• May 26, 2024
‘Mandat saya sebagai panglima sudah jelas’

‘Mandat saya sebagai panglima sudah jelas’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dalam pidatonya di hadapan lulusan akademi kepolisian pada tahun 2013, Aquino mengatakan: ‘Tugas saya sebagai panglima sudah jelas dan mematuhi hukum bukanlah pilihan’

MANILA, Filipina – Menteri Kehakiman bersikukuh bahwa Presiden bukanlah panglima tertinggi Kepolisian Nasional Filipina (PNP), melainkan kepala eksekutifnya, karena kepolisian adalah lembaga sipil.

Tapi sebuah pidato yang disampaikan oleh Presiden Benigno Aquino III saat acara wisuda akademi kepolisian tahun 2013 nampaknya berkata lain.

Mandat saya sebagai panglima sudah jelas dan menaati hukum bukanlah suatu pilihan. Saya tidak akan bertanya kepada siapa pun yang masih keras kepala di pihak kanan kami,” kata Aquino saat memberikan pidato kepada lulusan Akademi Kepolisian Nasional Filipina (PNPA) tahun 2013.

(Mandat saya sebagai Panglima sudah jelas, dan mematuhi hukum bukanlah sebuah pilihan belaka. Mereka yang menolak mengikuti perintah saya tidak akan terhindar.)

Presiden kemudian merujuk pada anggota PNP yang gagal menegakkan larangan penebangan hutan. Pidato peresmian juga disampaikan pasca pembantaian Atimonan yang juga melibatkan beberapa perwira dan personel PNP.

Pidato tahun 2013 menarik perhatian publik setelah dikeluarkannya laporan Dewan Investigasi PNP tentang “Oplan Exodus,” sebuah operasi polisi berdarah yang merenggut nyawa 67 orang, termasuk 44 polisi elit.

Menurut BOI, Aquino “melewati rantai komando PNP yang sudah mapan” ketika ia berurusan langsung dengan Kepala Polisi Pasukan Aksi Khusus (SAF) PNP yang sekarang sudah dipecat, Getulio Napeñas, dan bukan Wakil Direktur Jenderal PNP OKI Leonardo Espina.

Laporan tersebut mencatat bahwa Aquino juga “mengizinkan partisipasi” temannya, mantan Direktur Jenderal PNP Alan Purisima, yang saat itu sedang menjalani perintah penangguhan preventif atas kasus korupsi.

Panglima vs Ketua Eksekutif

Pejabat kabinet Aquino dengan cepat memberikan pembelaannya sehari setelah laporan itu dirilis pada 13 Maret.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Sabtu, 14 Maret, Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan bahwa meskipun laporan BOI, yang paling komprehensif mengenai Mamasapano hingga saat ini, “terpuji”, namun “dimulai dari premis yang salah sejauh peran presiden sebagai Panglima PNP prihatin.”

Dalam pernyataan terpisah yang juga dirilis pada hari Sabtu, juru bicara Menteri Aquino Edwin Lacierda juga mengecam laporan BOI karena “kesimpulan dan opini yang berpotensi terburu-buru” ketika membahas peran presiden.

Mencerminkan posisi yang sama mengenai Presiden sebagai “Chief Executive Officer” dan bukan “Komandan” PNP, Lacierda menambahkan BOI “bertentangan dengan dirinya sendiri” ketika mengatakan bahwa Presiden memiliki hak prerogatif untuk menangani Napeñas sendiri.

“Presiden sebagai Kepala Eksekutif tidak dapat disubordinasikan pada proses internal di PNP ketika dia memiliki kontrol dan pengawasan terhadap seluruh anggotanya, terlepas dari pangkatnya,” kata Lacierda, yang menambahkan bahwa Aquino “sendiri yang menginstruksikan ( Purisima) untuk memberi tahu (Espina) dari misi tersebut.”

Perintah Aquino kepada Purisima bukan bagian dari laporan BOI. Purisima menolak untuk diperiksa oleh Dewan, yang dipimpin oleh Direktur Polisi Benjamin Magalong, dan memilih untuk menyerahkan pernyataan tertulis.

BOI ingin mewawancarai Aquino dan mengatakan niatnya diketahui melalui Manuel Roxas II dan Kepala Dalam Negeri Espina. (BACA: Akankah Aquino Bicara dengan Penyidik ​​Polisi?)

Dalam wawancara dengan wartawan, Magalong mengatakan dia belum mendapat kabar dari Roxas atau Espina.

Lacierda juga mengkritik BOI dan Magalong karena tidak mengajukan permintaan wawancara resmi. “Sebaliknya, mereka memberikan sindiran dan menggunakan spekulasi untuk mencapai beberapa kesimpulan,” kata laporan itu.

Mantan Senator Panfilo Lacson, yang pernah menjadi ketua PNP, membela BOI dan Magalong dari kritik lembaga eksekutif.

Dalam sebuah tweet, Lacson menunjukkan bahwa Konstitusi mengatakan “Presiden akan menjadi Panglima Angkatan Bersenjata Filipina.”

“Bagaimana mungkin (PNP) tidak tercakup dalam ketentuan Panglima tentang semua angkatan bersenjata ketika (PNP adalah) angkatan bersenjata?” katanya kepada Rappler dalam sebuah wawancara. Magalong diketahui merupakan anak didik mantan Ketua PNP tersebut.

PNP didirikan pada tahun 1991 dan merupakan penggabungan dari Kepolisian Nasional Terpadu (POLRI) dan Kepolisian Filipina, yang merupakan bagian dari Angkatan Bersenjata Filipina (AFP).

De Lima juga mengkritik BOI karena tidak “menghadapi” budaya dan tradisi militer PNP yang salah tempat,” yang “didukung oleh keyakinan paling mendasar bahwa PNP masih menjadi bagian dari angkatan bersenjata.” – Bea Cupin/Rappler.com

Keluaran Sidney