• July 24, 2024
Maysak sekarang menjadi topan super, melemah saat memasuki PAR

Maysak sekarang menjadi topan super, melemah saat memasuki PAR

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Topan tersebut diperkirakan memasuki Wilayah Tanggung Jawab Filipina pada Rabu malam (1 April) atau Kamis pagi (2 April) dan diberi nama Chedeng.

Bagaimana cuaca di daerah Anda? Tweet situasinya kepada kami: Gunakan #weatheralert dan beri tag @rapplerdotcom

Manila, Filipina – Topan Maysak telah ditingkatkan statusnya menjadi topan super saat melintasi barat laut Samudra Pasifik, kata Pusat Peringatan Topan Gabungan (JTWC) Angkatan Laut Amerika Serikat, Selasa (31 Maret).

Pada saat postingan ini dibuat, pusat topan super terletak di timur laut Ulithi, sebuah atol di Kepulauan Caroline.

Namun, dalam buletin Selasa malamnya, biro cuaca negara PAGASA menyatakan bahwa Maysak masih berupa topan. Ia melihat badai tersebut 1.690 kilometer sebelah timur Kota Surigao, Surigao Del Norte pada pukul 16.00 pada hari Selasa, 31 Maret. (BACA: Topan Maysak tetap kuat saat mendekati PAR)

Maysak terus membawa angin berkecepatan 175 kilometer per jam (km/jam) di dekat pusat dan hembusan angin hingga 210 km/jam, kecepatan anginnya tercatat pada pukul 11 ​​pagi pada hari itu juga. telah diprediksi. Ia bergerak ke barat laut dengan kecepatan 20 km/jam. JTWC mencatat angin berkelanjutan maksimum yang lebih kuat sebesar 145 KT (259,28 km/jam) dan hembusan 175 KT (324,1 km/jam) untuk Maysak. Angka JTWC didasarkan pada kecepatan angin berkelanjutan selama satu menit, sedangkan PAGASA didasarkan pada periode 10 menit.

Organisasi cuaca lokal independen Weather Philippines, sementara itu, mencatat kecepatan angin maksimum 240 km/jam di dekat pusat dan hembusan 295 km/jam, berdasarkan peringatan yang dirilis Selasa sore.

Weather Philippines juga meningkatkan Maysak menjadi Super Typhoon.

Namun JTWC, Weather Philippines, dan Japan Meteorological Agency (JMA) semuanya memperkirakan Maysak akan melemah dalam beberapa hari ke depan karena memasuki Area Tanggung Jawab Filipina (PAR).

“Maysak akan terus memperoleh kekuatan dalam 24 jam ke depan, sebelum memulai tren pelemahannya dalam 48 jam,” menurut Weather Philippines.

Dalam buletin Selasa malamnya, PAGASA menyebutkan Maysak diperkirakan masuk PAR pada Rabu malam (1 April) atau Kamis pagi (2 April). Ini akan diberi nama “Chedeng” saat memasuki PAR.

Sudah menimbulkan kekacauan

Neville Koop, ahli meteorologi dari layanan cuaca Na Draki Fiji, mengatakan pada puncaknya kecepatan angin akan mencapai 270 kilometer per jam (168 mil per jam) dengan hembusan angin hingga 340 km/jam.

“Topan ini akan sangat merusak,” kata Koop kepada Agence France-Presse. “Pada puncaknya, Topan Maysak akan sekuat Topan Pam.”

Topan tropis Pam yang parah melanda Vanuatu lebih dari dua minggu lalu, menyebabkan kerusakan luas dan menewaskan 11 orang di negara Pasifik Selatan itu.

Pulau Chuuk, bagian dari Negara Federasi Mikronesia (FSM), terkena serangan langsung pada Minggu malam tanggal 29 Maret dan kelompok Yap adalah kelompok berikutnya yang terkena dampaknya.

“Chuuk sangat terpukul,” kata pengacara Kembo Mida dalam email ke organisasi bantuan Ayuda Foundation yang berbasis di Guam, sekitar 1.000 km (600 mil) jauhnya.

“Rumah-rumah hancur dan pepohonan terbelah dua. Itu sangat berbahaya dan menakutkan… sebuah kapal juga tenggelam.”

Direktur Kantor Manajemen Darurat Nasional FSM, Andrew Yatilman, mengatakan kepada Radio Selandia Baru bahwa Topan Maysak menghantam daerah terpadat di Chuuk, yang berpenduduk hampir 50.000 orang.

“Asrama (telah) robek total atapnya, jadi siapapun yang menginap di dalamnya harus ditampung baik oleh anggota keluarga atau di tempat penampungan umum yang didirikan oleh pemerintah,” katanya.

“Kebanyakan orang baik-baik saja, kami memahami bahwa mungkin ada beberapa korban jiwa; antara empat dan lima yang kita ketahui sejauh ini.”

Pada tahun 2002, hujan lebat akibat badai tropis Chataan memicu beberapa tanah longsor yang menewaskan 47 orang dalam bencana cuaca paling mematikan di Chuuk. – Dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com


Result SGP