• May 29, 2024
Masalah halaw Sabah yang terlupakan

Masalah halaw Sabah yang terlupakan

“Kehausan mereka akan keadilan dapat terjadi dalam berbagai bentuk dan dapat dieksploitasi oleh kelompok-kelompok yang bersedia dan mampu mengorganisir massa yang kritis.”

MANILA, Filipina – Di bawah ini adalah cetakan ulang wawancara Newsbreak tahun 2002 oleh Glenda M. Gloria dengan mantan Kepala Angkatan Laut Alexander Pama, yang pada bulan Oktober 2002 adalah nakhoda kapal pemerintah Sultan Kudarat, yang melarikan diri dari Filipina dari Sabah pada bulan Juli tahun itu diselamatkan Malaysia sesekali melakukan deportasi paksa, dan salah satu deportasi terbesar terjadi pada tahun 2002.

Pama mengatakan kepada Newsbreak pada saat itu: “Skenario yang mengkhawatirkan akan segera terjadi. Rasa haus mereka akan keadilan dapat terjadi dalam berbagai bentuk dan dapat dieksploitasi oleh kelompok radikal dan kelompok kepentingan lainnya yang bersedia dan mampu mengorganisir massa yang kritis. Skenario ini tidak boleh dibiarkan begitu saja. Pemerintah Filipina, Malaysia dan Indonesia harus memberikan perhatian serius dan mencari solusi jangka panjang.”

Inilah yang dia katakan dalam wawancara Newsbreak yang pertama kali diterbitkan pada tanggal 24 Oktober 2002:

Ketika saya diangkat menjadi komandan kapal perang BRP Sultan Kudarat pada Juni lalu, salah satu hal yang menarik perhatian saya adalah penderitaan kepulangan warga Filipina dari Sabah yang dikenal dengan istilah halaw. Kami menerima laporan bahwa lebih banyak dari mereka akan dideportasi.

Dalam salah satu patroli saya, saya mengunjungi pulau Mapun (Cagayan de Tawi Tawi) dan di sana saya berhadapan langsung dengan masalah tersebut. Walikota mengatakan kepada saya bahwa dia merasa kesulitan untuk mengakomodasi meningkatnya jumlah halaw yang tiba di pulaunya. Dia membawa saya ke sebuah sekolah yang telah diubah menjadi kamp pengungsi, dan saya melihat banyak halaw. Aku berkata pada diriku sendiri, ini bukan lagi sebuah lelucon.

Pada malam naas itu tanggal 31 Juli (2002), saya memutuskan untuk meninggalkan Mapun dan melakukan patroli sampai ke Kepulauan Penyu. Itu sekitar 1 jam. ketika radar kami melihat sebuah kapal nelayan, yang awalnya kami curigai milik penyelundup atau bajak laut. Kami berlomba. Namun saya melihat melalui teropong saya bahwa itu bukanlah kapal penyelundup. Kapal itu dipenuhi penumpang—perahu nelayan yang dirancang untuk berkapasitas maksimum 30 orang, tetapi dengan penumpang sekitar 170 orang. Saya mengatakan kepada kapten kapal bahwa dia harus ditangkap karena kelebihan muatan. Dia menjelaskan bahwa dia tidak punya pilihan selain memasukkan semua orang ini ke Sandakan karena mereka ingin melampaui batas waktu bagi semua orang ilegal untuk meninggalkan wilayah tersebut. Mereka bermaksud pergi ke Mapun. Saya memintanya untuk memindahkan penumpangnya ke Sultan Kudarat, yang bisa mengantarkan mereka dengan selamat ke Mapun.

Wajah ketakutan

Pada saat itu, kesan apa pun yang saya miliki tentang halaw sudah terpampang jelas. Itu adalah perwujudan rasa takut. Pasti ada alasan mengapa mereka melakukan perjalanan itu. Apa pun yang mereka hindari, pastilah mengerikan. Ketika saya mendengar kisah-kisah horor mereka, saya tahu bahwa mereka telah mengambil keputusan yang rasional – untuk melakukan perjalanan laut yang berisiko daripada menghadapi konsekuensi yang mengerikan di Sabah.

Mereka menawarkan untuk membayar pemilik perahu masing-masing R300 untuk perjalanan mereka. Itu sebabnya pemilik perahu awalnya tidak mau melepaskannya kepada saya karena mereka belum membayarnya. Kubilang padanya mereka harus menyelesaikannya begitu kita sampai di Mapun.

