• April 15, 2024
Maro, pelatih Azkals U-23, melihat Singapura membalas dendam 24 tahun kemudian

Maro, pelatih Azkals U-23, melihat Singapura membalas dendam 24 tahun kemudian

Pelatih Marlon Maro mengatakan tim sepak bola Filipina siap bertanding melawan tuan rumah di depan 6.800 pendukung partisan pada hari Senin

SINGAPURA – Mengetahui pentingnya pertandingan berikutnya melawan Singapura, pelatih kepala Marlon Maro berbagi dengan pemain mudanya pengalamannya menjadi anggota tim sepak bola Filipina yang berkompetisi di Asian Games Tenggara Manila tahun 1991.

Pada hari Minggu, Maro memberi tahu mereka bagaimana Filipina, bersama rekan setimnya Rodolfo Alicante, Ronel Cajelo dan Elmer Bedia, mencapai semifinal sepak bola di pameran olahraga regional untuk pertama kalinya, ironisnya, melawan Singapura di Stadion Sepak Bola Rizal Memorial .

Dibintangi oleh Fandi Ahmad yang tak kenal lelah, tim Singapura mengalahkan penonton kampung halamannya untuk mengalahkan Filipina 2-0 dan memenangkan medali perunggu.

“Mereka berkata ‘Wow, pelatih’, kami belum dilahirkan sebelumnya,” kenang Maro tentang ekspresi terkejut di wajah para pemainnya setelah menceritakan kisahnya.

(“Mereka berkata ‘Wow, pelatih, kami bahkan belum lahir.”)

Ia sekarang berharap mereka bisa membalikkan keadaan – dan membalas dendam 24 tahun kemudian – ketika tim nasional U-23 menghadapi tim Singapura di Jalan Besar pada Senin 1 Juni pukul 20:30 waktu Manila. dalam aksi sepak bola grup A di 28st Sukan SEA.

“Anak-anak sudah siap secara fisik dan psikologis untuk pertandingan ini,” kata Maro dengan optimisme yang terjaga, meskipun faktanya dia dan anak buahnya mengharapkan arena sepak bola berkapasitas 6.800 penonton itu akan dipenuhi oleh pendukung tuan rumah.

(BACA: Mengapa tim sepak bola SEA Games Filipina ini istimewa)

Sang pelatih menekankan bahwa anak-anaknya sudah terbiasa bermain di depan penonton yang partisan, termasuk kamp pelatihan 10 hari mereka baru-baru ini di Australia “jadi saya tahu mereka akan terbiasa dengan kebisingan.”

Mereka menunjukkan kesiapannya untuk kompetisi ini setelah kalah tipis dari klub papan atas United Football League Green Archers FC Senin lalu, 25 Mei, sebelum terbang ke sini keesokan harinya.

Maro mengatakan anak asuhnya berusaha membuktikan bahwa mereka layak di turnamen ini setelah beberapa Azkal yang memenuhi syarat seperti Amani Aguinaldo, Kenshiro Daniels dan OJ Porteria tidak dibebaskan, dan dipanggil untuk persiapan skuad PH senior untuk kualifikasi Piala Dunia. pada 11 Juni melawan Bahrain di kandang sendiri.

“Anak-anak ini lapar. Mereka ingin membuktikan sesuatu,” ungkapnya. “Mereka ingin membuktikan bahwa mereka juga bisa bermain di kota.

(Mereka ingin menunjukkan kepada semua orang bahwa mereka juga bisa bermain untuk negaranya.”)

Striker Jinggoy Valmayor pun menyebut perbedaan tim saat ini dengan skuad PH U-23 yang mengikuti turnamen sepak bola SEA Games di Indonesia empat tahun lalu.

“Tidak ada pemain ‘bintang’ di sini. Kami tidak menyalahkan semua orang di lapangan,” kata Valmayor dalam bahasa Filipina. “Ikatan kami lebih kuat dan kami bekerja sebagai satu kesatuan.”

UP dan Pachanga FC menambahkan, pihaknya yakin hasil panen saat ini akan meningkatkan performa tim terakhir yang mengikuti turnamen sepak bola SEAG 2011 di Indonesia.

Di bawah pelatih Michael Weiss dari Jerman, Filipina tampil buruk, hanya meraih satu kemenangan melawan empat kekalahan sebelum tersingkir dari babak sistem gugur.

Salah satu pemain yang menikmati debutnya di SEA Games adalah kiper Florencio Baedelic Jr.

“Tekanannya memang ada, tapi saya ingin membuktikan bahwa pemain lokal kami juga bisa bermain di level internasional,” kata Baedelic, kiper cadangan Global FC di belakang andalan tim nasional Patrick Deyto.

Penjaga gawang berusia 19 tahun ini menunjukkan keberaniannya untuk mencetak gol Global FC saat ia menahan imbang klub raksasa Malaysia Pahang FC tanpa gol di kandang Pahang FC di Piala Konfederasi Sepak Bola Asia baru-baru ini.

Selain Valmayor, Maro mengatakan dia menaruh harapannya pada penyerang Paulo Bugas dan gelandang serba bisa Paolo Salenga dalam memimpin serangan PH.

Tim Singapura dikapteni oleh Irfan Fandi, putra mantan bintang Singapura Fandi Ahmad.

Maro menekankan pentingnya pertandingan awal “karena itu akan menjadi kunci kampanye kami.”

“Mendapat hasil imbang besok (melawan Singapura) akan menjadi hal yang bagus dan kemenangan akan menjadi hal yang luar biasa,” kata Maro, menambahkan bahwa tujuh poin (dua kemenangan dan satu hasil imbang) sudah cukup bagi tim mana pun di grup yang terdiri dari lima tim untuk menyelesaikan pencapaian tersebut. semifinal. – Rappler.com

slot demo