• June 21, 2024
Marah, bersorak di Tacloban saat 3 pihak saling berhadapan dalam uji coba Yolanda

Marah, bersorak di Tacloban saat 3 pihak saling berhadapan dalam uji coba Yolanda

KOTA TACLOBAN, Filipina – Pejabat Otoritas Perumahan Nasional (NHA) bermaksud untuk mengesankan. Namun penonton – korban topan super Yolanda (Haiyan) – menertawakannya, cara diplomatis mereka memprotes klaimnya.

“Hampir 90% untuk setelahnya (kebutuhan perumahan) itupenghargaan dan berkelanjutan Itu dia pembangunan untuk Kota Tacloban (Hampir 90% dari kebutuhan perumahan di Tacloban telah dialokasikan dan konstruksi sedang berlangsung),” kata Asisten Manajer Umum NHA Froilan Kampitan pada Kamis, 27 November, saat dengar pendapat publik mengenai status pembangunan tempat penampungan permanen yang dinyatakan untuk korban topan.

Tanggapan para korban membuat Kampitan kesal, dan ia beralih dari para anggota parlemen yang telah ia beri pengarahan untuk langsung berbicara kepada orang-orang yang berkumpul pada sidang tersebut. Dia kemudian mengklarifikasi pernyataannya.

Angka 90% mengacu pada keberhasilan tender pembangunan total 14.433 kebutuhan perumahan di Tacloban. Kampitan mengatakan mereka telah menyelesaikan 574 rumah sementara lebih dari 2.000 masih dalam tahap pembangunan.

Tetapi menginginkan Ayo pergi bahwa pada akhir tahun 3.000 akan selesai. Dalam anggaran ituunduh, semuanya akan berakhir 2015. Itu ada di sana Kota Tacloban. lebih dari 90% Itu proyek pemenang penghargaan yang sedang berlangsung,” tambahnya.

(Keinginan kami adalah menyelesaikan 3.000 pada akhir tahun ini. Berdasarkan anggaran yang telah kami terima (P13 miliar), kami akan menyelesaikan semuanya pada tahun 2015. Ini adalah Kota Tacloban. Lebih dari 90% sudah berada di koridor, proyek pemenang penghargaan. )

Kota Tacloban adalah kota yang paling parah terkena dampak gelombang badai mirip tsunami Yolanda yang meratakan banyak bagian kota dan menewaskan hampir 6.000 orang.

Pemerintah bersikukuh bahwa “biasanya” dibutuhkan waktu 5 hingga 10 tahun untuk mencapai pemulihan penuh mengingat besarnya skala kehancuran. Presiden Benigno Aquino III baru menyetujui rencana induk rehabilitasi senilai P367 miliar pada bulan Oktober atau hampir setahun setelah topan terjadi. (MEMBACA: Dilema Bantuan Yolanda di Malacañang: Kecepatan atau Prosedur?)

“Biasanya untuk bencana besar, dan Yolanda adalah bencana terbesar yang melanda dunia, biasanya memerlukan waktu 5 hingga 10 tahun untuk proses pemulihan dan rehabilitasi secara penuh. Solusi praktisnya adalah tidak membuat para penyintas menunggu selama 3, 5, atau 10 tahun. Kita harus memiliki mekanisme perumahan sementara atau transisi,” katanya Leslie Cordero, Wakil Sekretaris Kantor Urusan Kepresidenan untuk Rehabilitasi dan Pemulihan (OPARR).

3 sisi cerita

Dengar pendapat bersama Komite Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat mengenai Perencanaan Kota, Perumahan dan Pemukiman Kembali di kampus Universitas Filipina di Kota Tacloban dikatakan sebagai pertemuan publik terbesar yang terdiri dari kelompok korban topan dan pejabat penting pemerintah selain upaya rehabilitasi . Proyek ini berfokus pada pembangunan tempat penampungan permanen dibandingkan dengan rumah sementara dan sementara.