Walikota Mapun sudah mengalami kesulitan dalam memberi makan para pengungsi yang kembali ke pulau tersebut. Dia kehabisan makanan.

Keesokan harinya, Komodor Ernesto de Leon, Komandan Angkatan Laut Selatan, tiba di Mapun dan melihat sendiri situasi halaw dan segera menyuruh saya untuk mengangkut beberapa orang yang dideportasi ke Kota Zamboanga. Saya membawa sekitar 150 halaw kembali ke Kota Zamboanga.

Salah satu dari mereka mengalami gangguan saraf sepanjang perjalanan. Dia mencoba melompat ke laut. Dia berusia akhir 40-an, dan tampaknya keluarganya ditinggalkan di Sabah.

Tindakan baik nelayan

Namun ada juga momen-momen yang menggembirakan. Dalam perjalanan menuju Zamboanga, kami harus singgah di laut untuk membantu kapal angkatan laut lainnya mengisi bahan bakar. Saat kami melakukan ini, sebuah perahu nelayan datang di samping kami dan menawarkan tiga mangkuk besar berisi ikan yang berbeda. Para nelayan memberitahuku bahwa itu untuk halaw yang membawa kapalku. Awalnya saya enggan menerimanya, namun para nelayan bersikeras. Tulong na lang daw nila sa kapwa Pilipino (Ini adalah bantuan mereka untuk bangsanya).

Ini sangat membantu karena saya hanya punya mie untuk memberi makan mereka hari itu. Orang-orang yang dideportasi membantu memasak dan mencuci piring. Semangatnya ada di sana dan mereka disuguhi tiga hidangan ikan. Perasaan yang menyenangkan.

Setelah mencapai Zamboanga, Komodor De Leon, dengan persetujuan Laksamana Victorino Hingco, memutuskan untuk mengirim kapal untuk mengumpulkan sisa halaw di Mapun dan Filipina lainnya dari Sabah. Kami menghadapi kendala anggaran karena pengiriman dua kapal akan menghabiskan alokasi bahan bakar. Tapi kami melakukannya. Instansi pemerintah lainnya membantu upaya ini.

Di Sultan Kudarat itulah cuplikan TV pertama tentang nasib menyedihkan halaw diambil. Hal ini menggugah simpati masyarakat. Pemerintahlah yang harus melakukan sesuatu mengenai hal ini, namun sebagai nakhoda kapal, saya merasa dapat melakukan bagian saya.

Intinya

Terkadang kita ditanya “kenapa repotnya? Bukankah kita di sini untuk bertarung?” Ya, kami di sini bukan hanya untuk membunuh, kami juga di sini untuk menyelamatkan. Inilah intinya. Jika kami harus membunuh demi mayoritas, kami akan melakukannya. Jika kami harus menabung demi satu atau dua, kami akan melakukannya juga. Ketika saya berhadapan langsung dengan halaw, saya merasa kasihan pada negara kami. Bagaimanapun, mereka mewakili mayoritas masyarakat miskin. Saya merasa terhormat bisa membantu. Ini bukanlah hak istimewa yang umum diberikan kepada seorang prajurit. Saat aku berdoa di malam hari, aku bersyukur kepada Tuhan karena telah menjadikanku alat rahmat-Nya.

Orang-orang yang malang ini, baik mereka yang mampu meninggalkan Sabah atau mereka yang tetap tinggal, mempunyai sentimen yang sama. Dan itu adalah kebencian dan kemarahan yang mendalam yang berasal dari rasa putus asa terhadap masa depan. Hal ini akan mempunyai dampak yang luas.

Skenario yang mengkhawatirkan akan segera terjadi. Rasa haus mereka akan keadilan dapat terjadi dalam berbagai bentuk dan dapat dieksploitasi oleh kelompok radikal dan kelompok kepentingan lainnya yang bersedia dan mampu mengorganisir massa yang kritis. Skenario ini tidak boleh dibiarkan begitu saja. Pemerintah Filipina, Malaysia dan Indonesia harus memberikan perhatian serius dan mencari solusi jangka panjang.

Kalau tidak, biayanya akan terlalu tinggi. – Rappler.com

(Dicetak ulang dari Newsbreak edisi 24 Oktober 2002)


Cerita terkait:

Keluaran Hongkong