• April 20, 2024
Malam Hari yang Bermasalah (Beatles).

Malam Hari yang Bermasalah (Beatles).

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penggemar Beatles berkumpul pada malam apresiasi atas musik band yang tak lekang oleh waktu

MANILA, Filipina – Penggemar musik menantang hujan yang dibawa topan Ofel untuk menonton Beatles Night edisi terbaru di 70s Bistro Kamis lalu, 25 Oktober.

Penghormatan artis lokal kepada Fab Four yang diadakan di berbagai bar dan tempat di seluruh kota telah menjadi bagian utama dari rangkaian pertunjukan selama bertahun-tahun, namun mendengarkan lagu-lagu dari band terhebat yang pernah ada di dunia pasti ada sesuatunya. tembok terkenal dari landmark musik Kota Quezon.

Tahun ini, lineup terdiri dari campuran lintas generasi musisi veteran dan pendatang muda berbakat.

Saat hujan turun dan mengancam akan membasahi perokok di luar, rocker indie Yosha memulai dengan set yang lambat dan mantap yang mencakup “Eleanor Rigby”, “Helter Skelter”, “Good Day Sunshine” dan “Oh Darling” disertakan.

MELIHAT Yosha LEBIH DEKAT

Band pendukungnya termasuk Kakoy Legaspi pada gitar utama, Clementine pada gitar dan vokal latar, Chong Tengasantos pada drum, Karel Honasan pada bass dan Rey Abella pada keyboard. Gitaris Nitoy Adriano kemudian bergabung dengan band di atas panggung.

Mengenakan kacamata hitam di atas panggung, Yosha yang bertubuh mungil juga menyanyikan lagu favorit penggemar “Across the Universe” dan “Here Comes The Sun.”

Cookie Chua berikutnya. Saudara laki-laki Villegas, Mike dan Angelo, bergabung dengannya di atas panggung, sementara Kakoy, Chong, dan Rey hampir terpaku di kursi mereka dan bermain sepanjang pertunjukan.

Vokal GRUFF, THROATY COOKY CHUA cocok untuk lagu-lagu The Beatles yang dibawakannya

Penyanyi berambut gondrong dari band tahun 90an Color It Red ini ditugaskan menyanyikan “Til There Was You”, “I Will” dan “Twist and Shout”. Vokalnya yang serak dan serak terdengar agak tegang pada beberapa nomor, namun masih sangat bertenaga.

Dia tertawa dan bercanda dengan penonton dan bahkan memanggil penyanyi folk Bayang Barrios ke atas panggung untuk berduet di “The Long and Winding Road.” Penonton memberikan acungan jempol yang antusias kepada keduanya.

Aiza Seguerra – yang berhasil bertransisi dari bintang cilik menjadi penyanyi dan musisi ulung – naik panggung dengan kemeja hitam, jeans, dan sepatu kets serta menyanyikan beberapa lagu hits The Beatles yang paling berkesan, termasuk “Come Together”, ” Blackbird”, “Yesterday ,” “Saat Aku Melihat Dia Berdiri Di Sana,” “Kita Bisa Menyelesaikannya,” “Bodoh Di Bukit” dan favorit pribadiku, “Di Sini, Di Sana, dan Di Mana Saja.”

SIMPLE AIZA SEGUERRA BARU-BARU ini memainkan pertunjukan yang tiketnya terjual habis untuk merayakan 25 tahun karirnya di industri ini

Dia menyuntikkan semangat dan jiwa secukupnya ke dalam setnya sehingga dia memainkan beberapa encore sebelum babak berikutnya mengizinkannya meninggalkan panggung.

Sekitar pukul 01.00, pendukung pop indie Clementine dan mantan Twisted Halo serta pentolan Peryodiko saat ini, Vin Dancel, bekerja sama untuk set grand final malam itu.

Dengan sebotol Jack Daniels di tangan dan tembakan-tembakan yang diedarkan, Dancel adalah vokalis yang sempurna yang menyemangati penonton yang masih padat untuk tidak takut untuk bangun dan menari saat mereka membawakan lagu-lagu besar.

VIN DANCEL KEHILANGAN DIRINYA dalam musik The Beatles.  Bukankah kita semua?

Clem menangani tugas vokal pada “Hey Bulldog”, “She Said, She Said” dan “The Ballad of John and Yoko”, sementara Dancel mengambil kendali pada “Dear Prudence”, “I Am The Walrus” dan “A Hard Day’s Night ” , ” “Tukang Pajak” dan “Daytripper.”

Sebanyak 60 lagu dimainkan sebagai penghormatan yang meriah dan membuat sebagian besar orang di sana bergerak, berdentingkan gelas, berpelukan, menepuk-nepuk jari tangan dan kaki, menari dan bernyanyi bersama.

Di antara penonton malam itu terdapat aktris Alessandra De Rossi, kolumnis surat kabar Conrado De Quiros, penyanyi obor Skarlet (alias Myra Ruaro) dan sensasi pop akustik Johnoy Danao.

Musik The Beatles terus hidup. Jika beruntung, kita akan mendapatkan lebih banyak upeti seperti ini di tahun-tahun mendatang. – Rappler.com

Paul John Caña adalah redaktur pelaksana majalah Lifestyle Asia dan ahli musik live. Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter @pauljohncana

Data Sydney