• July 24, 2024
Mahkamah Agung menghentikan distribusi dan penjualan implan

Mahkamah Agung menghentikan distribusi dan penjualan implan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bagaimana dengan UU Kesehatan Reproduksi? Mahkamah Agung juga untuk sementara waktu melarang Departemen Kesehatan mengabulkan permohonan produk kesehatan reproduksi yang masih dalam proses.

MANILA, Filipina – Lebih dari setahun setelah menegakkan undang-undang kesehatan reproduksi (RH) sebagai konstitusional, Mahkamah Agung (SC) untuk sementara waktu melarang departemen kesehatan mendistribusikan dan menjual implan.

SC mengeluarkan perintah penahanan sementara yang melarang Departemen Kesehatan (DOH) “memperoleh, menjual, mendistribusikan, mendistribusikan atau mengelola, mengiklankan dan mempromosikan kontrasepsi hormonal ‘Implanon’ dan ‘Implanon NXT’ .

Alat kontrasepsi implan ini mampu mencegah kehamilan hingga 3 tahun. (BACA: Setahun setelah UU Kesehatan Reproduksi, Kenapa Dibungkam?)

Dalam resolusi dua halaman tertanggal 17 Juni dan ditulis oleh Senior Associate Justice Antonio Carpio, Mahkamah Agung juga melarang Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) mengabulkan “setiap dan semua permohonan yang tertunda untuk produk dan perlengkapan reproduksi, termasuk alat kontrasepsi dan alat reproduksi.” .”

Divisi 2 SC menindaklanjuti pengaduan yang diajukan oleh Alliance for the Family Foundation Filipina, yang menuduh bahwa FDA:

  • Sudah tersertifikasi dua jenis Implanon yang diketahui memiliki karakter aborsi
  • Mendaftarkan dan/atau melakukan sertifikasi ulang alat kontrasepsi dan alat lainnya tanpa mengadakan uji coba atau konsultasi apa pun

Organisasi tersebut meminta pengadilan untuk membatalkan sertifikasi, perintah atau resolusi apa pun mengenai pendaftaran dan sertifikasi ulang alat kontrasepsi dan alat kontrasepsi karena alat tersebut dikeluarkan “di luar atau di luar yurisdiksi, atau dengan penyalahgunaan kebijaksanaan yang berarti kurangnya atau kelebihan yurisdiksi. ”

Direktur Likhaan dan salah satu pendiri Dr. Junice Melgar mengatakan kepada Rappler melalui wawancara telepon pada hari Selasa, 30 Juni, bahwa TRO “benar-benar tidak terduga,” terutama karena implan adalah pilihan populer di kalangan perempuan yang mereka layani di distrik termiskin di Manila.

“Pemohon hanya ingin menghentikan semuanya dan kembali. Mereka mempertanyakan hukum lagi – tidak ada gunanya…. Bahkan saat ini, banyak orang yang mendengar berita tersebut sangat khawatir. Mereka bertanya: apakah alat kontrasepsi sekarang ilegal? Apakah kami tidak diperbolehkan menggunakan implan lagi?” katanya dalam campuran bahasa Inggris dan Filipina.

Keputusan pengadilan ini diambil setelah adanya laporan dari Komite PBB untuk Penghapusan Diskriminasi terhadap Perempuan yang menyatakan bahwa Filipina bertanggung jawab karena menoleransi peraturan kota Manila yang “sangat” meremehkan hak-hak perempuan dan melanggarnya secara “sistematis”.

Pada hari Senin, 29 Juni, seorang pejabat kota mengakui kepada kelompok perempuan bahwa setidaknya satu dari dua peraturan – Perintah Eksekutif 003 – mengakibatkan “pelanggaran” terhadap hak-hak perempuan untuk mengakses layanan dan komoditas kesehatan reproduksi. Peraturan tersebut melarang penggunaan metode kontrasepsi buatan.

SC meminta DOH untuk mengomentari resolusi tersebut dalam waktu 10 hari sejak pemberitahuan. – Rappler.com

SGP hari Ini