasaan dan lembut seperti beludru, memikat kita untuk mendengarkan cerita-cerita yang mungkin tentang orang-orang yang kita kenal – bahkan bisa juga tentang kita. Kisah-kisah ini berkisar dari cinta dan kehilangan, hingga kisah-kisah yang relevan secara sosial, menangani isu-isu seperti perang dan ketidakadilan. Namun, yang pasti akan ada satu yang ditujukan khusus untuk Anda.

Dan, seperti yang dijanjikan Esperanza di lagu pertama albumnya (Lagu Radio): “(Jadi) begitu kamu mendengarnya, kata-kata itu berbicara kepadamu seolah-olah mereka mengenalmu. Lagu ini adalah satu-satunya.”

Pilihan mudah bagi pendengar non-jazz yang belum berpindah agama adalah lagu cinta penuh semangat “Crowned and Kissed,” yang diproduksi bersama oleh artis hip-hop Q-Tip. Lagu ini ditonjolkan oleh solo trombon seksi Jeff Galindo, seperti yang dibujuk Esperanza: “Ciumanku adalah mahkotamu, dan aku adalah ratumu. Jadi sekarang, berbaringlah bersamaku, rajaku, aku di sini untuk mencintaimu.”

Namun, yang mungkin langsung menjadi favorit adalah “Pegang Aku”. Ini adalah lagu yang mengungkapkan kecanduan kebanyakan orang: kerinduan rahasia. Kalimat pembuka harus cukup menunjukkan klimaks emosional yang akan menimpa Anda: “Saya bisa menahan lidah saya selama bertahun-tahun, saya tidak peduli.”

Dengan kata-kata yang disesuaikan dengan musik band besar yang berkelas (menampilkan drummer jazz ikonik berusia 71 tahun, Billy Hart), ini adalah lagu yang paling baik diambil dengan segelas bourbon atau single malt.

“Ssst, aku membacakan ribuan puisi tentangmu hingga salah satunya menjadi kenyataan.”

Kemudian ambil dua gelas wiski.

Saksikan pertunjukan Esperanza Spalding secara langsung di sini:

Diselingi antara lagu cinta dan kerinduan adalah lagu-lagu komentar sosial yang mungkin akan mengejutkan. Semuanya dalam jazz halus dan suara lembut Esperanza, Anda tidak akan langsung mengenali makna kuat di baliknya sampai Anda mendengarkannya dengan cermat.

“Vague Suspicions,” misalnya, adalah lagu yang dibuat dengan riff gitar santai Ricardo Vogt, dengan nada piano Rhodes yang sama santainya oleh Leo Genovese. Namun, liriknya sangat kontras dengan bagaimana musik dapat memengaruhi perasaan Anda, karena liriknya membahas perang dan prasangka terhadap agama Islam: “Semoga perang ini berakhir, Insya Allah, dia berlutut berdoa. Ketika geng berdebu salah menilai dia dan menghempaskannya.”

Lagu yang sama juga menyentuh bagaimana media meliput konflik bersenjata; menurutnya beberapa orang mungkin terlalu dingin dan pragmatis “Di berita neon mereka tidak akan membicarakan kehidupannya” sementara beberapa orang mungkin bersikap apatis “Apakah saya bagian dari perang? … Berikutnya di Channel 4, gosip selebriti.”

Meski beberapa lagu mungkin terkesan pedih maknanya, keseluruhan album disusun untuk menciptakan kesan ringan. Bagaimanapun, jazz kontemporer seharusnya seperti ini.

Berikut adalah lagu-lagu itu “akan membuatmu tetap asyik, dimainkan untuk membangkitkan semangatmu (begitu kamu mendengarnya.”

Seperti pernyataannya yang penuh percaya diri di Radio Song kepada kita: “Jika Anda lelah dan tua dan melewatkan sesuatu, masukkan lagu itu.

“Nah, begitulah cara kita mengetahui bahwa kekuatan lagu dapat menyelamatkan.” – Rappler.com

Keluaran Sidney