• July 14, 2024
Malaysia mencari peran baru dalam proses perdamaian

Malaysia mencari peran baru dalam proses perdamaian




Malaysia mencari peran baru dalam proses perdamaian
















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Upaya diplomatik baru yang melibatkan Tim Pemantau Internasional (IMT) dan Malaysia kemungkinan akan dilakukan setelah perjanjian kerangka kerja ditandatangani oleh pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro. Perdana Menteri Malaysia Najib Razak akan membicarakan kemungkinan tersebut dengan Presiden Benigno Aquino III pada Senin, 15 Oktober, kata Menteri Pertahanan Malaysia Ahmad Zahid Hamidi. “Kami pikir harus ada tingkat pemantauan lain – yang tidak bergantung pada kehadiran militer, namun saluran diplomatik untuk memastikan bahwa rincian perjanjian kerangka kerja dipenuhi,” kata Zahid. Malaysia, yang menjadi tuan rumah perundingan antara pemerintah Filipina dan pemberontak Muslim sejak tahun 2001, mengincar peran baru yang dapat membantu memastikan pembangunan sosio-ekonomi di wilayah tersebut juga meningkat. Najib berharap perdamaian di Filipina selatan akan meningkatkan pembangunan ekonomi di BIMP-EAGA atau wilayah pertumbuhan Asean Timur Brunei, Indonesia, Malaysia, Filipina.

Baca cerita selengkapnya di Rappler.

Kisah terkait pentingnya kunjungan Perdana Menteri Najib Razak juga ada di Rappler.








Togel SDY