• July 23, 2024
Mantan ketua GPH ‘sangat gembira’ dengan kesepakatan damai

Mantan ketua GPH ‘sangat gembira’ dengan kesepakatan damai

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan wakil ketua AFP Rodolfo Garcia sangat gembira dengan perjanjian kerangka kerja pemerintah-MILF namun mengatakan masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan

MANILA, Filipina – Mantan kepala perunding pemerintah dalam perundingan damai dengan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) diam-diam menyaksikan dan bertepuk tangan atas penandatanganan Perjanjian Kerangka Kerja pada hari Senin, 15 Oktober, di Rizal Hall Malacañang, gembira melihat bagaimana proses perdamaian di sana sudah lama diharapkan untuk mencapai kesimpulan yang sukses.

“Saya merasa senang, gembira sekali,” kata mantan Wakil Kepala Staf Angkatan Darat Rodolfo Garcia dalam sebuah wawancara setelah upacara ketika ditanya bagaimana perasaannya mengenai peristiwa bersejarah tersebut.

Garcia, yang menjadi anggota panel pemerintah pada tahun 2004 dan ketuanya pada tahun 2007, mengatakan masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan “tetapi dengan kegigihan, tekad dari kedua panel yang mereka tunjukkan ketika mereka membuat perjanjian kerangka kerja ini, saya yakin yakin bahwa mereka akan mampu mengatasi rintangan yang ada di masa depan.”

Pada tanggal 27 Juli 2008, Garcia, bersama rekannya dari MILF, Mohagher Iqbal, menginisiasi pendahulu Perjanjian Kerangka Kerja yang kontroversial – ​​Memorandum Perjanjian tentang Domain Leluhur (MOA-AD) – yang kemudian ditolak oleh Mahkamah Agung.

Menanggapi pertanyaan-pertanyaan tersebut, Garcia mengatakan dia dan anggota panel lainnya juga menegaskan “aspirasi rakyat Bangsamoro untuk menentukan nasib sendiri.”
“Saya tidak ingin membuat perbandingan apa pun. Ada perbedaan tetapi lebih banyak persamaan. Intinya di sini adalah kedua pihak telah sepakat untuk membuat Perjanjian Kerangka Kerja ini dan itulah yang terpenting. Kami telah mengambil langkah maju yang besar untuk mencapai kesepakatan damai atau kesepakatan komprehensif yang tentunya akan sangat baik bagi Bangsamoro dan seluruh negeri,” ujarnya.

Garcia mengatakan panel-panel sebelumnya semuanya berkontribusi dalam satu atau lain cara terhadap proses perdamaian selama 15 tahun dengan MILF, “yang berpuncak pada penandatanganan perjanjian kerangka kerja ini.”

“Saya ingin percaya bahwa kami mampu melakukan bagian kami,” kata Garcia.

Mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo membubarkan panel Garcia pada tanggal 3 September 2008 untuk menawarkan “pendekatan baru” terhadap upaya perdamaian dengan membentuk kembali panel tersebut.

Saat itu, pemerintahan Arroyo mempertanyakan ketulusan MILF dalam melanjutkan perundingan karena penolakannya menyerahkan komandan nakalnya, Ameril Umra Kato dan Abdullah Makapaar alias Bravo, yang melakukan aktivitas kekerasan di Mindanao Tengah setelah pemerintah menghadapi konflik. , Untuk menyerah. oposisi yang kuat, menolak menandatangani MOA-AD. – Rappler.com

Baca teks lengkap pidato Presiden Noynoy Aquino: Perjanjian membuka jalan bagi perdamaian berkelanjutan di Mindanao

Baca teks lengkap Perjanjian Kerangka Kerja antara pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) tentang pembentukan entitas politik otonom baru, Bangsamoro, yang akan menggantikan Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM).

Untuk cerita terkait, baca:

Sdy siang ini