“Kita seharusnya melakukannya lebih awal,” kata Perwakilan Leyte Ferdinand Martin Romualdez.

Sidang tersebut menunjukkan bahwa kemarahan atas lambatnya respons pemerintah telah mereda kurang dari setahun sejak topan tersebut terjadi.

NHA dan lembaga perumahan pemerintah lainnya menjelaskan penundaan dan tantangan yang mereka hadapi dalam mencari bantuan dari unit pemerintah daerah. Antara korban dan pemerintah pusat adalah Walikota Alfred Romualdez, yang di a perang kata-kata dengan pejabat Manila mengenai upaya rehabilitasi. Presiden Benigno Aquino III melewatkan kota pada peringatan tahun pertama Yolanda.

“Kami tidak ingin mengeluh. Kami hanya mengungkapkan apa yang dirasakan masyarakat kami dan apa yang orang tersebut upayakan untuk memahami apa yang sedang terjadi di tanah,” kata Romualdez.

Orang luar, Ketua Komite Senat Senator JV Ejercito mencoba berperan sebagai wasit dalam sidang. Ia menekankan perlunya mempercepat pembangunan, namun pada saat yang sama mengakui tantangan yang ditimbulkan oleh besarnya permasalahan yang ada.

“Sembilan puluh persen tahun telah diperpanjang agar kita bisa menatap masa depan 2015, Ada proyek perumahan yang akan kita lihat. Itu ada di dalam 3 tahun. Bukan itu pika pika mengingat cakupan dan kerusakannya,” kata Ejercito.

Penundaan dan kemacetan

Selagi korban topan bisa mengulangi masalah yang menimpa mereka menunda dan dugaan diskriminasi terhadap penerima bantuan, audiensi publik memberikan penjelasan kepada pejabat pemerintah mengenai hambatan yang ada.

People Surge, sebuah organisasi korban topan, mencatat bagaimana proyek konstruksi swasta berjalan lebih cepat. “Kami belum melihat apa pun penting apa yang dilakukan pemerintah. seperti membiarkannya pergi dulu sektor swasta. Kami punya sesuatu untuk dilihat penyimpangan,” kata Efleda Bautista, juru bicara kelompok tersebut. Kami belum melihat apa pun penting apa yang dilakukan pemerintah. seperti membiarkannya pergi dulu sektor swasta. Kami punya sesuatu untuk dilihat kejanggalan,” tambahnya.

Namun NHA mengatakan mereka membutuhkan waktu hingga 6 bulan untuk menyelesaikan tugas pertama dalam mengidentifikasi kelompok tersebut.

Kampitan mengidentifikasi beberapa alasan, termasuk kegagalan unit pemerintah daerah untuk segera mengidentifikasi lahan tersebut. Ayo pergi ke kotamadya beberapa bulan pertama. Jawabannya kepada kami dari kebanyakan walikota, “Tunggu sebentar, apakah kamu membawa obat dan makanan?” Tidak, ho, kami adalah tempat berlindung permanen. “Anda bahkan tidak memiliki perlengkapan perlindungan dan perumahan darurat di sini.” Setelah bulan ke-3 atau ke-4 ketika keadaan pemerintah daerah sudah agak stabil, saat itulah LGU mulai mengidentifikasi lokasi-lokasi tersebut,” kata Kampitan.

Pengujian dan survei harus dilakukan untuk melihat apakah lokasi tersebut cocok untuk perumahan. Baru pada bulan Juli NHA mulai mengundang sektor swasta. Dia mengatakan bahwa mereka harus memprioritaskan kepentingan pemerintah untuk menghemat uang.

Rasa frustrasi Kampitan terlihat jelas. “Dengan pemerintah daerah padadi dekat kita. Di dekat mengapa tidak Walikota. Saya tidak tahu apakah Wali Kota itu dekat dengan saya,” ucapnya bercanda. Penonton tertawa.

