• July 17, 2024
Malacañang tentang hubungannya dengan Tiongkok: Ini rumit

Malacañang tentang hubungannya dengan Tiongkok: Ini rumit

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacañang mengakui bahwa hubungan Filipina dengan negara tetangganya, Tiongkok, bersifat “beragam segi” dan “beragam segi”.

MANILA, Filipina – Malacañang mengakui bahwa hubungan Filipina dengan negara tetangganya, Tiongkok, bersifat “beraneka segi” dan “beraneka segi”.

Dalam jumpa pers pada Minggu, 23 September, Juru Bicara Wakil Presiden Abigail Valte mengatakan Filipina sedang mempertimbangkan berbagai isu dan pendekatan untuk menentukan cara mempertahankan “hubungan kerja yang baik” dengan Tiongkok.

“Kami menyadari bahwa kami memiliki… hubungan multi-sisi dengan Tiongkok. Ini lebih dari sekadar (masalah) Laut Filipina Barat,” kata Valte, mengacu pada sengketa wilayah antara kedua negara yang mencakup beberapa pulau kecil dan beting di perairan Filipina. Laut Cina Selatan (juga disebut Laut Filipina Barat).

Dia menyoroti perdagangan, pariwisata dan kekhawatiran lainnya ketika istana mempertimbangkan hubungan dengan Tiongkok.”

“Ingat, ini adalah pariwisata Tiongkok dan Filipina. Ini adalah tahun persahabatan. Kami memiliki beberapa pertukaran pariwisata… Dan ada juga aspek perdagangan dalam hubungan kami. Kami terus mengupayakan berbagai aspek hubungan dengan mereka meskipun ada masalah yang kami hadapi di Laut Filipina Barat,” katanya.

Dia menjelaskan bahwa hal ini dipertimbangkan ketika pemerintah Filipina memutuskan strategi apa yang akan diambil: “Kami memiliki jalur diplomatik, kami memiliki jalur hukum, kami juga memiliki jalur politik.”

Meskipun terdapat berbagai posisi di wilayah yang disengketakan di masa lalu, Valte mengatakan Filipina akan selalu mengupayakan “solusi damai.”

“Posisinya selalu sama – bahwa kami bermaksud mengupayakan solusi damai melalui semua saluran diplomatik,” katanya.

“Terkait insiden di Bajo de Masinloc (atau Scarborough Shoal), komitmen kami pertama-tama adalah menyelesaikannya secara diplomatis dan kedua, menahan diri dari tindakan apa pun yang cenderung meningkatkan ketegangan,” katanya, seraya menambahkan bahwa pemerintah tetap pada pendiriannya. posisi untuk menghormati “de-eskalasi” yang sedang berlangsung di Scarborough Shoal.

Masalah berkobar pada bulan April ketika kapal-kapal dari kedua negara terlibat di Scarborough Shoal. Kedua belah pihak kemudian sepakat untuk menarik kapal mereka, yang meredakan ketegangan. – Rappler.com

Keluaran Sidney