• July 24, 2024
Magsaysay Foundation memberikan penghormatan kepada Robredo

Magsaysay Foundation memberikan penghormatan kepada Robredo

Ramon Magsaysay dan Jesse Robredo memiliki kemiripan yang mencolok. Keduanya dianggap sebagai tokoh masyarakat, dan mereka meninggal dalam keadaan malang yang sama.

MANILA, Filipina – Yayasan “idola massa” akan memberikan penghormatan kepada tokoh “sandal (sandal) kepemimpinan.”

Ramon Magsaysay Award Foundation (RMAF) akan menghormati kenangan mendiang Menteri Jesse Robredo, salah satu penerima penghargaan, dalam upacara penyerahan penerima penghargaan tahun ini yang akan diadakan pada hari Jumat, 31 Agustus, di Philippine International Convention Center (PICC) . .

“Kami telah menyiapkan beberapa penghormatan untuknya, termasuk tampilan sederhana di PICC saat presentasi (para penerima penghargaan dan) video pendek penghormatan,” kata Manuel Hizon, direktur komunikasi RMAF.

“Yang paling penting adalah kami mengingatnya dengan penuh rasa hormat dan cinta dan kami hanya berharap kami akan memiliki lebih banyak orang seperti dia,” tambah Hizon.

Pada tahun 2000, yayasan tersebut memilih Robredo untuk menerima penghargaan utama di Asia, mengakui peran mantan walikota Naga City dalam “memberikan kepercayaan terhadap janji demokrasi dengan menunjukkan bahwa tata kelola kota yang efektif sejalan dengan pemberian kekuasaan kepada masyarakat.”

Robredo seperti Magsaysay

Kehidupan dan nasib Robredo disamakan dengan mendiang Presiden Magsaysay.

Kedua pria tersebut meninggal dalam keadaan malang yang sama. Magsaysay meninggal dalam kecelakaan pesawat di Gunung Manunggal di Cebu pada 16 Maret 1957. Pesawat Robredo tenggelam di lepas pantai Masbate pada 18 Agustus dalam perjalanan menuju Kota Naga.

Namun kesamaan yang lebih mencolok dari kedua pria ini adalah fitnah publik yang sangat menyayat hati dan mereka terima setelah mereka meninggal. Keduanya dianggap sebagai laki-laki dari masyarakat luas.

Mereka secara luas dianggap sebagai orang-orang yang dicintai karena kerendahan hati, kesederhanaan, dan cara manajemen mereka yang berpihak pada masyarakat miskin.

“Presiden Magsaysay memulai ‘manusia massa’, ‘Magsaysay adalah orangku’, kemudian Aksi Presidensial untuk Pengembangan Masyarakat. Dan Sekretaris Robredo adalah tokoh masyarakat di Naga,” kata Dr. Romulo Davide, penerima penghargaan Ramon Magsaysay tahun 2012.

Robredo kini dianggap sebagai lambang “sandal kepemimpinan.” Kini sudah menjadi rahasia umum jika mantan Wali Kota Naga City itu akan mengenakan sendal atau sandal saat melapor kerja atau langsung menyikapi berbagai kekhawatiran konstituennya.

Namun sebagai walikota, ia juga melembagakan keterlibatan masyarakat dalam pemerintahan, dengan membentuk Volksraad yang memungkinkan kelompok masyarakat sipil dan organisasi masyarakat untuk berpartisipasi dalam pengambilan kebijakan daerah.

“Sec Robredo, meski secara fisik dia sudah perginamun cita-cita, semangat, semangat misionaris muda, tetap bersama kita. Masih banyak lagi orang seperti dia yang akan datang. Mereka memimpin cara melayani masyarakat dengan baik seperti Presiden Magsaysay,” kata Romulo.

(Meskipun dia tidak bersama kita secara fisik, cita-cita Sec Robredo, semangat, semangat misionarisnya, ada bersama kita. Ada orang lain seperti dia yang akan datang…)

Bekerja dengan massa

Romulo mengatakan dia akan selalu mengakui bahwa Robredo telah melakukan pekerjaan yang sangat luar biasa dan dia adalah sekretaris terhormat yang patut ditiru.

“Di mana masalahnya, atau Di mana (ada kebutuhan), dia ada di sana. Dia tugas ibu sebagai seorang pemimpin. (Di mana masalahnya, atau di mana ada kebutuhan, di situlah dia. Ini tugas Anda sebagai pemimpin). Anda adalah seorang pemimpin, Anda harus mendatangi orang-orang yang menunggu Anda. Jika tidak, Anda bukanlah seorang pemimpin, Anda adalah seorang pengikut,” kata ilmuwan-petani tersebut.

Davide sendiri memang bekerja untuk masyarakat miskin dan mendorong para pemimpin untuk mengikuti teladan Robredo: “Bekerja dengan masyarakat. Bekerja dengan massa. Dan ada begitu banyak orang di sekitar. Mungkin mereka telah tiada, namun (mereka) meninggalkan jejak kaki mereka di pasir waktu.”

Davide dipuji atas karya ilmiahnya di bidang pertanian yang bermanfaat bagi petani miskin dan masyarakat adat.

Davide dan 5 orang lainnya dari berbagai negara bergabung dengan 290 peraih penghargaan lainnya yang telah menerima Hadiah Nobel versi Asia.

Itu para pemenang tiba di Manila untuk memberikan kuliah umum dari tanggal 28 hingga 30 Agustus, bertemu dengan tokoh-tokoh dari organisasi non-pemerintah dan organisasi masyarakat, lembaga akademis dan sektor industri.

Penghargaan tersebut akan secara resmi diberikan sebagai hadiah utama Asia pada upacara di Pusat Konvensi Internasional Filipina, yang mengundang masyarakat dengan hormat.

Masing-masing pemenang akan menerima sertifikat, hadiah uang tunai, dan medali bergambar mendiang Presiden Magsaysay, yang untuk menghormatinya penghargaan tersebut dibuat pada tahun 1957. – Rappler.com

Pengeluaran SDYKeluaran SDYTogel SDY