• May 29, 2024
Malaysia membentuk Komando Keamanan Sabah Timur

Malaysia membentuk Komando Keamanan Sabah Timur

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Komando keamanan akan diaktifkan pada 1 April, setelah penunjukan Direktur Imigrasi Sabah Datuk Mohammad Mentek sebagai pemimpinnya.

MANILA, Filipina (Diperbarui) – Perdana Menteri Malaysia Najib Razak mengumumkan pembentukan Komando Keamanan Sabah Timur (ESSCOM) pada awal Maret “untuk melindungi kedaulatan dan keamanan” negara.

Penugasan akan diaktifkan pada hari Senin 1 April, setelah pelantikan Direktur Imigrasi Sabah Datuk Mohammad Mentek sebagai Direktur ESSCOM. media pemerintah Malaysia Bernama melaporkan pengangkatannya pada hari Jumat, 29 Maret.

ESSCOM akan memantau garis pantai desa Lahad Datu di Sabah sepanjang 1.400 km, Kudat, Tawau, Kunak dan Sandakan. Mereka akan bermarkas di Lahad Datu, tempat para pengikut Sultan Jamalul Kiram III terjebak dalam pertempuran dengan aparat keamanan Malaysia.

“Saya yakin kualifikasi, pengalaman, pengetahuan dan kredibilitasnya akan memungkinkan dia untuk membantu ESSCOM dengan baik dan menjamin ketertiban umum dan keamanan di Zona Keamanan Khusus,” kata Sekretaris Utama Pemerintah Datuk Seri Dr Ali Hamsa ketika mengumumkan penunjukan Mohammad Mentek.

Tiga pusat pemeriksaan Imigrasi, Bea Cukai, Karantina dan Keamanan (ICQS). akan mulai bekerja di ESSCOM pada hari SelasaBernama juga melaporkan.

“Dua belas kabin akan digunakan sebagai kantor sementara – 6 di ICQS Lahad Datu, 4 di Kudat dan 2 di Pualu Banggi. Semua kabin tiba di lokasi pada hari Kamis,” kata Menteri Dalam Negeri Datuk Seri Hishammuddin Tun Hussein.

ZONA ESS

Najib mengumumkan pembentukan ESSCOM pada 7 Maret, namun butuh waktu berminggu-minggu untuk menyelesaikan rinciannya. Beberapa artikel di Bernama mengutip keterlibatan angkatan bersenjata, polisi dan angkatan laut. Ada juga laporan bahwa Semporna ingin bergabung dengan ESSCOM.

Bernama juga melaporkan bahwa Badan Penegakan Maritim Malaysia (MMEA) menerima hibah sebesar RM5 juta “untuk meningkatkan peralatan.” Jumlahnya diasumsikan untuk membiayai beli dalam waktu satu bulan kontainer bergerak, rompi antipeluru, senjata dan amunisi, dan inframerah berwawasan ke depan (perangkat FLIR) “untuk membantu kapal dan kapal MMEA melihat puing-puing yang mengambang dan kapal lain dalam kegelapan total atau cuaca buruk.”

Hibah tersebut dimaksudkan untuk mendukung Zona Keamanan Sabah Timur (ESSZONE) yang pada tanggal 25 Maret hingga memberikan dasar hukum bagi ESSCOM. ESSZONE mulai berlaku pada Senin 1 April.

Petugas kepolisian Malaysia juga mempertimbangkannya meningkatkan kehadiran polisi di Sabah. Kantor polisi baru sedang dibangun.

ESSZONE mencakup 10 distrik. Selain 5 kota yang dicakup oleh ESSCOM, ESSZONE meliputi Kota Marudu, Pitas, Beluran, Kinabatangan dan Semporna. dia di bawah kepemimpinan Seri Musa Aman, Ketua Menteri Sabah.

Operasi?

ESSCOM dulu dibandingkan dengan Komando Keamanan Rajang (Rascom) yang beroperasi di Sarawak antara tahun 1972 dan 1995. Hal ini berhasil mengakhiri pemberontakan komunis di sana.

Pengungsi Filipina dari Sabah berbicara tentang apa yang disebut “operasi,” dugaan operasi untuk mendeportasi warga Filipina tidak berdokumen di Sabah.

Di Kota Zamboanga, DILG-ARMM Asec Sharifa Pearlsia Dans sebelumnya mengatakan kepada wartawan bahwa setidaknya dua pengungsi memberi tahu dia tentang kejadian tersebut. operasi yang seharusnya dimulai pada 25 Maret.

Di Bongao, Jalil Jaladil membicarakan hal serupa. Dia adalah penduduk Filipina terdaftar di Sabah. Dia tidak menyebutkan tanggalnya, namun menurutnya laporan berita di Malaysia mengatakan peraturan tersebut akan diterapkan “dalam waktu satu bulan”.

Sekitar 5.000 warga Filipina telah meninggalkan Sabah sejauh ini. Laporan di Bernama tidak memverifikasi dugaan rencana deportasi tersebut. ESSCOM rupanya dibentuk untuk mencegah masuknya secara ilegal ke Sabah.

Tanpa terdeteksi, sekitar 200 anak buah Kiram berhasil berlayar ke Lahad Datu sekitar bulan Februari.

“ESSCOM akan memainkan peran utama dalam menjaga perdamaian di Sabah dan akan memantau garis pantai dan mendeteksi aktivitas mencurigakan, termasuk mencegah intrusi teroris di masa depan,” kata Bernaman yang dikutip media pemerintah. Tan Sri Ismail Omar, Irjen Polisi dalam laporan sebelumnya. – Rappler.com

Data HKKeluaran HKPengeluaran HK