• July 17, 2024
Mantan petarung MILF berharap bisa pulang

Mantan petarung MILF berharap bisa pulang

Seorang mantan pejuang MILF, yang kini menjadi sopir taksi yang melarikan diri dari Maguindanao 4 tahun lalu, berharap bisa pulang setelah kesepakatan damai mengakhiri pemberontakan Muslim yang telah berlangsung puluhan tahun.

MAGUINDANAO, Filipina – 30 menit dari Kota Cotabato di selatan, Darapanan adalah kamp utama Front Pembebasan Islam Moro. Dengan ditandatanganinya kerangka perdamaian, pejuang MILF dan warga sipil menghadapi perubahan besar. Laporan ini dari Paterno Esmaquel. (Menonton video)

Seorang sopir taksi Davao yang memperkenalkan dirinya sebagai Ali adalah mantan tentara Front Pembebasan Islam Moro. Pria berusia 38 tahun itu meninggalkan markas kelompok pemberontak di Maguindanao empat tahun lalu.

“ALI,” MANTAN PEMAIN MILF: Perang itu membosankan karena tidak terjadi apa-apa. Kamu lapar. Segalanya, takut, gugup, kamu tidak tahu apakah kamu akan hidup atau tidak… Nanti kamu akan tahu, yang suruh kamu ber-AC, punya mobil, cantik…

(Perang bisa melelahkan. Tidak menghasilkan apa-apa. Anda kelaparan. Anda hidup dalam ketakutan, tidak yakin apakah Anda akan selamat. Kemudian Anda akan menemukan kami para komandan tinggal di ruangan ber-AC, mengendarai mobil mewah…)

Namun ia melihat secercah harapan dalam kesepakatan perdamaian awal antara MILF dan pemerintah Filipina. Perjanjian tersebut bertujuan untuk mengakhiri pemberontakan umat Islam, serta perekonomian yang dinamis yang diharapkan akan mengarah pada perdamaian.

Ali: Pemerintah telah melakukan pekerjaan dengan baik hari ini. Noynoy ini menemukan cara untuk tertangkap, ini berantakan, dia bisa menemukan cara untuk menghentikannya, karena apa gunanya, kita bisa kembali ke negara kita.

(Pemerintah melakukan hal yang terpuji. Noynoy menemukan cara untuk mengakhiri konflik sehingga kami dapat kembali ke tanah air.)

Harapan juga memenuhi suasana di Maguindanao, kampung halaman Ali. Sementara pasukan MILF terus bergerak menuju Kamp Darapanan dengan membawa senjata mereka, perjanjian damai bertujuan menjadikan tempat ini sebagai komunitas yang sebagian besar bebas senjata.

Bagaimanapun, para pejabat MILF mengatakan kamp seluas 20 hektar itu bukan merupakan fasilitas militer. Mereka mengatakan inti dari Kamp Darapanan adalah lebih dari 1.000 warga sipil.
Penduduk setempat berbicara dengan Rappler tetapi menolak disebutkan namanya. Seorang pemilik toko mengatakan kehidupan pada umumnya damai, kecuali ada pelecehan yang sesekali terjadi di luar komunitas mereka.

PATERNO ESMAQUEL, LAPORAN: Ini adalah sisi lain dari Camp Darapanan. Mereka punya toko, sekolah, masjid… kehidupan orang Filipina pada umumnya. Tapi ini satu-satunya harapan mereka: agar kehidupan mereka di luar kamp bisa sama damainya.

Namun, ketua MILF Murad Ebrahim melihat masa depan akan lebih baik. Ia mengatakan masyarakat akan memperoleh manfaat dari perjanjian perdamaian final dengan pemerintah Filipina, yang ia harap akan ditandatangani pada tahun 2016.

MURAD EBRAHIM, KURSI MILF: Yang penting akan segera berdampak pada kondisi sosial, kondisi sosial dan ekonomi masyarakat di wilayah tersebut, termasuk para pejuang kita. Jadi kita akan lebih fokus pada program mata pencaharian, sosial, kebutuhan dasar, dan kemudian pada kesehatan dan pendidikan.

Namun Murad mengakui hal itu tidak akan mudah. Pada bulan November, MILF dan pemerintah kembali melakukan perundingan di Kuala Lumpur untuk mengatasi isu-isu yang lebih kontroversial seperti pembagian kekuasaan dan kekayaan.

Ali mengatakan dia menjalani kehidupan yang nyaman di Davao. Namun dia mengincar wilayah Muslim di masa depan.

Ali: Apapun yang terjadi, mata pencaharian kami ada di sana, tanah kami, hewan-hewan kami, semuanya ada di sana. Keluarga saya yang lain ada di sana. Tentu saja Anda juga tumbuh besar di sana…

(Setidaknya mata pencaharian kami ada di sana, tanah kami, ternak kami, bahkan beberapa anggota keluarga kami. Tentu saja, saya juga dibesarkan di sana…)

Untuk saat ini, orang-orang seperti Ali harus menunggu wilayah yang benar-benar damai untuk dijadikan rumah.

Paterno Esmaquel, Rappler, Maguindanao. – video oleh Adrian Portugal/Rappler.com

Toto sdy