• July 17, 2024
Malaysia mencari peran baru bagi pasukan penjaga perdamaian

Malaysia mencari peran baru bagi pasukan penjaga perdamaian

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malaysia telah memfasilitasi perundingan perdamaian sejak tahun 2001 namun ingin mengubah pasukan penjaga perdamaian di Mindanao menjadi kekuatan diplomatik

MANILA, Filipina – Malaysia mengharapkan perubahan dalam perannya serta peran Tim Pemantau Internasional (IMT) menyusul penandatanganan Perjanjian Kerangka Kerja antara pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) pada Senin, 15 Oktober.

Masalah ini akan diangkat oleh Perdana Menteri Malaysia Najib Razak dalam pertemuannya dengan Presiden Benigno Aquino III pada Senin pagi, menurut Menteri Pertahanan Malaysia Ahmad Zahid Hamidi.

“Tergantung pada hasil pembicaraan antara kedua pemimpin, pembentukan IMT diplomatik baru kemungkinan akan dibentuk. Kami pikir harus ada tingkat pemantauan yang berbeda – yang tidak bergantung pada kehadiran militer, namun saluran diplomatik untuk memastikan bahwa rincian perjanjian kerangka kerja dipenuhi,” Zahid kepada wartawan sebelum berangkat ke Filipina.

TIM PEMANTAUAN INTERNASIONAL di Mindanao.  Foto dari situs resmi IMT-Mindanao

Setelah menjadi tuan rumah pembicaraan antara pemerintah Filipina dan pemberontak Muslim sejak tahun 2001, Malaysia menginginkan peran baru yang lebih dari sekadar mendorong perdamaian abadi di Mindanao dan membantu memastikan bahwa pembangunan sosio-ekonomi di wilayah tersebut ditingkatkan,” kata Menteri Pertahanan Malaysia. . menjelaskan.

Selama 8 tahun terakhir, Malaysia telah memimpin tim pemantau internasional yang beranggotakan 60 orang di Mindanao, yang beranggotakan 26 orang dari Malaysia dan sisanya dari Indonesia, Brunei, Jepang, Libya, Norwegia, dan Uni Eropa. (Baca: Mengapa Kunjungan PM Malaysia Penting)

Prospek pertumbuhan ekonomi

Dalam kunjungan pertamanya ke Filipina sejak berkuasa pada tahun 2009, Najib tiba pada Minggu, 14 Oktober, bersama Sekretaris Jenderal Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) Ekmeleddin Ihsanoglu untuk menghadiri upacara penandatanganan di Istana Malacañang pada Senin untuk menyaksikan.

Sebelum upacara tersebut, CEO Malaysia diperkirakan akan bertemu dengan Aquino, yang terakhir kali ia temui sekitar sebulan lalu pada pertemuan puncak Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di Vladivostok, Rusia.

Najib memimpin delegasi yang terdiri dari 3 Sekretaris Kabinet, Ibu Negara Rosmah Mansor, serta perwakilan perusahaan Malaysia yang berinvestasi di Filipina.

Rosmah adalah lulusan Asian Institute of Management di Makati City pada tahun 1982, yang akan mengadakan mudik untuk menghormatinya dengan pidato dari Ibu Negara Malaysia.

Najib juga menyampaikan harapannya bahwa prospek perdamaian di Filipina akan semakin memanfaatkan inisiatif BIMP-EAGA (Brunei, Indonesia, Malaysia, Philippines East Asian Growth Area) untuk pembangunan ekonomi.

PERDANA MENTERI MALAYSIA Najib Razak.  Foto dari halaman Facebook-nya

Perdana Menteri Malaysia berencana mendirikan kantor bea cukai di kota Kudat, pintu masuk utara provinsi Sabah di pulau Kalimantan.

Setiap tahun, ratusan ribu warga Filipina memasuki Sabah secara ilegal untuk bekerja di perkebunan kelapa sawit, dan Malaysia telah berusaha selama bertahun-tahun untuk membendung gelombang imigrasi yang dipicu oleh konflik di Mindanao.

“Ketika Filipina selatan damai, mereka dapat melakukan pembangunan dan lebih sedikit orang yang memasuki Sabah secara ilegal dan BIMP-EAGA akan lebih progresif dan investasi dapat ditingkatkan,” kata Najib. – Rappler.com

Untuk cerita terkait, baca:

Angka Sdy