• April 18, 2024
Mayoritas warga Ampatuan tersesat di Maguindanao

Mayoritas warga Ampatuan tersesat di Maguindanao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dari 75 anggota suku yang mencalonkan diri untuk jabatan lokal, hanya 24 yang menang atau memimpin penghitungan

MANILA, Filipina – Apakah masyarakat Ampatuan kehilangan kendali atas Maguindanao?

Berdasarkan penghitungan suara tidak resmi di provinsi tersebut pada Kamis, 23 Mei, mayoritas calon yang berasal dari marga Ampatuan yang dulunya sangat berkuasa kemungkinan besar akan kalah. Sebaliknya, mayoritas kandidat dari suku saingan Mangudadatu telah menang atau akan menang dalam pemilu lokal.

Baca: 74 Anggota Suku Ampatuan Maju Tahun 2013

Dari 75 anggota marga Ampatuan (nomor cerita sebelumnya sudah diupdate), hanya 24 orang yang berhasil meraih kemenangan atau memimpin di kanvas. Di pihak Mangudadatus, 14 dari 19 peserta yang berlari berhasil meraih kemenangan atau unggul di klasemen.

Dalam pemilihan kongres, kedua klan memiliki satu kandidat pemenang. Bai Sandra Ampatuan-Sema terpilih kembali di distrik pertama, sedangkan Zajid Mangudadatu memenangkan masa jabatan pertamanya di distrik kedua.

Dalam pemilihan gubernur, Esmael Mangudadatu yang terpilih kembali menang, mengalahkan lawannya satu-satunya Tucao Mastura, yang membentuk aliansi dengan Ampatuan.

Masyarakat Ampatuan mengajukan 3 calon anggota dewan namun semuanya kalah.

Di tingkat kota, kedua marga tersebut hanya bentrok di kota Datu Abdullah Sangki, di mana Mariam Sangki-Mangudadatu memenangkan pemilihan walikota melawan Samsodhen Ampatuan-Sangki.

AMPATUAN SERATUS
2010 2013 2010 2013
Kandidat Pemenang Kandidat Pemenang Kandidat Pemenang Kandidat Pemenang
DAERAH 0 0 3 0 0 0 3 2
PROVINSI 5 3 4 1 1 1 2 2
KOTA
Ampatuan 2 1 4 1 0 0 0 0
berbulu 0 0 0 0 0 0 7 7
Datu Abdullah Sangki 7 3 4 0 0 0 1 1
Tuan Hoffer Selamanya 4 4 5 4 0 0 0 0
Data Salibo 6 5 3 * 0 0 0 0
Kaisar Datu Saudi 5 5 3 2 0 0 0 0
Datu Ondin Sinsuat 0 0 1 1 0 0 0 0
Datu Unsay 5 3 3 3 0 0 0 0
Mamasapano 8 6 14 5 0 0 0 0
Mangudadatu 0 0 0 0 0 0 2 2
Matanog 1 0 0 0 0 0 0 0
Kabacan 1 0 0 0 0 0 0 0
melihat 0 0 0 0 0 0 1 *
Pandai 0 0 0 0 0 0 3 *
Sebagai 1 1 1 1 0 0 0 0
Diagram Buaian 4 2 3 * 0 0 0 0
Shariff Aguak 11 10 21 7 0 0 0 0
Shariff Saydona Mustapha 5 5 5 * 0 0 0 0
Iga 3 0 1 0 0 0 0 0
TOTAL 68 48 75 24** 1 1 19 14**
* Masih menunggu hasil pemilu yang dikirimkan
**Sebagian data berdasarkan hasil pemilu sudah dikirimkan

Persaingan antara mantan sekutu Ampatuan dan Mangudadatus dapat ditelusuri kembali ke musim pemilu 2010, ketika Wakil Walikota Buluan Esmael Mangudadatu memutuskan untuk menantang Walikota Datu Unsay Andal Ampatuan Jr., putra Gubernur Maguindanao Andal Ampatuan Sr. balapan.

Dalam perjalanan Mangudadatu untuk menyerahkan sertifikat pencalonannya sebagai gubernur pada bulan November 2009, 58 orang dalam konvoinya – termasuk keluarga Mangudadatu, pendukung politik dan pekerja media di provinsi tersebut – dibantai oleh Ampatuan Jr dan anak buahnya.

