• July 23, 2024
Mayat terakhir ditemukan, janda memecah kesunyian

Mayat terakhir ditemukan, janda memecah kesunyian

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah mayat terakhir ditemukan, Leni Robredo memecah kebisuannya. Sementara itu, pemerintah menjanjikan penyelidikan penuh atas kecelakaan tersebut.

MANILA, Filipina – Setelah lima hari kerja keras, operasi pencarian dan penyelamatan di Masbate diakhiri dengan ditemukannya pilot terakhir yang hilang, sementara istri mendiang Sekretaris DILG Josse Robredo menghadap media untuk pertama kalinya.

Perbaikan bodi terakhir

Setelah jenazah Robredo dan Kapten Jessup Bahinting dibawa ke permukaan masing-masing pada hari Selasa dan Rabu, orang terakhir yang hilang di pesawat naas Piper Seneca adalah mahasiswa pilot Kshitiz Chand.

Jenazah warga Nepal Kshitiz Chand yang mengambang ditemukan pada pukul 07.00 oleh sebuah bank penumpang yang melakukan perjalanan ke Masbate dalam perjalanan ke Ticao, kata Wakil Komandan Penjaga Pantai Filipina Laksamana Edmund Tan pada Kamis, 23 Agustus.

Paman dan ayah Kshitiz Chand.

Wakil Laksamana Tan mengkonfirmasi penemuan jenazah tersebut dalam penerbangan kembali ke Manila dari Masbate dan setelah keluarga warga Nepal mengidentifikasi jenazah tersebut.

Sebagian besar reruntuhan juga berhasil diangkat pada malam sebelumnya.

Demikianlah kesimpulan Satgas Kalihim yang dibentuk setelah sebuah pesawat yang membawa mendiang Menteri Dalam Negeri Jesse Robredo dan dua pilotnya jatuh dari Masbate pada hari Sabtu.

Namun, Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) masih ingin mengambil mesin pesawat yang tenggelam untuk menyelidiki penyebab kecelakaan tersebut, namun logistik akan menjadi masalah sekarang karena operasi pencarian dan penyelamatan telah resmi berakhir.

Puing-puing pesawat dimuat ke dalam truk dan diangkut ke fasilitas penahanan CAAP.

Janda berbicara kepada media

Atty. Leni Robredo, janda mendiang Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah, bungkam sejak suaminya hilang.

Dia akhirnya menghadapi media pada hari Kamis.

Leni Robredo mengatakan di ruangan yang penuh dengan wartawan di istana uskup agung bahwa dia tidak mempertanyakan kematian dini uskup tersebut karena dia tahu uskup tersebut sudah siap, dan bahwa uskup tersebut telah berulang kali mengatakan kepadanya bahwa pencapaiannya melebihi harapannya.

Janda itu juga bercerita bahwa dia berbicara dengan Robredo beberapa kali pada hari Sabtu sebelum kecelakaan itu.

Dia mengatakan pesawat mengalami masalah mesin dan berjanji akan menelepon kembali, dan itulah terakhir kali mereka berbicara.

Leni Robredo juga mengungkapkan bahwa mertuanya belum mengetahui nasib putra mereka, namun kini setelah adik Robredo, Joceyln, kembali dari AS, ia akan menceritakan semuanya kepada mereka.

Dia menceritakan rincian percakapan terakhirnya dengan pria yang akan dihormati pada pemakaman kenegaraan di Manila pada hari Jumat.

Investigasi akan dilakukan secara ‘menyeluruh’

Sehari setelah CAAP memutuskan untuk menghentikan penerbangan semua pesawat AviaTour Air sambil menunggu hasil penyelidikan kecelakaan, Menteri Transportasi Mar Roxas berjanji bahwa pemerintah akan melakukan penyelidikan yang “komprehensif” dan “menyeluruh” untuk menentukan penyebab kecelakaan tersebut.

AviaTour Air dimiliki oleh Bahinting, yang tewas dalam kecelakaan itu bersama Robredo dan murid serta kopilotnya yang berasal dari Nepal.

“Ini akan komprehensif dan menyeluruh, tapi ini bukan analisa yang lumpuh. Kami akan mencari tahu apa yang terjadi untuk memperkuat peraturan keselamatan,” kata Roxas kepada wartawan. – Rappler.com, dengan laporan dari Ayee Macaraig di Masbate dan Natashya Gutierrez di Naga

SDy Hari Ini