Tacloban menerima P566 juta

Walikota Romualdez menjelaskan dana tersebut berasal dari pemerintah pusat. Sebanyak P566 juta telah diterima sejauh ini untuk mencakup perbaikan infrastruktur kota, program mata pencaharian dan uang tunai untuk pekerjaan. Ini juga termasuk npelepasan baru P315 juta untuk bantuan tempat penampungan darurat untuk rumah yang rusak sebagian, namun rupanya mendapat protes karena pembatasan yang diberlakukan pemerintah.

Sejumlah P10,000 atau P30,000 dapat digunakan oleh para korban. Tapi apa menerima gaji bulanan P15,000 tidak memenuhi syarat. Walikota Romualdez mengatakan mereka perlu kembali ke lapangan untuk memverifikasi siapa yang memenuhi syarat untuk memanfaatkan dana tersebut.

Pemerintah kota tidak mendapatkan uang untuk membeli rumah permanen, karena itu adalah tugas badan perumahan. Sulit bagi kami setiap hari berada di sini. Nampaknya ada proyek bernama yang bernilai miliaran. Tapi kenapa ada orang di dalam tenda? Kami akan mengirimkan uang tetapi tidak dapat memberi tahu orang-orang bahwa kami memilikinya tujuan spesifik itu. Kita tidak bisa menggunakankata Romualdez.

Romualdez mengatakan ada koordinasi yang baik antar lembaga pemerintah. Masalah sebenarnya adalah lag, dan kota ini tidak dapat menawarkan apa pun karena tidak memiliki pendapatan karena pajaknya ditangguhkan selama 6 bulan setelah topan.

Biarkan korban membangun kembali rumah, berikan uang tunai

Ketika Albee Benitez, ketua Komite Perencanaan Kota DPR, menyarankan agar pemerintah membiarkan para korban membangun rumah mereka sendiri, para hadirin langsung bertepuk tangan meriah. Hal itulah yang selalu diminta warga.

Mengapa kita tidak membuatnyamemanfaatkan Itu korban itu sendiri. Jika Anda melihat rumah mereka, mereka membangunnya sebelumnya. Ketika kita memberikan bantuan itu dan masuk-membantu dari pemerintah nasional, mereka akan mempercantik rumahnya sendirikata Benitez.

Cordero mengatakan OPARR sudah berupaya untuk melakukan hal tersebut. “Jika Anda dapat membantu kami meloloskan anggaran tambahan, kami akan menyerahkannya ke Otoritas Perumahan Nasional. Dalam beberapa pertemuan kami dengan kelompok pemukiman kembali, mereka telah sepakat bahwa kami akan mencoba membangun rumah alternatif. Kami sedang mencari pendekatan berbasis komunitas,” katanya.

Kekhawatiran muncul mengenai kemungkinan pelanggaran peraturan Komisi Audit. Namun Cordero mengatakan Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan sudah melakukan hal ini untuk proyek infrastruktur kecil.

“Sudah ada templatenya. Yang kita butuhkan hanyalah kebijakan itu dan saat ini. Kelompok pemukiman kembali sangat terbuka terhadap pendekatan berbasis komunitas,” katanya.

Cordero mengatakan bahwa rencana induk pemerintah dalam hal pelaksanaannya dapat disesuaikan agar memungkinkan dilakukannya rehabilitasi yang lebih berbasis masyarakat. Dia meminta Kongres untuk menyetujui anggaran tambahan sebesar R23 miliar, yang mana P9,5 miliar akan disalurkan ke upaya Yolanda, agar dapat melakukan hal tersebut.

Ejercito berjanji akan melakukan sidang lagi untuk memeriksa status proyek konstruksi. Dia mengatakan dia juga akan mengusulkan pembentukan komite pengawas di Senat untuk memeriksa status pekerjaan rehabilitasi. – Rappler.com

sbobet