Pembantaian tersebut disebut sebagai kasus kekerasan pemilu terburuk di negara tersebut.

Ampatuan Sr. dan Jr. telah ditangkap dan dipenjarakan di Manila. Setidaknya 27 dari 195 terdakwa kasus ini bernama Ampatuan. Sebanyak 92 orang masih buron, meski persidangan masih berlarut-larut.

Perempuan Ampatuan ada di dalamnya

Namun beberapa penduduk di provinsi tersebut masih menyatakan kekhawatirannya bahwa keadilan bagi para korban pembantaian Ampatuan tidak akan pernah ditegakkan, terutama karena istri dari orang-orang Ampatuan yang dituduh melakukan pembunuhan tersebut telah dipilih kembali untuk menduduki posisi penting di kota mereka masing-masing.

Para pemilih ulang ini adalah:

  • Bai Zahara Ampatuan, Wali Kota Shariff Aguak, istri Anwar
  • Walikota Datu Hoffer Bai Bong Ampatuan, Istri Mantan Gubernur Daerah Otonomi Muslim Mindanao Zaldy, Ditangkap
  • Walikota Datu Unsay Reshal Ampatuan, istri Andal Jr.

“Hal ini benar-benar dapat menghancurkan harapan masyarakat bahwa mereka yang bertanggung jawab atas pembantaian tersebut akan dihukum,” kata Noemi Parcon, yang suaminya seorang jurnalis tewas dalam pembantaian tersebut.

“Tidak masalah pembantaian itu terjadi… selama Anda adalah pemimpin kota, rasa hormat tetap ada, bahkan jika Anda melakukan kesalahan,” kata Bobby Taguntong, juru bicara pemantau pemilu lokal.

LP tidak membantu

Baik Partai Liberal (LP) yang berkuasa dan oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu mendukung orang Ampatuan dalam pemilihan lokal, dan keduanya mengatakan bahwa tidak semua anggota suku tersebut mendukung mereka yang bertanggung jawab atas pembantaian tersebut.

Adanya Ampatuan di LP menjadi isu terutama ketika pendukung partai Senator Franklin Drilon mengatakan bahwa tidak ada tempat bagi suku tersebut di partainya bahkan dengan Gubernur Mangudadatu yang bersekutu dengan LP.

Namun pendukung LP lainnya, Sekretaris Anggaran Florencio Abad, menjelaskan bahwa Mangudadatu bisa saja menyetujui keanggotaan beberapa anggota suku Ampatuan di LP “mengingat kenangan akan istri dan orang-orang yang dicintainya.”

Namun bersekutu dengan LP tidak membantu beberapa orang Ampatuan meraih kemenangan. Dari 13 Ampatuan yang terkait dengan LP pada lomba tahun ini, hanya 5 yang menang.

PEMENANG:

  • Sandra Ampatuan-Sema (Perwakilan Distrik 1)
  • Johaipa Ampatuan-Basilan (anggota dewan, Ampatuan)
  • Nor-Aila Kristina Midtimbang-Ampatuan (Wakil Walikota, Datu Hoffer Ampatuan)
  • Mohammad Khalid Ampatuan (anggota dewan, Datu Odin Sinsuat)
  • Soraida Ampatuan (Wakil Walikota Parang)

PECUNDANG:

  • Raja Putih (Anggota Majelis)
  • Sarip Ampatuan (Walikota, Sheriff Aguak)
  • Liambai Ampatuan (anggota dewan, Shariff Aguak)
  • Norodin Ampatuan-Asim (anggota dewan, Shariff Aguak)
  • Meriam Ampatuan-Ledda (anggota dewan, Shariff Aguak)
  • Mhurphy Ampatuan (Wakil Walikota, Datu Hoffer Ampatuan)
  • Norodin Ampatuan (Walikota, Mamasapano)
  • Mohamadnor Ampatuan (anggota dewan, Mamasapano)

Sebagian besar anggota parlemen Ampatuan yang kalah mencalonkan diri di kota Shariff Aguak dan Mamasapano – kota di mana suku tersebut mengajukan kandidat terbanyak. – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Hongkong Prize