• July 17, 2024
Manila ‘sedih’ namun semangatnya luar biasa

Manila ‘sedih’ namun semangatnya luar biasa

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

The New York Times mengatakan bahwa di tengah kehancuran yang terjadi, warga Manila merasa sedih namun menunjukkan semangat sipil yang luar biasa

MANILA, Filipina – Banjir mungkin telah memperburuk suasana hati Manila, namun banyak warga yang tidak berdaya dan panik.

A blog di New York Times mencatat bahwa banjir hanya menimbulkan sedikit kemarahan masyarakat atas “disfungsi kota lebih lanjut”. Sebaliknya, pengukur suasana hati Rappler mencatat “kesedihan” karena banjir akibat hujan monsun.

“Pengukur suasana hati di portal berita Rappler memungkinkan orang mencatat perasaan mereka. Pada Rabu sore, 71% menyatakan ‘sedih’ sebagai emosi utama mereka, diikuti oleh ‘takut’ (17%). Hanya 4% yang terdaftar sebagai ‘kesal’.”

Meski begitu, blog tersebut mengatakan kehancuran tersebut tidak menyurutkan semangat netizen Filipina.

“Sebaliknya, di media sosial seperti Facebook dan Twitter, dan melalui pesan teks, masyarakat Filipina menunjukkan semangat sipil yang luar biasa ketika mereka berbagi berita tentang pusat evakuasi dan titik pengantaran sumbangan pasokan darurat.”

Blog tersebut membahas respon online untuk membantu korban bencana.

Selain warga Filipina di luar negeri, seperti kontestan reality show Amerika Manila Luzon (@manilaluzon) yang men-tweet doa dan harapan, blog tersebut mengatakan para pejabat Filipina turun ke dunia maya untuk mengeluarkan peringatan dan pembaruan.

“Salah satu yang sering mentweet adalah Walikota Valenzuela Sherwin Gatchalian, yang mengatakan pada hari Senin bahwa kondisi di wilayahnya di Manila utara adalah ‘pasti Ondoy bagian 2. Ini sebuah bencana.’

Blog tersebut juga mengutip situs tanggap krisis yang diluncurkan oleh Google yang menyertakan fitur pencarian orang.

Meskipun ada optimisme, New York Times mencatat bahwa biro cuaca PAGASA masih memperkirakan akan ada lebih banyak topan di Filipina sebelum akhir tahun. Hujan juga diperkirakan akan terus berlanjut hingga Kamis.

Dalam jangka panjang, Times menulis bahwa para pemerhati lingkungan menunjukkan kepadatan yang berlebihan, sistem drainase yang tidak memadai, skema pembangunan perkotaan dan “penebangan liar” sebagai masalah yang masih perlu diatasi.

Blog tersebut diakhiri dengan seruan agar orang-orang menanggapi komentar di situs yang menyebut metropolitan Manila sebagai “ruang yang disalahgunakan” dan “penuh sesak”.

Banyak orang Filipina yang aktif di media sosial, dan ComScore menyebut Filipina sebagai ibu kota media sosial dunia. Pada saat terjadi bencana seperti Badai Tropis Ondoy pada tahun 2009, Filipina menggunakan Facebook dan Twitter untuk mengoordinasikan operasi penyelamatan dan bantuan. – Rappler.com

Result Sydney