• June 21, 2024
Manusia mencoba untuk mendapatkan ‘Dimakan Hidup-hidup’ oleh anaconda

Manusia mencoba untuk mendapatkan ‘Dimakan Hidup-hidup’ oleh anaconda

Jadi pencinta lingkungan yang tangguh ini menawarkan dirinya sebagai makan malam untuk seekor anaconda dan memfilmkan setiap momen.

Anaconda, ular terbesar di dunia, biasanya mencekik mangsanya sebelum memakannya, sehingga upaya Rosolie semakin berbahaya.

Namun Rosolie selamat, dan kini orang-orang di seluruh dunia telah menyaksikan perjalanan mengerikannya ke dalam perut binatang itu, yang ditayangkan di AS pada Minggu malam, 7 Desember.

Jadi apa yang sebenarnya terjadi, dan berapa banyak yang dia telan?

Berdasarkan tvline.com, dia tidak tertelan. Andy Swift menulis: “Rosolie menyelamatkan diri pada menit-menit terakhir! Penyempitan itu terlalu berat baginya sehingga dia mempersingkat aksinya.”

Dalam klip ini, Rosolie mencoba membuat anaconda memperhatikannya terlebih dahulu, lalu bertahan. Dia mengenakan pakaian khusus yang berlumuran darah babi dalam upaya untuk membuat dirinya lebih disukai ular. Tonton klipnya di sini:

Setelah beberapa saat, ular itu mengunci. Berdasarkan Variasi“ular yang kebingungan itu menggigit lengannya, dan kemudian keduanya terlibat dalam gulat lumpur yang ekstensif, lengkap dengan nafas yang sangat berat.”

Zap2It berkata: “Anakonda itu pasti telah menyudutkannya ke titik yang sangat berbahaya, tapi hal yang paling dekat dengannya untuk dimakan hidup-hidup adalah ketika ular itu membuka rahangnya dan menjepit helmnya… tapi kemudian dia segera melepaskannya.”

Pemberita Matahari mengatakan dia terjebak selama sekitar satu jam sebelum dia keluar.

Reporter Hollywood mengutip pernyataannya: “Saya merasakan rahangnya menutup helm saya. Aku merasakan dia berdeguk dan terkesiap, tapi kemudian aku merasakan dia lepas. Dia menempatkan lenganku pada posisi di mana kekuatannya sepenuhnya berada di lenganku yang terbuka. Saya mulai merasakan darah mengalir dari tangan saya dan saya merasakan tulangnya bengkok, dan ketika saya sampai pada titik di mana saya merasa tulang itu akan patah, saya harus melakukan tap out.”

Inspirasi

Ide ini muncul di benaknya setelah menghabiskan satu dekade bekerja dan menyelamatkan habitat hutan hujan, kata Rosolie kepada AFP.

“Semua orang di muka bumi tahu bahwa hutan hujan sedang menghilang dan sebagian besar orang tahu betapa pentingnya hutan tersebut, namun tetap saja, tidak banyak orang yang menaruh perhatian, tidak banyak orang yang menyadari bahwa ini adalah sebuah masalah.”

Aktivis Amerika ini mengatakan dia bangga melakukan petualangan ini, meskipun kemungkinan kematian sulit untuk diterima.

Untuk mencegah mati lemas, para ahli membuatkan Rosolie pakaian serat karbon yang dirancang khusus, dilengkapi dengan sistem pernapasan – serta kamera dan sistem untuk berkomunikasi.

“Kami tidak tahu apakah itu akan berhasil, atau apakah saya akan dimakan, namun kami memastikan bahwa jika saya berhasil menjadi ular, saya tidak akan mati lemas,” Rosolie menjelaskan setelah cobaan berat tersebut.

Tantangan selanjutnya adalah mencoba menemukan ular di hutan Amazon Peru.

“Kami menghabiskan 60 hari di hutan, berkemah, hiking, melihat rawa-rawa setiap malam,” kata Rosolie.

Akhirnya mereka menemukan seekor ular betina, yang panjangnya enam meter (20 kaki) sesuai dengan paruhnya.

“Saat saya mendatangi ular itu, ia tidak langsung mencoba memakan saya,” kata Rosolie.

“Ia mencoba melarikan diri. Dan saat saya memprovokasinya sedikit, dan bertingkah seperti predator, saat itulah ia berbalik dan membela diri.”

Lihat klip Rosolie yang memberi makan dirinya sendiri kepada ular yang akhirnya mereka pilih:

Dia bilang dia takut ada yang tidak beres, tapi di saat yang sama saya sangat bersemangat untuk melakukannya.

“Anda akan melawan salah satu predator terbesar di planet ini dan melakukan sesuatu yang belum pernah dilakukan siapa pun sebelumnya,” katanya.

Penggemar yang marah, tweet yang kecewa

Namun, para penggemar, yang mengharapkan pertunjukan yang lebih klimaks, tidak puas dengan hasilnya, yang sebagian besar aksinya hanya berlangsung sekitar 90 menit dalam 2 jam spesial.

Berikut adalah contoh tanggapan umum:

Anaconda baik-baik saja

Dalam wawancaranya, Rosolie tidak memberikan rincian tentang bagaimana dia bisa terbebas dari ular tersebut, namun dia bersikeras bahwa timnya berhati-hati agar tidak melukainya dan bahwa dialah satu-satunya yang berada dalam bahaya.

“Kami tidak memaksa ular untuk melakukan apa pun, kami tidak meminta sesuatu yang luar biasa dari ular tersebut,” kata Rosolie, menjelaskan bahwa “ular sering kali kembung ketika mereka memakan sesuatu dan ada predator yang datang, mereka harus melakukannya. makan mereka menyerah sehingga mereka dapat melarikan diri.

Anaconda baik-baik saja sekarang, katanya.

Namun Rosolie menghadapi kritik keras dari kelompok hak asasi hewan, termasuk PETA, yang mengatakan “ular itu disiksa dan menderita demi pemeringkatan.”

Rosolie mengatakan dia bahkan menerima ancaman pembunuhan.

Namun dia tidak terkejut dan mengatakan nilai kejutan itu penting untuk meningkatkan perhatian terhadap kasusnya.

Dana yang terkait dengan pertunjukan tersebut telah disiapkan untuk meningkatkan kesadaran dan dana guna melindungi Amazon dan juga memungkinkan dilakukannya penelitian lebih lanjut tentang anaconda di habitatnya.

Setelah AS menunjukkan Dimakan hidup-hidup akan tayang pada 10 Desember di Finlandia, Denmark, Hongaria, Polandia dan Swedia, dan dua hari kemudian di Australia, sebelum ditayangkan di negara lain termasuk Tiongkok dan India.

Discovery mengatakan mereka mengharapkan setidaknya 3 juta penonton di Amerika Serikat dan satu juta lainnya di seluruh dunia.

Lihat klip singkat ini dari Zap2It:

– dengan laporan dari Brigitte Dusseau, Agence France Presse / Rappler.com


Keluaran Sidney