• April 14, 2024
‘Mary Poppins’ dan Tikus

‘Mary Poppins’ dan Tikus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hal yang ingin kita yakini dalam film ini adalah: bahwa dunia akan menjadi tempat yang lebih baik jika tikus bisa mengambil keputusannya

Manila, Filipina PL Travers, penulis novel tercinta tentang pengasuh ajaib bernama Mary Poppins, menghadapi dilema. Karena kekurangan uang dan tidak ada hal baru yang sedang dikerjakan, dia akan kehilangan rumahnya. Satu-satunya jalan keluar dari situasi mengerikan ini adalah menerima tawaran Walt Disney untuk membeli hak film atas buku-buku terkenalnya. Dengan dorongan dari agen pekerja kerasnya, dia terbang ke Los Angeles untuk menyetujui proposal Disney dengan syarat dia diizinkan untuk memiliki tangan kreatif dalam produksi.

Selamatkan Tuan. Bankjika itu tentang seorang penulis fiksi yang bekerja dengan produser fiksi Hollywood, itu mungkin tidak berbahaya Sisi gelap (2009), Pendatang baru (2002), atau karya pemotong kue Hancock sebelumnya. Selalu ada daya pikat tertentu yang menyenangkan dalam setiap cerita tentang wanita paruh baya yang cerewet yang kehilangan penampilan luarnya yang dingin karena kebaikan dan alasan yang baik.

Selain itu, Hancock telah mengubah kisah ini menjadi tontonan yang dibuat dengan indah dengan Hollywood abad pertengahan yang berkilauan dengan kemewahan dan keceriaan yang penuh rasa ingin tahu. Hampir mustahil untuk tidak terpesona oleh kecemerlangan film yang begitu baik.

Tetapi Selamatkan Tuan. Bank tidak menangani orang-orang fiksi dan hubungan fiksi mereka. Travers dan Disney adalah orang-orang nyata dan kolaborasi mereka akan dikenang sebagai salah satu kolaborasi tersulit di Hollywood, dengan Disney pernah mengatakan kepadanya, “Pamela, kapalnya telah berlayar.” Terlepas dari permintaan Disney, tidak ada sekuel yang melibatkan studio tersebut yang pernah dibuat.

Setidaknya ini yang dikonfirmasi oleh versi Travers yang lebih baru. Menurut John Lee Hancock Selamatkan Tuan. Bank semuanya terlihat berkelas. Protes Travers tidak lebih dari sebuah kesempatan untuk mengingat kembali kehidupan awalnya yang bermasalah. Latihan sehari-harinya dengan Disney dan tim pembuat manisannya hanyalah terapi bagi penulis yang disalahpahami untuk menyelami dirinya sendiri untuk menerima hal-hal yang tidak dapat dia kendalikan. Film Maria Poppins adalah perayaan atas penerimaan yang diperoleh dengan susah payah tersebut, seperti yang terlihat pada gambar Travers yang menangis mengenang pengorbanan ayahnya, sementara para pemeran film tersebut menyanyikan “Let’s Go Fly a Kite” dengan penuh semangat di pemutaran perdana film tersebut. Maria Poppins.

Yang mengatakan, Selamatkan Tuan. Bank memiliki semua bakat untuk membuat lelucon yang dirancang dengan baik. Mulai dari memerankan Tom Hanks yang tercinta sebagai Walt Disney yang sama-sama dicintai, hingga perlakuan Hancock yang licik terhadap materi, hingga penggambaran Travers sebagai orang yang berpikiran sempit, semuanya dirancang dengan sempurna untuk melayani kepentingan perusahaan Disney dan para intelektual terkait. .properti yang sesuai.

Bertempur atau tidak, Selamatkan Tuan. Bank diperkirakan masih akan meluluhkan hati dan mendapatkan banyak pengagumnya. Seperti telah disebutkan, ketidakjujurannya disamarkan dalam kesenangan dan kepatuhannya pada kekuatan Hollywood dibalut dalam pengerjaan yang sempurna.

Untungnya, penggambaran Travers oleh Emma Thompson cukup bernuansa sehingga patut diperhatikan. Hanks, di sisi lain, memberikan cukup kesukaan pada Disney untuk menutupi keraguan atas upaya karakter tersebut.

Dalam satu adegan tertentu, Disney mengunjungi Travers di rumahnya untuk meminta penulis anak-anak tersebut menandatangani hak atas bukunya dengan kedok mengarahkannya untuk menutup penderitaan masa kecil tertentu. Dengan Disney yang tampil sebagai produser yang baik hati kepada penulis yang hancur secara emosional, adegan tersebut menegaskan bahwa film tersebut ingin kita semua percaya: bahwa dunia akan menjadi tempat yang lebih baik jika Mickey Mouse berhasil mewujudkan keinginannya.

Saat orang-orang haus akan pelarian, kami menikmati menyaksikan putri duyung kecil menikahi pangeran mereka alih-alih berubah menjadi buih laut, serta perubahan tema lainnya, selama mereka memiliki akhir bahagia yang diperlukan. Selamatkan Tuan. Bank tidak berbeda. Hollywood tidak lebih dari sebuah upaya yang perlu dilakukan untuk menggunakan sejarah pribadi orang-orang semi-terkenal dan mengubahnya menjadi gambaran yang bagus dan tidak berbahaya demi motifnya sendiri. – Rappler.com

Oggs Cruz

Francis Joseph Cruz mengajukan tuntutan hukum untuk mencari nafkah dan menulis tentang film untuk bersenang-senang. Film Filipina pertama yang ia tonton di bioskop adalah ‘Tirad Pass’ karya Carlo J. Caparas. Sejak itu, ia menjalankan misi untuk menemukan kenangan yang lebih baik dengan sinema Filipina.

Result HK