• June 21, 2024
Masalah sebenarnya dibalik gigi sensitif

Masalah sebenarnya dibalik gigi sensitif

MANILA, Filipina – Luis Manzano adalah pria yang menyukai makanan penutupnya. Dia tidak bisa menolak makanan dingin seperti es krim, es loli, atau frappes.

Namun terkadang kenikmatan manis datang dengan sedikit rasa sakit – karena gigi sensitif.

Di Filipina kami menyebutnya membersihkan Biasanya muncul tanpa peringatan: di tengah sesendok, tiba-tiba Anda merasakan perih di gigi. Atau Anda mengalami rasa sakit yang berkepanjangan dan berlangsung berjam-jam.

Seperti kebanyakan dari kita, Luis menderita karenanya. Masalahnya adalah kebanyakan orang tidak berbuat apa-apa.

Anda akan mengatakan bahwa mengabaikannya adalah hal yang baik perasaan geli. Tapi pikirkan bagaimana hal itu menghalangi Anda menikmati makanan penutup dan makanan lainnya. Pikirkan bagaimana hal itu menghalangi Anda menikmati kesenangan sederhana dalam hidup.

Migrain atau nyeri lutut tidak luput dari perhatian. Rasa sakit pada gigi Anda seharusnya juga demikian, terutama karena penyakit ini mudah dicegah dengan perawatan yang tepat.

Mengetahui adalah setengah dari perjuangan. Dalam video di atas, Luis menyoroti statistik penting tentang sensitivitas gigi. Sekarang kami menetapkan skor pada 5 asumsi umum tentang masalah lisan ini. Kemudian baca terus untuk mengetahui apa yang dapat Anda lakukan.

1. “Kayu menyebabkan gigi sensitif.”

Fakta atau mitos? Faktanya – tetapi tidak selalu.

Mengapa? Kerusakan gigi menyebabkan sensitivitas, namun Anda juga bisa mengalami rasa sakit tanpanya. Sensitivitas gigi terutama terjadi ketika enamel gigi secara bertahap terkikis, sehingga jaringan lunak yang disebut dentin terlihat. Dentin memiliki saluran yang terhubung ke ujung saraf, yang berisi cairan. Jika cairan ini diaduk, hal ini dapat menyebabkan rasa sakit dalam waktu singkat – atau dikenal sebagai “Ngilo.”

Sakit gigi sensitif umumnya disebabkan oleh beberapa faktor berikut:

  • Sikat terlalu keras
  • Menggertakkan gigi
  • Penyakit gusi (gingivitis)
  • Gusi yang surut

2. “Hanya makanan manis dingin yang bisa menyebabkan gigi sensitif.”

Fakta atau mitos? Mitos.

Mengapa? Ketika dentin yang terbuka bersentuhan dengan apa pun yang panas, dingin, manis atau asam, hal itu dapat merangsang saraf dan menyebabkan rasa sakit yang tajam dan singkat. Inilah sebabnya mengapa bahkan menghirup udara dingin pun dapat menyebabkannya Ngilo! Jika Anda suka minum kopi atau teh, ini bisa menjadi masalah. Untuk makanan yang bersifat asam seperti tomat, lemon, dan acar, kandungan asam yang tinggi pada makanan tersebut dapat melemahkan enamel yang melindungi ujung saraf gigi Anda.

3. “Gigi sensitif adalah rasa sakit sementara yang bisa saya alami.”

Fakta atau mitos? Mitos.

Mengapa? Sensitivitas gigi mempengaruhi lebih banyak orang daripada yang Anda kira. Tahukah Anda bahwa 9 dari 10 orang Filipina menderita perasaan geli*? Ini merupakan masalah mulut yang paling banyak dilaporkan, lebih tinggi dibandingkan kerusakan gigi, gigi kuning, atau bau mulut dalam sebuah penelitian. Rasa sakitnya mungkin datang dan pergi, tetapi jika tidak ditangani, hal ini dapat mengganggu proses menikmati makanan. Selain itu, sensitivitas gigi mungkin mengindikasikan masalah mendasar yang memerlukan perawatan segera oleh dokter gigi.

4. “Gigi putih selalu merupakan gigi yang sehat.”

Fakta atau mitos? Mitos

Mengapa? Warna putih cerah seperti mutiara dapat menyembunyikan banyak masalah—terutama jika dilakukan dengan metode topikal. Bahan pemutih berbasis peroksida yang ditemukan dalam pasta gigi dan obat tetes pemutih dapat melemahkan enamel dan menyebabkan gigi sensitif. Jika Anda bertekad untuk memiliki senyum yang lebih cerah, tanpa rasa sakit, bicarakan dengan dokter gigi Anda.

5. “Menyikat gigi setelah makan baik untuk gigiku.”

Fakta atau mitos? Mitos.

Mengapa? Setelah makan atau minum, lapisan luar gigi Anda akan melunak untuk sementara, terutama jika Anda hanya mengonsumsi makanan yang sangat asam seperti buah atau minuman ringan. Saat Anda menyikat gigi, asam ini akan bergesekan dengan enamel, sehingga merusaknya dan membuat gigi lebih sensitif. Dokter gigi menyarankan untuk menunggu setidaknya setengah jam sebelum menyikat gigi, agar air liur Anda menetralkan asam secara alami.

Lalu bagaimana caranya agar terhindar dari sakit gigi sensitif? Berikut beberapa tip yang disetujui dokter gigi.

  • Jangan menyikat gigi terlalu keras – kebiasaan menyikat gigi yang buruk dapat merusak gusi dan mengikis enamel gigi. Disarankan menggunakan sikat dengan bulu lembut.
  • Jangan menikmati es krim – atau apa pun yang terlalu keras. Hal ini dapat menyebabkan gigi terkelupas dan patah, sehingga lebih rentan terhadap iritasi dan nyeri.
  • Kunjungi dokter gigi Anda secara teratur – buatlah janji temu dua kali setahun untuk memeriksa tanda-tanda awal pembusukan atau penyakit gusi, meskipun Anda tidak merasakan sakit apa pun.
  • Gunakan pasta gigi yang terbukti secara klinis meredakan dan memberikan perlindungan harian untuk gigi sensitif atau radang gusi. Bagi kebanyakan orang, langkah sederhana ini sudah membantu menghilangkan rasa sakit. – Rappler.com

Sumber:

  • http://www.everydayhealth.com/dental-health/10-biggest-causes-of-tooth-sensitivity.aspx
  • http://www.webmd.com/oral-health/healthy-teeth-14/cavities-myths
  • http://www.webmd.com/oral-health/healthy-teeth-14/slideshow-sensitive-teeth-causes
  • http://www.nhs.uk/Livewell/dentalhealth/Pages/Thetruthaboutteeth.aspx

*Studi Pelacakan Kesehatan Merek Perawatan Mulut Ipsos, 2013

taruhan bola