• July 17, 2024
Mark Jimenez diminta bersaksi melawan Nani Perez

Mark Jimenez diminta bersaksi melawan Nani Perez

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kantor Ombudsman menginginkan mantan Perwakilan Manila Mark Jimenez memberikan kesaksian melawan mantan Menteri Kehakiman Hernando Perez

MANILA, Filipina – Kantor Ombudsman meminta Divisi Ketiga Sandiganbayan mengeluarkan surat panggilan pengadilan terhadap mantan anggota DPR Manila. Mark Jimenez akan bersaksi di persidangan mantan Menteri Kehakiman Hernando Perez karena pemalsuan dokumen publik/resmi.

Asisten Jaksa Khusus III Lalaine D. Benitez memberi tahu pengadilan korupsi bahwa jaksa akan memberikan kesaksian Jimenez pada tanggal 18 dan 20 September mengenai sumber simpanan bank asing sebesar US$1,7 juta yang diduga tidak dicantumkan oleh Perez dalam laporan aset, kewajiban, dan laporan keuangannya pada tahun 2001. Kekayaan Bersih (SALN).

Berdasarkan informasi kriminal yang diajukan pada bulan April 2008, Perez dan istrinya Rosario memiliki nomor rekening 338-118 dan 348-118, keduanya di European Financial Group (EFG) Private Bank SA, yang menyimpan simpanan dolar.

Penyidik ​​​​korupsi mengatakan, sebagai pejabat kabinet, Perez secara hukum diwajibkan untuk mengungkapkan aset bank di SALN miliknya.

Kasus ini bermula dari pengaduan Jimenez yang diajukan ke Ombudsman yang menuduh Perez memeras $2 juta darinya dengan imbalan tidak disebutkan namanya sebagai salah satu terdakwa dalam kasus perampokan Estrada.

Tuduhan terakhir

Ini adalah tuntutan pidana terakhir dari 4 tuntutan pidana yang awalnya diajukan terhadap Perez pada tahun 2008 sehubungan dengan tuduhan Jimenez setelah dakwaan lainnya dibatalkan oleh pengadilan.

Pada tanggal 25 November 2008, Divisi Pertama dan Kedua membatalkan tuduhan pemerasan dan korupsi terhadap Perez, istrinya, saudara ipar Ramon Arceo, dan mitra bisnis Ernest Escaler.

Divisi Pertama menyebutkan kurangnya bukti yang mendukung tuduhan tersebut, sedangkan Divisi Kedua menemukan bahwa Ombudsman melanggar hak para terdakwa untuk segera menyelesaikan kasus mereka karena penundaan yang sangat lama dalam penyelidikan yang memakan waktu hampir lima tahun.

Dalam resolusi terpisah pada tanggal 22 Juni 2011, Divisi Ketiga juga membatalkan kasus terhadap Perez atas dugaan pelanggaran RA 6713 atau Kode Etik dan Standar Etika Pejabat dan Pegawai Pemerintah, juga karena tidak mendeklarasikan bank senilai $1,7 juta. deposito.

Pengadilan memutuskan bahwa Perez tidak lagi dapat diadili secara hukum atas tuduhan tersebut karena ia telah didakwa dengan pelanggaran serupa berdasarkan Revisi KUHP yang memiliki ancaman hukuman lebih berat berupa penjara walikota atau penjara enam tahun satu hari hingga 12 tahun. – Rappler.com

Keluaran Sidney