• March 5, 2024
Malampaya memulai produksi gas dari platform baru

Malampaya memulai produksi gas dari platform baru

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Anjungan lepas pantai Filipina pertama yang dirancang dan dibangun akan membantu mempertahankan tingkat produksi gas untuk memenuhi perjanjian penjualan gas yang ada

MANILA, Filipina – Shell Philippines Exploration BV (SPEX), atas nama mitra usaha patungan Malampaya, telah memulai produksi anjungan lepas pantai baru yang terhubung dengan proyek Gas-To-Power Perairan Dalam Malampaya.

Anjungan lepas pantai baru, Depletion Compression Platform (DCP), berlokasi berdekatan dengan Anjungan Air Dangkal Malampaya yang sudah ada, sekitar 50 kilometer lepas pantai Palawan.

Platform lepas pantai baru melengkapi 3rd fase proyek Malampaya dan akan mempertahankan tingkat produksi gas untuk memenuhi kewajiban berdasarkan perjanjian penjualan gas yang ada.

Hal ini memastikan pasokan gas alam yang stabil untuk menggerakkan jaringan listrik Luzon bersamaan dengan pengeboran dua sumur produksi baru, yang diselesaikan pada tahun 2013, kata SPEX.

“Kami sangat bangga dengan selesainya proyek yang kompleks dan menantang ini. Ini adalah anjungan lepas pantai pertama yang dirancang dan dibangun di Filipina. Ini merupakan pencapaian penting lainnya bagi industri hulu perminyakan di negara ini,” kata Pejabat Penanggung Jawab Departemen Energi Filipina (DOE) Zenaida Monsada saat upacara peresmian yang digelar pada Senin, 5 Oktober.

Dia menambahkan bahwa platform baru tersebut akan “meningkatkan tekanan pengeboran gas, karena tekanan di fasilitas tersebut telah menurun setelah beberapa tahun, yang berarti mereka mungkin tidak mendapatkan volume yang dibutuhkan. Hal ini untuk memastikan bahwa mereka memenuhi kewajiban kontrak mereka.”

Sebuah tim yang terdiri lebih dari 1.400 pekerja Filipina membutuhkan waktu sekitar dua tahun untuk membangun anjungan di galangan kapal Keppel di Subic, Zambales, setelah itu ditarik ke lokasi Malampaya.

Baik Anjungan Perairan Dangkal maupun DCP yang baru dirancang untuk tahan terhadap topan dan gempa bumi yang dialami Filipina.

Kontrak pasokan

Fasilitas Malampaya memasok gas alam yang digunakan untuk bahan bakar 3 pembangkit listrik berbahan bakar gas, dengan total kapasitas pembangkitan sebesar 2.700 megawatt (MW) untuk memenuhi sekitar 30% kebutuhan energi negara.

Ketiga fasilitas tersebut adalah Pabrik Sepeda Gabungan Ilijan berkapasitas 1.200 MW milik Kepco Filipina; Star Rita yang berkapasitas 1.000 MW; dan pembangkit listrik tenaga gas alam San Lorenzo berkapasitas 500 MW dari First Gas, anak perusahaan First Gen Corporation milik Lopezes.

Manila Electric Company (Meralco) memperoleh sekitar 45% kebutuhan listriknya dari pembangkit listrik tenaga gas, yang kemudian bergantung pada Malampaya untuk melengkapi fasilitas mereka.

Dianggap sebagai salah satu contoh terbaik kemitraan publik-swasta (KPS) yang sangat sukses, proyek ini dipimpin oleh DOE dan dikembangkan serta dioperasikan oleh SPEX, atas nama mitra usaha patungan Chevron Malampaya LLC dan Perusahaan Minyak Nasional Filipina – Perusahaan Eksplorasi ( PNOC).

Namun, konsorsium tersebut saat ini terlibat kontroversi dengan Komisi Audit (COA) terkait pajak. (BACA: COA perintahkan kontraktor Malampaya bayar pajak pemerintah P53-B)

BERNAMA.  Para pejabat yang dipimpin oleh Pejabat DOE di Komando Zenaida Monsada (ketiga dari kiri) dan Direktur Pelaksana SPEX Sebastian Quinones (keempat dari kiri) menekan tombol dan secara simbolis meluncurkan platform baru pada upacara peresmian yang diadakan pada tanggal 5 Oktober 2015 di Makati.

Ladang Malampaya hampir habis

Ada juga kekhawatiran bahwa ladang gas alam di mana fasilitas tersebut berada akan habis, dengan konsensus umum bahwa hal itu dapat bertahan sekitar 9 tahun hingga tahun 2025.

Namun, DOE mengatakan bahwa hal ini dapat diperpanjang hingga tahun 2029 hingga 2030 jika digunakan sebagai beban dasar dan lebih dari itu jika dijalankan pada pembangkit listrik yang memenuhi kriteria menengah.

Pembangkit dengan kinerja menengah menutupi kesenjangan antara pembangkit beban dasar dan pembangkit puncak, yang beroperasi selama periode puncak.

Konsorsium saat ini juga meminta perpanjangan kontrak saat ini untuk melakukan lebih banyak pengeboran dan eksplorasi cadangan gas alam. Pihaknya juga meminta pemerintah memberikan bantuan agar proyek tersebut lebih menarik. (BACA: Konsorsium Malampaya usulkan perpanjangan hingga 2039)

Monsada menyampaikan pada peresmiannya bahwa pemerintah masih memikirkan detail perluasannya.

Izin yang diberikan kepada Konsorsium Malampaya untuk melakukan kegiatan eksplorasi dan pengeboran deposit gas bumi baru berdasarkan SC no. 38 berlaku sampai tahun 2024.

Sebagai persiapan untuk mengeringkan ladang Malamapaya, pihak swasta juga telah mengumumkan sejumlah rencana untuk menjamin pasokan, seperti rencana investasi First Gen Corporation pada terminal gas Liquid Natural Gas (LNG). – Rappler.com

slot online